Contoh Naskah Drama Teater Panjang (Karya Mancanegara)

Dalam postingan kali ini, saya akan membagikan contoh naskah drama teater semoga bisa menjadi referensi Anda yang membutuhkan.

Baiklah, inilah...

contoh naskah drama teater

contoh naskah drama teater

Naskah Drama
END GAME
Karya Samuel Barclay Beckett


 DRAMATIC PERSONAE


K L O V

H A M

N A G

N E L



TIGA BUAH TONG BERJAJAR DIPANGGUNG, DIDALAM TONG2 INI, KLOV-HAM-NEL MASING2 BERSEMBUNYI. BEBERAPA BINGKAI JENDELA MENGGANTUNG DIUDARA SETINGGI MANUSIA, MENGHADAP KE ARAH PENONTON. DI SEBELAHNYA AGAK MEPET KE ‘WING’ ADA TANGGA TALI MENUJU KE ATAS. TUMPUKAN LEVEL DI SEBELAH KANAN BELAKANG, MIRIF KUBUS, TAMPAK NAG DUDUK MIRING  STATIS DIATAS KUBUS INI, MENGHADAP KE ARAH PENONTON. SEBUAH KOTAK KUBUS YANG LAIN (TANPA TUTUP) JUGA TAMPAK BERADA DI PINGGIR PANGGUNG BAGIAN DEPAN, DALAM KUBUS INI BERISI TEPUNG.


PANGGUNG GELAP, KECUALI SEBUAH SPOTLIGHT MENYOROT REDUP KE ARAH NAG. TERDENGAR SUARA MUSIK MONOTONE BEBERAPA SAAT. VOLUME MUSIK MAKIN LAMA MAKIN KERAS, HINGGA BISING. KEMUDIAN MUSIK FADE OUT. DISUSUL LAMPU SPOTLIGHT YANG LAIN SECARA MENDADAK MENYOROT TERANG KE ARAH TONG KLOV, LALU KLOV PERLAHAN MENYEMBULKAN KEPALANYA DARI DALAM TONG SAMPAI SEBATAS LEHER. DIAM BEBERAPA DETIK LALU BICARA.

KLOV            (Datar Tersendat-Sendat)
Ber-akhir. Ini sudah ber-akhir. Men-de-kati  ber-a-akhir. Ini hampir se-ge-ra ber-akhir.

(Pause)


Butir demi butir, satu demi satu, dan suatu hari, tiba-tiba, disana menumpuk, sedikit tumpukan, tumpukan tidak nalar.

(Pause)

Saya tidak dapat dihukum lagi

(Pause)

Kini saya akan pergi setapak demi setapak, menunggu dia

(Menoleh Kearah Tong Ham)

menyiuliku. Dimensi-dimensi yang cermat, ukuran-ukuran yang tepat, saya akan bersandar dimeja, melihat ke dinding, dan menunggu dia menyiuliku.

(BERSIUL)

LAMPU SPOT LAIN MENYOROT TIBA2 KE TONG HAM, LALU HAM MENYEMBULKAN KEPALANYA. MENGUAP PANJANG.

HAM             
Aku
(Menguap Lagi)

main! Sahabat karib tua! Dapatkah penderitaan itu mulia? Mungkin sekali! Tapi itu dulu. Sedang sekarang?

(Pause)

Bapakku? Ibuku? Anjingku?

(Pause)

Ah, aku rela percaya bahwa mereka banyak menderita sebagaimana orang yang dapat menderita. Tapi apakah itu berarti penderitaan mereka, Bapakku, Ibuku, anjingku, sama dengan penderitaanku? Mungkin saja!

(Pause)

Pasti, segalanya sudah mutlak. Semakin besar manusia, semakin berisi, dan semakin kosong.

(Pause, Menoleh Kearah Klov)

Klov!

(Pause. Klov Diam)

Tidak, sendirian! Mimpi apa? Hutan belantara itu!

(Pause)

Cukup, waktunya sudah berakhir, juga di tempat perlindungan.

(Pause)

Tapi aku bimbang. Bimbang untuk mengakhiri. Ya, sekarang waktunya untuk berakhir, tapi aku ragu-ragu untuk mengakhiri.

(Menggeliat)

Oh, Tuhan, aku capek. Sebaiknya aku keluar dari tong ini. Sebaiknya aku tidur

(Klov Bersin Keras Sekali, Ham Segera Membentaknya)

Kamu mengotori udara! Ayo suruh aku bersiap-siap tidur.

KLOV                       

Saya baru saja membangunkan anda.

HAM             
Bagaimana itu?

KLOV                       
Saya tidak bisa menyuruh anda bangun dan menggotong ke tempat tidur setiap lima menit. Masih ada  banyak hal yang harus saya kerjakan.

HAM             
Apakah kamu pernah lihat mataku?

KLOV                       
Belum.

HAM             
Kenapa kamu tidak ingin mencobanya? Sementara aku tidur kamu bisa mengambil kacamataku, lalu lihat mataku.

KLOV                       
Menjembeng-jembeng klopak mata anda? Oh, tidak.

HAM             
Satu saat dalam hari-hari ini, aku ingin perlihatkan mata ini.

(Pause)

Tampaknya mataku sudah putih semua.

(Pause)

Jam berapa sekarang?

KLOV                       
Sama seperti biasa.

HAM (bangkit dari dalam tong, memandang sekeliling)
Kamu sudah lihat?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Apa?

KLOV                       
Kosong.

HAM (mencium-cium udara)
Rasa-rasanya mau hujan.

KLOV (mencium-cium udara)
Tidak.

HAM             
Lalu apa yang kamu rasakan?

KLOV                       
Saya tidak mengeluh. 

HAM             
Kamu rasa normal?

KLOV (bangkit dari dalam tong)
Saya katakan, saya tidak ada keluhan.

HAM             
Aku merasa agak ganjil.

(Pause)

KLOV!

KLOV                       
Ya.

HAM             
Pernahkah kamu merasa kekurangan?

KLOV                       
Ya.

(Pause. Tertegun)

Oh, tentang apa?

HAM             
Tentang ini, ini, ini keadaan.

KLOV                       
Saya selalu cukup. Anda tidak?

HAM             
Tak ada pikiran untuk mengubahnya.

KLOV                       
Mudah-mudahan itu segera berakhir.

(Pause)

Pertanyaan-pertanyaan yang sama sepanjang hidup, jawaban-jawabannya juga sama.

HAM             
Aku siap pergi dan tidur.

MAU BERGERAK KELUAR DARI TONG, TAPI TIDAK JADI

KLOV!

KLOV                       
Ya.

HAM             
Aku tidak bisa memberimu apa-apa lagi untuk dimakan.

KLOV                       
Dan kita akan mati.

HAM             
Ah, kamu tidak pernah tidak lapar, aku hanya bisa memberimu sekedarnya, supaya kamu tidak mati.

KLOV                       
Kalau begitu kita tidak mati.

(Pause)

Saya permisi.

KELUAR DARI DALAM TONG

HAM (Mencegah)
Jangan! Aku akan memberimu sepotong roti tiap hari. Sepotong atau separuh.

(Pause)

Kenapa kamu tidak tinggal denganku?

KLOV                       
Kenapa anda mengurusi saya?

HAM             
Karena tak ada lagi orang di sini.

KLOV                       
Karena tak ada tempat lagi.

HAM             
Tapi kenapa kamu selalu pergi?

KLOV                       
Saya akan mencoba tidak pergi.

HAM             
Kamu cinta padaku?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Kamu pernah mencintaiku suatu kali.

KLOV                       
Suatu kali?!

HAM             
Aku telah membuatmu banyak menderita.

(Pause)

Ya, kan?

KLOV                       
Itu tidak benar.

HAM             
Pernahkah aku membuatmu sangat menderita?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Ah, kamu membuatku takut.

(Pause)

Ampunilah aku. Ampunilah.

(Pause)

Aku bilang, ampunilah aku!

(KESAKITAN)

KLOV                       
Saya mendengarnya.

(Pause)

Anda terluka?

HAM             
Tidak begitu.

(Pause)

Apakah sekarang saatnya aku minum obat penenang?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Bagaimana penglihatanmu?

KLOV                       
Buruk.

HAM             
Kakimu?

KLOV            (Pelan2 Keluar Dari Tong. Lampu Menyala)
Jelek.

HAM             
Tapi kamu bisa jalan.

KLOV                       
Ya.

HAM             
Sekarang bergeraklah.

(Klov Bergerak Menjauhi)

Kemana kamu?

KLOV                       
Ke sini.

HAM             
Di mana kamu?

KLOV                       
Di sini!

HAM (Marah)
Kembali! Kenapa kamu tidak membunuhku?

KLOV                       
Saya tidak tahu cara membuka lemari makanan.

HAM             
Ambilah dua sepeda.

KLOV                       
Di sini tak ada sepeda lagi.

HAM             
Apa yang kamu lakukan dengan sepedamu?

KLOV                       
Seumur hidup saya tak pernah punya sepeda.

HAM             
Ah! Tidak mungkin!

KLOV                       
Ketika dulu anda punya banyak sepeda, saya sampai menangis ingin memilikinya satu saja.

(Pause)

Saya bahkan telah merengek-rengek ............-

KLOV                       
Merangkak di kaki anda. Tapi anda bilang, pergilah ke neraka. Sekarang, semua sepeda anda sudah habis.

HAM             
Jadi, saat kamu ngider-ngider, dan juga saat mengunjungi sahabat-sahabatku yang miskin, kamu hanya jalan kaki.

KLOV                       
Kadang-kadang pakai kuda.

(Pause)

Saya permisi. Banyak hal yang harus saya kerjakan.

HAM             
Di dapurmu?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Hati-hati. Diluar sini, maut.

(Pause)

Baiklah. Pergilah. Sukses.

PELAN2 KLOV BERGERAK KE KOTAK TEPUNG. TIDUR DIDLMNYA. TERDENGAR BUNYI MUSIK YANG SANGAT SUGESTIF AGAK LAMA. HAM BERUPAYA KELUAR DARI DALAM TONG, LALU DUDUK DIATASNYA. MUSIK FADE OUT.

NAG (Histeris, Tiba2)
Buburku!

HAM  (Terkejut, Hampir Jatuh, Menoleh Ke Arah Nag)
Moyang laknat!

NAG (Lebih Histeris, Menyayat)
Buburku.....!

HAM (Marah)
Orang pikun! Tak punya sopan-santun! Rakus! Rakus! Pikiranmu itu melulu!

(Klov bangkit, bersin)

HAM (Kepada Klov)
Aku kira kamu sudah pergi.

KLOV                       
Belum. Masih belum.

NAG              
B u b u r k u u u u u u.....!

HAM (Kepada Klov)
Berikan dia buburnya.

KLOV                       
Sudah tak ada lagi.

HAM (Kepada Nag)
Kau dengar itu? Disini tak ada lagi bubur. Kamu tak bisa lagi makan bubur.

NAG              
Aku ingin bubur. B u b u r k u.......

HAM (Kepada Klov)
Beri dia roti. Moyang laknat!

(Turun Dari Tong, Mendekati Nag, Meraba-Raba Tubuh Nag)

Mana tongkatmu?

NAG              
Lupakan tongkatku.

KLOV BANGKIT DARI KOTAK TEPUNG, MENDEKATI NAG, LALU DENGAN SUSAH PAYAH MENGGOTONG NAG TURUN DARI ATAS KUBUS, MENUJU KOTAK TEPUNG. KLOV MENGELUARKAN SESUATU DARI BALIK BAJUNYA DAN MEMBERIKANNYA KEPADA NAG.

NAG              
Apa ini?

KLOV                       
Roti batu.

NAG (Menggigitnya)
Keras! Aku tak mau! Ogah!

BERONTAK HISTERIS

HAM (Kepada Klov)
Kurung dia!

KLOV MENANGKAP NAG. KEMUDIAN MENGGOTONGNYA KEMBALI NAIK KE KUBUS. LALU TURUN MENGAMBIL TALI. NAG DI IKAT, NAG DIAM.

KLOV                       
Dia menyadari usianya.

HAM             
Duduki saja dia!

KLOV            (Mencoba Menduduki Nag)
 Saya tak bisa duduk.

HAM             
Betul. Aku tak bisa berdiri.

KLOV                       
Begitulah.

BERGEGAS MENUNTUN HAM DUDUK DI ATAS TONG

HAM             
Setiap orang punya keunikan.

(Pause)

Tak ada telpon?

(Pause)

Kenapa kita tidak tertawa?

TERTAWA TERBAHAK SENDIRI, KLOV TIDAK. BERHENTI TERTAWA, MENOLEH KEARAH KLOV

KLOV            (Tidak Enak)
Saya merasa tak ingin tertawa.

HAM             
Aku juga.

(Pause)

KLOV!

KLOV                       
Ya.

HAM             
Alam telah melupakan kita.

KLOV                       
Tak ada lagi alam.

HAM             
Tak ada lagi alam! Kamu terlalu mengada-ada!

KLOV (Takzim)
Maksud saya sekitar sini.

HAM             
Tapi kita bernafas, kita berubah. Rambut kita rontok. Gigi kita. Masa-masa indah kita! Gagasan-gagasan kita!

KLOV                       
Dan alam telah melupakan kita.

HAM             
Tapi kamu tadi bilang, alam tidak ada.

KLOV                       
Tak ada seorangpun berfikir ngelantur seperti kita.

HAM             
Kita melakukan apa yang bisa kita lakukan.

KLOV                       
Sebaiknya kita tidak.

HAM             
Kamu baik-baik saja bukan?

KLOV                       
Kita ini cuma bagian kecil dari sesuatu yang maha besar.

HAM             
Ini adalah kerja lamban.

(Pause)

Kukira saatnya untuk minum obat penenang.

KLOV                       
Belum.

(Pause)

Saya permisi, ada hal yang musti saya kerjakan.

HAM             
Didapurmu?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Apa itu? Aku ingin sekali tahu.

KLOV                       
Saya lihat ke dinding.

HAM             
Dinding! Apa yang kamu lihat di dindingmu? Tubuh-tubuh bugil telanjang?

KLOV                       
Saya lihat cahaya saya mati.

HAM             
Cahayamu mati?

(Musik)

Dengar! Itu! Disinipun cahayamu mati. Lihatlah padaku, lalu pergilah dan kembali, dan katakan padaku apa pendapatmu tentang cahayamu.

KLOV                       
Anda seharusnya tidak bicara seperti itu kepada saya.

HAM (Menyesal)
Maafkan aku. Aku bilang, maaf.

KLOV                       
Saya mendengar.

HAM             
Apakah benih-benihmu mulai tumbuh?

KLOV                       
Belum.

HAM             
Apakah kamu memapasnya agar benih-benih itu tumbuh lebih cepat?

KLOV                       
Benih-benih itu belum tumbuh.

HAM             
Ah, mudah-mudahan tidak lama lagi.

KLOV                       
Tapi kalau memang mau tumbuh, seharusnya sudah tumbuh. Nyatanya benih-benih itu tidak pernah tumbuh.

HAM             
Ini jelas bukan lelucon. Tapi bagaimanapun segalanya selalu berjalan sesuai hukumnya.

KLOV                       
Selalu.
HAM             
Tetapi sekarang segalanya sial seperti hari-hari yang lain. Bukan begitu, KLOV?

KLOV                       
Tampaknya begitu.

HAM (Menangis)
Apa yang sebenarnya sedang terjadi?

KLOV                       
Apapun berjalan menurut hukumnya.

HAM             
Nah pergilah sekarang. Kubilang, pergilah.

KLOV                       
Saya akan coba. Dan saya selalu coba sejak saya di lahirkan.

MENUJU KOTAK TEPUNG, MASUK KE DALAMNYA

HAM             
Kita akan beroleh kemajuan.

TERDENGAR LAGI SUARA MUSIK, HAM DUDUK DI ATAS TON, DIAM BAGAI BATU. LAMPU MEREDUP. SEBALIKNYA, DUA SPOTLIGHT PELAN2 MULAI MENYOROT TONG NEL DAN KUBUS NAG. MUSIK MASIH MENGALUN, NEL PELAN2 MENYEMBULKAN KEPALANYA DARI DALAM TONG, MUSIK KEMUDIAN BERHENTI.

NEL (Bicara Pada Nag)
Tebaklah, apa kesukaanku? Bercinta?

NAG              
Kamu ngantuk?

NEL               
Tidak.

NAG              
Ciumlah aku.

NEL (Merayap Keluar Dari Tong, Mendekati Nag)
Kita tidak bisa.

NAG              
Cobalah.

NEL               
Kenapa makin ganjil dari hari ke hari?

NAG              
Aku telah ompong. Gigiku rontok.

NEL               
Kapan?

NAG              
Kemarin.

NEL               
Oh, kemarin.

NAG              
Kamu bisa lihat aku?

NEL               
HAMpir tidak. Kamu?

NAG              
Apa?

NEL               
Kamu bisa lihat aku?

NAG              
Samar-samar?

NEL               
Sejauh ini, semuanya baik-baik saja.

NAG              
Jangan omong begitu.

(Pause)

Penglihatan kita rabun.

NEL               
Ya.

NAG              
Bisa dengar aku?

NEL               
Ya. Kamu?

NAG              
Ya.

(Pause)

Pendengaran kita kurang.

NEL               
Kita apa?

NAG              
Pendengaran kita.

NEL               
Tidak. (Pause) Apa lagi yang ingin kamu katakan padaku?

NAG              
Kamu ingat.....

NEL               
Tidak.

NAG              
Saat kita jatuh dari sepeda, dan kehilangan kunci-kunci.

TERTAWA

NEL               
Itu terjadi disana.


NAG              
Di jalanan menuju sini.

(Tertawa)

Kamu kedinginan?

NEL               
Ya, sangat dingin. Kamu?

NAG              
Tubuhku beku.

(Pause)

Kamu mau naik?

NEL               
Ya.

NAG              
Ayo naik.

(Nel Diam)

Kenapa tidak naik?

NEL               
Aku tidak tahu.

NAG              
Dia telah menukar selimutmu?

NEL               
Bukan selimut.

(Pause)

Dapatkah kamu sedikit cermat?

NAG              
Kasur pasirmu ini. Ah, tidak begitu penting.

NEL               
Penting itu.

NAG              
Dulu yang kamu pentingkan selimut.

NEL               
Ah, itu kan dulu.

NAG              
Sekarang yang penting kasur. (Masih Dalam Keadaan Terikat Mencoba Menggotong Kasur Menuruni Kubus, Menuju Nel) Kasur ini dari.......

NEL (Menerima Kasur)
Bukan dari siapa-siapa.

NAG              
Dia telah menukar kasurmu?

NEL               
Tidak.

NAG              
Punyaku juga tidak ditukar. Aku tidak mau itu di tukar.

(Mengambil Roti)

Mau sepotong?

NEL (Masih Memegangi Kasur)
Tidak.

(Pause)

Oh, apa?

NAG              
Roti. Aku mau memberimu separuh.

(Memotong Roti)

Nih, kamu tiga prapat.

(Nel Diam, Masih Menggotong Kasur)

Kamu tidak mau? Kamu tidak enak badan?

HAM (Berteriak)
Jangan berisik! Kalian bikin aku bangun!

(Pause)

Omong pelan.

(Pause)

Jika aku bisa tidur, aku kuat bersetubuh. Dan aku akan pergi ke hutan. Mataku bisa melihat, bisa melihat.....langit, bumi. Aku akan bisa lari, lari, mereka tak bisa menangkapku.

(Pause)

Alam!

(Pause)

Disana, sesuatu menetes di kepalaku.

(Pause)

Cinta. Sebuah cinta, cinta di kepalaku.

NAG (Tertawa)
Kamu dengar itu? Sebuah cinta dikepalanya.

NEL               
Seseorang tak harus tertawa pada hal-hal seperti itu. Kenapa kamu mencemoohkan itu?

NAG              
Kan tidak begitu keras.

NEL               
Memang tak ada yang lebih lucu ketimbang derita, aku mendukungmu. Tapi....

NAG (Terkejut)
Oh.

NEL               
Ya, ya, itu hal yang paling kocak di dunia. Dan kita tertawa, tertawa dengan sadar sejak awal. Dan yang kita tertawakan selalu hal yang sama. Ya, ini mirif cerita kocak yang sering kita dengar. Kita selalu tertawa pada itu, tapi sekarang kita jangan tertawa.

(Pause)

Ada apa-apa lagi yang ingin kau katakan padaku?

NAG              
Tidak.

NEL               
Betul?

(Pause)

Kalau begitu aku permisi.

(SIAP HENDAK PERGI)

NAG              
Kamu tidak suka rotimu?

(Pause)

Akan aku simpankan untukmu.

(Pause)

Aku kira kamu akan meninggalkan aku.

NEL               
Betul, aku meninggalkanmu.

MELANGKAH SAMBIL TETAP MENGGOTONG KASUR

NAG              
Tolong garukkan dulu sebelum kamu pergi.

NEL               
Tidak.

(Berhenti)

Oh, dimana?

NAG              
Ini di punggung.

NEL (Menggelar Kasurnya Di Lantai, Lalu Memapah Nag Turun Dari Atas Kubus, Menidurkannya Di Lantai, Lalu Berdiri)
Tidak, tidak, garuk saja sendiri ke dinding.

NAG              
Yang gatal itu bagian bawah. Di lobang.

NEL               
Lobang apa?

NAG              
Ya, lobang!

(Pause)

Kamu tidak bisa?

(Pause)

Kemarin kamu garuk aku di sini.

NEL               
Ah, kemarin.

NAG              
Gimana, tidak bisa?

(Pause)

Apa kamu yang ingin aku garuk?

(Nel Menangis)

Loh, malah menangis lagi.

NEL               
Aku sudah coba.

MENGGARUK TUBUH NAG

HAM (Menyindir)
Jangan-jangan di pembuluh darah kecil!

NAG              
Apa dia bilang?

NEL               
Jangan-jangan di pembuluh darah kecil.

NAG              
Apa itu maksudnya?

(Pause)

Ah, tak bermaksud apa-apa.

(Pause)

Aku ingin cerita tentang tukang jahit, mau kan?

NEL               
Tidak.

(Pause) Untuk apa?

NAG              
Supaya kamu gembira.

NEL               
Tidak lucu, ah.

NAG              
Tapi itu dulu selalu bikin kamu tertawa, hingga aku pikir, kamu bahkan tertawa sampai mati.

NEL               
Terjadi 1 april siang di tepi danau.  Download naskah di bandarnaskah.blogspot.com

(Pause)

Kamu percaya itu?

NAG              
Apa?

NEL               
1 April siang di tepi danau, kita pertama bersampan bersama.

NAG              
Sehari setelah kita tunangan.

NEL               
Pertunangan!

NAG              
Kamu begitu meluap sampai kita terbalik.

(Tertawa)

Untungnya kita tidak tenggelam.

NEL               
Sebabnya aku bahagia.

NAG              
Bukan, bukan, ini ceritaku dan tidak ada hubungannya dengan itu.

(Pause)

Kebahagiaan! Setiap waktu kukatakan itu. Kebahagiaan!

NEL               
Begitu dalam. Dan kamu lihat aku tenggelam ke dasar. Begitu putih. Begitu jernih.

NAG              
Izinkan aku cerita lagi.

(Mengubah Vokalnya)

Seorang lelaki yang butuh celana model mutakhir, ingin buru-buru ke pesta tahun baru. Ia pergi ke penjahit untuk diambil ukurannya.

(Vokal Penjahit)

“Ini semuanya, kembalilah kemari 4 hari lagi. Saya akan selesaikan”. Nah 4 hari kemudian.

(Vokal Penjahit)

“Oh maaf, kembalilah dalam minggu ini, maaf, karena bagian pantat belum rapih” Baiklah, tapi bagian pantat belum rapih memang bikin orang geli. Seminggu kemudian.

(Vokal Penjahit)

“Maaf sebesar-besarnya. Kembalilah Tuan dalam 10 hari lagi. Potongannya jelek”  Yah, agaknya tak tertolong. Potongan rapih memang pekerjaan sulit. 10 Hari kemudian.

(Vokal Penjahit)

 “Mohon beribu maaf, kembalilah besok malam, saya tidak sengaja telah membuat lobang di bagian kemaluan. Modelnya kuno”. Baiklah apa boleh buat, kalau bagian kemaluan bolong dan kacau, memang tampak kaku.

(Vokal Normal)

Maaf aku selalu menceritakannya dengan jorok.

(Mengubah Vokalnya Lagi)

Baik, singkat kata, tukang jahit itu telah melobangi dibagian kemaluan celana itu. Download naskah di bandarnaskah.blogspot.com

(Vokal Berubah Jadi Si Pemesan Celana)

 “Semoga Tuhan mengirimmu ke neraka! Ini tidak sopan, harus ada batasnya! Dalam 6 hari. Anda dengar, dalam 6 hari, 6 hari Tuhan menciptakan dunia. Betul, tidak kurang dari 6 hari. DUNIA! Sedang kamu, tanpa mengucurkan darah ternyata tidak becus bikin celana dalam 3 bulan!”

(Vokal Penjahit)

“Tapi Tuan, Tuan yang terhormat, lihat.....lihatlah di dunia.....dan lihat celanaku”

(TERTAWA)

HAM (Membentak)
Diam!

NEL               
Kamu bisa lihat ke bawah, di bagian paling bawah.

HAM  (Marah)
 Apakah tidak bisa diam?! Kapan kamu selesai? Apa ini tidak akan pernah selesai?!
(Pause)

Kalian mengganggu tidurku, manusia-manusia kalong!

(Klov Bangun)

Singkirkan tahi-tahi ini, ceburkan ke laut!

KLOV MERAYAP

NEL               
Begitu putih.

HAM             
Apa? Dia ngomong ngaco tentang apa?

KLOV MENDEKATI NEL.

NEL (BerdesiS)
Padang pasir.

KLOV (Memegang Pergelangan Nel)
Nadinya tidak bergetar.

HAM             
Dia omong ngelindur apa?

KLOV                       
Dia bilang, saya harus pergi jauh ke gurun pasir.

HAM             
Usil Bangsat! Hanya itu?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Apa lagi?

KLOV (Mendekati Kupingnya Ke Mulut Nel)
Aku tidak tahu.

HAM             
Kamu kurung dia?

KLOV                       
Sudah.

HAM             
Dua-duanya?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Ikat dengan tali.

(Klov Mengikat Nel)

Waktunya sudah tiba. Kemarahannya sudah reda, aku mau kencing.

KLOV                       
Saya ambilkan pispot.

HAM             
Waktunya sudah tiba

(Kencing)

Beri aku obat penenang.

KLOV                       
Belum waktunya.

(Pause)

Saat ini tenaga anda belum sampai ke puncaknya, obat itu tidak akan bereaksi.

HAM             
Waktu pagi, obat-obat itu membelenggumu, sedang pada malam hari obat-obat itu membuatmu tenang. Atau sebaliknya.

(Pause)

Dokter tua itu, mati wajar?

KLOV                       
Ia belum tua.

HAM             
Tapi dia sudah mati?

KLOV                       
Mati wajar.

(Pause)

Anda tanya saya begitu?

HAM             
Coba tolong aku.....

(Klov Membantu Ham Duduk Enak Diatas Tong)

Pelan-pelan. Ya, gitu. Keliling dunia!

(Klov Mendorong Tong Yang Diduduki Ham)

Ya, mepet ke dinding. Ya, ya mepet. Lalu kembali ke tengah lagi.

(Klov Mendorong Ke Tengah)

Ya, enak di tengah sini. Bukan begitu?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Sebenarnya aku butuh kursi yang layak. Dengan kerangka besi yang kokoh. Juga sepeda.

(Klov Memeluk)

Kamu memeluk?

KLOV (Masih Memeluk)
Ya.

HAM             
Bohong.

(Klov Melepaskan Pelukannya)

Buat apa kamu bohong?

KLOV (Pergi Menuju Ke Dinding)
Di sini! Di sini!

MEMUKUL-MUKUL DINDING

HAM             
Stop! Dinding lapuk!

(Pause)

Di seberang situ neraka lain!

(Turun Dari Tong, Merayap Mendekati Klov)

Coba dekati!

(Meraba Dinding)

Tahan.

KLOV                       
Jangan raba! Jangan pegang!

Merapatkan Kupingnya Ke Dinding)

Di sini

MUSIK

HAM             
Kamu dengar?

(Memukul-Mukul Dinding)

Dinding bolong!

(Dinding Itu Bolong)

Kamu dengar, dinding bolong. Bolong. Semuanya berlobang! Cukup! Ayo kembali!

KLOV                       
Kita belum periksa sekeliling.

HAM (Bergegas Merayap Ke Tong, Masuk Ke Dalamnya)
Kembali ke tempatku!

(Masuk Kedalam Tong)

Di sini tempatku!

KLOV                       
Ya, disitu tempat anda.

HAM (Melongokkan Kepala)
 Apa ini sudah tepat ditengah.

KLOV                       
Saya akan mengukurnya.

MENGUKUR DENGAN LANGKAHNYA

HAM             
Lebih atau kurang?! Lebih atau kurang?!

KLOV            (Mendorong Tong Itu)
Di sini.

HAM             
Kira-kira sudah persis di tengah?!

KLOV                       
Begitulah kira-kira.

HAM             
Kira-kira? Bawa aku ke tengah!

KLOV (Akan Pergi)
Saya permisi ambil meteran.

HAM 
Kira-kira! Kira-kira!

(Klov Mendorongnya Lagi)

Ya, ya, jogrokin pas di tengah!

KLOV (Mendorong Lagi Dan Berhenti)
Di sini.

HAM             
Aku rasa ini terlalu ke kiri.

(Klov Mendorong Lagi)

Wah ini terlalu ke kanan.

(Klov Mendorong)

Terlalu ke depan.

(Klov Mendorong Lagi)

Wah, ini terlalu ke belakang.

(Klov Mendorong Lagi Sedikit)

Jangan di sini.

(Mendorong Lagi)

Ah, kamu bikin aku gemetar!

KLOV            (Bicara Pada Diri Sendiri)
Kalau saja aku bisa membunuhnya, aku bahagia!

MUSIK KEDENGARAN LAGI. KEDENGARAN MEMILUKAN.

HAM             
Bagaimana cuacanya?

KLOV                       
Seperti biasanya.

HAM             
Lihatlah dunia.

KLOV                       
Saya sudah lihat.

HAM             
Pakai kacamata?

KLOV                       
Tak perlu kacamata.

HAM             
Lihat pakai kacamata.

KLOV                       
Baik, saya ambil kacamata.

MENGAMBIL TEROPONG DIDEKAT KOTAK TEPUNG

HAM             
Tidak perlu kacamata!

KLOV (Mengacungkan Teropong)
 Ini kacamata.

(Meneropong Ke Arah Langit)

Agaknya perlu tangga.

HAM             
Kenapa? Kamu mengkeret cebol?

(Klov Menuju Tangga Tali, Teropongnya Ketinggalan)

Ah..... aku tidak suka itu. Aku tidak suka!

KLOV            (Naik Tangga Sampai Di Atas. Melongok-Longok)
Wah saya perlu kacamata.

(TURUN LAGI)

HAM             
Bukannya kamu punya kacamata?

KLOV                       
Saya tidak punya.

HAM             
Dasar sekarat!

KLOV (Mengambil Teropong Yang Tadi, Lalu Naik Tangga Lagi Dan Meneropong Ke Sekeliling)
Segalanya tampak hidup bergelora.

(TEROPONG DIJATUHKANNYA)

Sengaja saya jatuhkan.

(Turun Mengambil Teropong Itu Lalu Naik Tangga Lagi, Meneropong Kembali)

Saya lihat.....rakyat jelata.....angkutan umum.....kegembiraan.....

(Tertawa)

 Itu rupanya yang saya sebut keagungan.

(Tertawa Dan Menoleh Kearah Ham)

Anda tidak tertawa?

HAM             
Tidak.

KLOV (Berhenti Tertawa) Saya juga. (Meneropong Lagi)
Lihat! Kosong! Kosong.....kosong.....dan kosong!

HAM             
Tak ada yang bergerak. Segalanya adalah.....

KLOV                       
Kos.....

HAM (Membentak)
Tunggu! Sampai kamu peroleh keterangan!

(Pelan Lagi)

 Segalanya adalah.....segalanya adalah..... adalah.....

(Marah)

Apa?

KLOV                       
Adalah itu! adalah dalam satu kata. Apa yang ingin anda tahu? Tunggu sebentar.

(Meneropong Lagi)

Mayat!

(Pause)

Puas? Nah itulah isinya.

HAM             
Coba lihat ke laut.

KLOV            (Meneropong)
Sama saja.

HAM             
Ke samudera!

KLOV (Turun Kebeberapa Anak Tangga)
 Tidak tampak apapun.

HAM             
Lho? nelayan? Sirip ikan? Asap?

KLOV (Meneropong)
Cahaya mulai redup

HAM (Tertawa)
Kita semua itu.

KLOV (Terus Meneropong)
Ada sesuatu yang hilang.

HAM             
Pelabuhan.

KLOV                       
Ya.

HAM             
Sekarang?

KLOV                       
Sudah lenyap.

HAM             
Tak ada burung-burung camar?

KLOV (Masih Meneropong)
Burung-burung camar!

HAM             
Horison. Tak ada sesuatupun di horizon?

KLOV                       
Demi Tuhan, tak ada sesuatupun di horizon.

HAM             
Gelombang! Bagaimana dengan gelombang?

KLOV                       
Gelombang?

(Meneropong Ke Arah Lain)

 Bergelora!

HAM             
Matahari bagaimana?

KLOV                       
Kosong!

HAM             
Jangan-jangan tenggelam. Coba lihat lagi.

KLOV (Meneropong Lagi)
Tak ada matahari!

HAM             
Kalau begitu malam dong.

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Lalu apa?

KLOV            (Meneropong Lagi)
Kelabu!

(Mengarahkan Teropongnya Ke Arah Ham)

Abu-abu!

(Berteriak Lebih Keras)

Kelabu!

HAM (Terkejut)
Kelabu! Kamu bilang kelabu!

KLOV                       
Cahaya hitam. Dari kutub ke kutub.

HAM             
Ah, kamu suka melebih-lebihkan.

(Klov Turun Dari Tangga Mendekati Ham)

Jangan di situ, kamu membuatku ngeri.

KLOV                       
Dari hari ke hari kenapa jadi konyol?

HAM             
Rutin. Orang tak pernah tahu.

(Pause)

Tadi malam aku tengok dadaku. Ada luka besar.

KLOV                       
Anda lihat jantung anda?

HAM             
Ya, berdegup.

(Pause)

 KLOV!

KLOV                       
Ya.

HAM             
Apa yang sedang terjadi?

KLOV (Meneropong Ke Arah Penonton)
Ada sesuatu yang mengubahnya.

HAM (Gugup)
Klov!

KLOV (Meneropong)
Apa itu?

HAM             
Kenapa kita tidak mulai memahami sesuatu?

KLOV            (Menurunkan Teropongnya)
Memahami sesuatu?! Anda dan saya memahami sesuatu.

(Tertawa Pendek)

Ah, itu tepat sekali.

HAM             
Aku heran.

(Pause)

Bayangkan bila seorang manusia waras kembali ke dunia, ia tak dapat bebas memahami gagasan-gagasan yang masuk dalam kepalanya sekiranya ia telah mengamati kita cukup lama.

(Pause. Tegas)

Benar! Aku melihatnya sekarang! Ya, aku tahu apa yang di sana itu. Tanpa pergi begitu jauh seperti itu, kita.....

(Menangis)

Sendiri.....kita sendiri.....

(Klov Membuang Teropongnya Mendekati Ham)

 .....pada saat tertentu

(Bergelora)

Berpikir mungkin segalanya tidak sia-sia.

TERDENGAR BUNYI MUSIK MELEDAK-LEDAK, TAPI KEMUDIAN SURUT. KLOV LARI KE KOTAK TEPUNG, MEMBENAMKAN TUBUHNYA DISITU. SESAAT KEMUDIAN SUASANA KEMBALI TENANG. KLOV MUNCUL DARI DALAM KOTAK TEPUNG.

KLOV                       
Saya punya seekor kutu.

HAM (Terkejut)
Kutu? Disini ada kutu?

KLOV                       
Di badan saya ada satu. Kutu selangkangan.

HAM             
Memang manusia asalnya dari kutu.

(Memerintah)

Tangkap kutumu itu sebagai bukti kamu cinta pada Tuhan!

KLOV                       
Baiklah saya ambil obat kutu dulu.

BERGEGAS KELUAR DARI KOTAK TEPUNG, MENGAMBIL SEMPROTAN DI LEMARI

HAM             
Seekor kutu! Ini sangat menakutkan!

KLOV (Mengacungkan Semprotan)
Ini obat anti kutu.

HAM             
Biar aku yang menyemprotnya.

KLOV MEMBERIKAN SEMPROTAN KEPADA HAM. HAM LALU MENYEMPROT TUBUH KLOV SEKENANYA.

KLOV                       
Bajingan!

HAM (Berhenti Menyemprot)
 Sudah tertangkap?

KLOV (Membuka Bajunya)
Tampaknya ya. Ah, kecuali kalau kutu ini ngumpet.

HAM             
Ngumpet? Maksudmu, kutu itu mengakali kita?

KLOV                       
Itu mungkin saja kalau ini kutu tukang ngakali.

(Meraba-Raba Kutu Di Tubuhnya)

Ah, yang satu bilang ngakali, yang satu bilang sembunyi.

HAM             
Gunakan otakmu dong, tidak bisa? Kalau kutu itu ngumpet, kita akan di buatnya kelabakan.

KLOV                       
Oh,

(Pause)

Bagaimana kalau dengan kencing?

HAM             
Biar aku lakukan.

DENGAN SUSAH PAYAH MENGENCINGI TUBUH KLOV

KLOV                       
Wah, menggairahkan.

HAM (Selesai Mengencingi)
Mari kita pergi dari sini, kita berdua saja. Ke selatan! Kamu bisa membikin rakit dan arus akan membawa kita pergi, pergi jauh, ke lain.....binatang-binatang menyusui.

KLOV                       
Tuhan melarang!

HAM             
Kalau begitu aku akan naik kapal sendirian. Ayo, segera bikinkan rakit. Besok aku pergi selama-lamanya.

KLOV (Bergegas Meninggalkan Ham)
Saya akan memulainya segera.

HAM  (Mencegah)
Tunggu!

(Klov Berhenti)

Menurut kamu di sana ada ikan-ikan hiu?

KLOV                       
Ikan hiu? Entahlah. Kalau ada ya ada.

(Bergegas Pergi)

HAM             
Tunggu!

(Klov Berhenti)

Apakah ini belum saatnya untuk minum obat penenang?

KLOV                       
Belum.

(Bergegas Pergi)

HAM             
Tunggu!

(Klov berhenti)

Bagaimana dengan penglihatanmu?

KLOV                       
Buruk!

HAM             
Tapi kamu kan bisa melihat.

KLOV                       
Ya. Bisa melihat apa yang ingin saya lihat.

HAM             
Bagaimana kakimu?

KLOV                       
Payah.

HAM             
Tapi kamu bisa jalan.

KLOV                       
Ya, saya bisa datang dan pergi.

HAM             
Hanya di rumahku!

(Pause)

Suatu hari kamu akan buta seperti aku. Kamu cuma bisa duduk saja. Manusia terlunta-lunta tanpa isi, dalam gelap selamanya seperti aku. Kemudian kamu akan bilang pada dirimu sendiri, aku capek, aku ingin duduk, lantas kamu bergerak dan duduk. Kemudian kamu akan berkata lagi, aku lapar, aku harus bangkit dan mencari sesuatu untuk di makan. Tapi nyatanya kamu tak ingin bangkit. Lantas kamu berkata pada dirimu sendiri, seharusnya aku tidak hanya duduk saja. Tapi karena kamu sudah terlanjur sering duduk, punya kecenderungan untuk terus duduk. Walaupun kamu bilang pada dirimu sendiri, saya harus bangkit dan mencari sesuatu untuk di makan. Tapi nyatanya kamu tidak bangkit dan kamu tidak akan memperoleh apapun untuk di makan.

(Pause)

Kamu lalu ingin menatap dinding sejenak, lalu berkata, aku ingin menutup mataku, boleh jadi tidur sejenak, kemudian merasa segar, dan kamu ingin menutupnya lagi, dan ketika kamu membukanya lagi, dinding itu sudah lenyap.

(Pause)

Kekosongan total akan mengelilingimu, bahkan tak terbandingkan dengan waktu sepanjang zaman. Demikianlah, kamu akan mirif debu di tengah padang rumput.

(Pause)

Ya, suatu hari kamu akan tahu apa itu, kamu akan jadi seperti aku. Kecuali kalau kamu tetap sendirian, sebab kamu tak mau menyakiti orang lain dan tak ada orang yang mau disakiti.

KLOV                       
Belum tentu, (Pause) Ada satu hal yang anda lupakan.

HAM             
Apa?

KLOV                       
Saya tak bisa duduk.

HAM             
Baik, pasti kamu ingin berbaring. Pasti itu! Atau kamu ingin tetap terus berdiri, terus berdiri seperti sekarang ini? Suatu hari kamu akan bilang, saya capek saya tak bisa terus berdiri.

KLOV                       
Kalau begitu anda ingin saya meninggalkan anda?

HAM             
Tentu.

KLOV            (bergegas pergi)
 Baik saya pergi.

HAM             
Kamu tak bisa tinggalkan kami semua.

KLOV                       
Kalau begitu saya tak bisa pergi.

BERHENTI

HAM             
Kenapa kamu tidak habisi kami?

(Pause)

Aku akan bilang bagaimana cara membuka lemari itu kalau kamu berjanji mau menghabisi kami.

KLOV                       
Saya tak bisa menghabisi anda.

HAM             
Kalau begitu kamu tak akan menghabisi kami.

KLOV                       
Saya ingin meninggalkan anda. Banyak hal yang harus saya kerjakan.

HAM             
Kamu ingat kapan datang kemari?

KLOV                       
Tidak, Terlalu sedikit yang anda bilang.

HAM             
Kamu ingat Bapakmu?

KLOV                       
Sama jawabannya. Anda sudah menanyakan pertanyaan-pertanyaan itu jutaan kali.

HAM             
Aku suka pertanyaan-pertanyaan kuno.

(Tertawa)

Pertanyaan-pertanyaan kuno, jawaban-jawaban kuno, tak ada yang bisa menyaingi pertanyaan-pertanyaan kuno dan jawaban-jawaban kuno.

(Pause. Tegas)

Aku adalah Bapakmu!

KLOV                       
Ya. Bagi saya, ya.

HAM             
Rumahku, rumahmu.

KLOV                       
Ya, ini rumah saya.

HAM             
Hoo, tapi bagiku, rumah, Ayah, itu tak perlu.

KLOV                       
Saya ingin permisi.

HAM             
Pernahkah kamu berpikir satu hal?

KLOV                       
Tidak pernah.

HAM             
Di sini kita tergelincir dalam sebuah lobang.

(Pause)

Sedang di luar? Bukit-bukit? Eh, mungkin serba hijau. Flora! Fauna!

(Histeris)

Upil! Ingus!

(Pause. Pelan)

Barangkali kamu tak perlu pergi terlalu jauh.

KLOV                       
Saya tak bisa pergi terlalu jauh.

(Pause)

Saya ingin permisi.

HAM             
Anjingku siap?

KLOV                       
Kakinya loyo.

HAM             
Mulus?

KLOV                       
Dia sebangsa anjing ras.

HAM             
Pergi dan ambil dia.

KLOV                       
Kakinya pincang.

HAM             
Pergi dan ambil dia!

(Klov Menuju Kotak Tepung, Mengambil Boneka Anjing)

Kita akan peroleh kemajuan.

KLOV (Mengacungkan Boneka Anjing)
 Ini anjingnya.

HAM             
Putih ya?

KLOV                       
Agak.

HAM             
Apa maksudmu agak? Putih atau tidak?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Kamu pasti lupa jenis kelaminnya.

KLOV                       
Dia belum berkelamin. Jenis kelamin nongol belakangan.

HAM             
Kamu belum pasang kalungnya.

KLOV                       
Saya bilang, dia belum berkelamin. Nanti kalau kelaminnya sudah muncul, anda baru bisa pasang kalungnya.

HAM             
Bisa berdiri?

KLOV                       
Tidak tahu.

HAM             
Cobalah.

(Klov Mencoba Mendirikan Boneka Anjing Itu Tapi Tidak Bisa)

Gimana? Bisa?

KLOV                       
Tunggu!

(Mencoba Mendirikan Lagi, Tetap Jatuh)

HAM             
Bisa?

KLOV                       
Dia berdiri!

HAM             
Dimana?

KLOV                       
Di sini.

HAM             
Apakah dia menatapku?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Apakah dia seolah memintaku untuk ku ajak jalan-jalan?

KLOV                       
Kalau anda mau.

HAM             
Atau dia seolah-olah memintaku sepotong tulang? Biarkan dia seperti itu, berdiri di situ menyembahku.

KLOV                       
Saya pergi.

HAM             
Punyakah kamu wawasan?

KLOV                       
Tidak begitu.

HAM             
Ada cewek bersinar, ya?

(Catatan; Cewek Disini Seharusnya Mother Pegg’s)

KLOV                       
Bersinar? Bagaimana seorang cewek bisa bersinar?!

HAM             
Sudah padam.

KLOV                       
Betul padam. Kalau tidak nyala ya, padam.

HAM             
Bukan, maksudku cewek itu.

KLOV                       
Nyatanya dia padam.

(Pause)

Ada apa sebenarnya anda hari ini?

HAM             
Aku akan mengambil jalanku sendiri. (Pause) Ia di kubur?

KLOV                       
Di kubur! Siapa yang mengubur cewek itu?

HAM             
Kamu.

KLOV                       
Saya?! Bukankah saya cukup berbuat tanpa mengubur orang?

HAM             
Tapi kamu akan menguburku.

KLOV                       
Tidak. Saya tak akan mengubur anda.

HAM             
Dulu, cewek itu tampak montok seperti bunga di taman, dan begitu luar biasa untuk kaum pria.

KLOV                       
Kita dulu juga montok. Jarang, orang tidak montok dulunya.

HAM             
Pergilah dan ambil pancing.

KLOV (Bergegas Pergi Sambil Ngedumel)
Lakukan ini! Lakukan itu! Ambil ini! Ambil itu! Saya tak bisa menolak.

HAM             
Kamu tidak sanggup?

KLOV                       
Saatnya nanti saya tak mau lakukan apa-apa.

HAM             
Kamu tidak sanggup apa-apa?!

(Klov Mengambil Pancing)

Ah, manusia-manusia, segalanya musti di jelaskan pada mereka.

KLOV (Datang Bawa Pancing)
Ini pancing anda.

(Melemparkannya Pada Ham)

Tangkap!

HAM (Gagal Menangkap Pancing, Pancing Menggeletak Di Lantai Panggung)
Aku harus bergerak?

KLOV (Mendekati)
 Tak usah.
HAM             
Kalau begitu pergi dan ambil jerigen.

KLOV                       
Untuk apa?

HAM             
Meminyaki roda, biar licin.

KLOV                       
Sudah saya minyaki kemarin.

HAM             
Kemarin?! Apa maksudmu kemarin?

KLOV                       
Kemarin maksudnya, kemarin dulu sebelum hari yang sangat sial
kemarin. Jauh-jauh hari sebelumnya, sebelum hari yang sangat buruk ini.

(Pause)

 Saya gunakan kata-kata yang anda ajarkan. Kalau toh tidak bisa mengartikan segalanya, ajari saya yang lain. Atau biarkan saya diam.

HAM             
Suatu kali aku tahu seorang lelaki sinting mengajarkan, kiamat bakal datang. Dia seorang pelukis dan pemahat. Aku sangat sayang padanya. Aku sengaja pergi menemuinya di asilum. Dia ku rangkul dan menariknya ke jendela. Lihat di sana! Disana! Jagung-jagung tumbuh! Dan disana! Lihat! Kapal-kapal layar penangkap ikan. Segalanya itu ke indahan.

(Pause)
Ia merenggutkan tangannya dan kembali ke pojok. Ketakutan. Semua yang ada padanya tampak berdebu.

(Pause)
Dia sendiri terbebaskan-terlupakan.

(Pause)
Tampaknya kasus ini kasus yang .....tidak begitu.....lazim.

KLOV                       
Seorang sinting? Kapan itu?

HAM             
Oh jalan belakang, jalan belakang, engkau tidak ada dalam padang
kehidupan.

KLOV                       
Tuhan ada beserta waktu.

HAM             
Aku sangat menyayanginya. Dia seorang pelukis. pemahat.

KLOV                       
Disana begitu banyak hal-hal yang mengerikan.

HAM             
Tidak, tidak. Di sana tidak begitu banyak sekarang.

(Pause)

Klov…

KLOV                       
Ya.

HAM             
Kamu tidak pikir ini telah hilang dalam waktu yang lama.

KLOV                       
Ya.

(Pause)

Ini apa?

HAM             
Ini. Ini keadaan.

KLOV                       
Saya selalu kira begitu.

(Pause)

Ada tidak?

HAM             
Suatu hari, bagaikan hari-hari yang lain.

KLOV                       
Asalkan itu yang terakhir.

(Pause)

Segala yang seumur hidup, sama tidak ada gunanya.

HAM             
Aku tidak bisa meninggalkan mu.

KLOV                       
Saya tahu.

(Pause)

Tapi anda juga tidak dapat membuntuti saya.

HAM             
Sekiranya kamu meninggalkan aku, bagaimana agar aku tahu?

KLOV                       
Gampang, siuli saya. Jika saya tidak lari datang itu artinya saya sudah pergi.

HAM             
Kamu tidak beri aku cium perpisahan dulu.

KLOV                       
Saya tidak berfikir demikian.

HAM             
Tapi kamu boleh jadi hanya di dalam tongmu.

CATATAN TONG DI SINI ARTINYA “KITCHEN” “DAPUR, JADI SENGAJA DI UBAH

KLOV                       

Keputusan kehendak yang sama.

HAM             
Ya, tapi bagaimana aku tahu kalau kamu hanya mati di dalam tongmu?

KLOV                       
Baik tidak lama atau sesudah saya mulai busuk.

HAM             
Kamu sudah busuk.

(Pause, Mengendus-Ndus)

Seluruh ruangan bau busuk mayat-mayat!

KLOV                       
Seluruh alam semesta.

HAM             
Tai kucing alam semesta!

(Pause)

Coba pikir sesuatu.

KLOV                       
Apa?

HAM             
Sebuah gagasan. Punya sebuah gagasan? Sebuah gagasan cemerlang?!

KLOV                       
Baik.

(Masuk Ke Dalam Tong, Mengeluh)

Derita di kaki ku ini sulit dipercaya. Aku tak bisa berfikir apapun.

HAM             
Kamu pun tak mampu meninggalkan aku. (KLOV BERSEMADI) Ngapain kamu?

KLOV                       
Menggapai gagasan.

(Amblas Kedalam Tong)

Ah!

(Muncul Lagi)

Aah!

HAM             
Gagasan apa!

(Pause)

Sudah?

KLOV                       
Tunggu!

(Bersemadi Lagi)

 Ya, ya, saya mendapatkannya.

(Turun Dari Dalam Tong Menuju Jam Dan Mengambilnya)

Saya stel alarm.

HAM             
Mudah-mudahan ini bukan sekali dalam hari-hariku yang cemerlang, tapi terus-terang.....

KLOV                       
Siuli saya, saya tak akan datang.

(Bunyi Alarm Keras)

Alarm berdering, saya lenyap.

(Alarm Berhenti)

Tidak berdering, saya mampus.

HAM             
Sedang berdering bukan? Bukankah sedang berdering?!

KLOV (Menggoyang-Goyangkan Jam Alarm Itu)
 Kenapa tidak berdering?

HAM             
Dia sudah berdering terlalu sering.

KLOV                       
Berdering terlalu keras.

HAM             
Jadi itulah sebabnya kenapa sekarang hanya berdering sebentar?

KLOV                       
Biar saya periksa.

(Mengutak-Atik Jam, Mendengarkannya Ke Dekat Kuping, Tiba-Tiba Alarm Jam Berbunyi Sangat Keras)

Bah! Bisa membangunkan orang mati! Anda dengar tidak?

HAM             
Samar-samar.

KLOV (Meletakkan Jam)
Akhir itu memang menakjubkan.

HAM             
Aku lebih menyukai tengah-tengah.

(Pause)

Bukankah sekarang waktunya untuk minum obat penenang?

KLOV                       
Tidak, saya ingin permisi.

HAM             
Saatnya untuk kisahku. Kamu tak ingin mendengarnya?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Tanyakan pada Ayahku, kalau-kalau dia mau mendengarnya.

KLOV                       
Dia tidur.

HAM             
Bangunkan dia.

KLOV (Mendekati Nag, Menggoyang-Goyangkan Tubuhnya Yang Tetap Cuek)
Dia tak mau mendengar kisah anda.

HAM             
Aku mau beri dia kembang gula.

KLOV (Mendekatkan Kupingnya Ke Mulut Nag)
Dia maunya permen karet.

HAM             
Aku ambil permen karet.

KLOV                       
Saya setuju.

(Pause)

Ngomong-ngomong, anda percaya kehidupan yang akan datang?

HAM             
Perasaanku selalu begitu.

(Klov Menuju Kotak Tepung)

Saat itulah ketemu dia.

NAG (Menggeliat)
Aku dengar.

HAM             
Bajingan! Mengapa kamu menyebabkan aku ada?

NAG              
Aku tidak tahu.

HAM             
Apa? Kamu tidak tahu?!

NAG              
Aku tidak tahu bahwa itu akan jadi kamu.

(Pause)

Kamu mau beri aku permen karet?

(CATATAN DALAM NASKAH ASLI DI TULIS “SUGAR PLUM” YANG KIRA-KIRA ARTINYA “PERMEN KISMIS”. TAPI DALAM PEMENTASAN INI, “SUGAR PLUM” KAMI TERJEMAHKAN JADI “PERMEN KARET” SUPAYA “KOCAK”)

HAM             
Ya, nanti sesudah dengar kisahku.

NAG              
Berani sumpah?

HAM             
Sumpah!

NAG              
Demi apa?

HAM             
Demi kehormatanku!

NAG              
Kamu beri permen dua, ya.

HAM             
Satu.

NAG              
Satu untuk ku dan satu lagi untuk .....

HAM             
Seseorang!

(Pause)

Diam! Dimana kau ini?!

(Pause)

Sudah berakhir. Kita sudah berakhir. HAMpir selesai. Tidak akan ada lagi percakapan.

(Sedih)

Sesuatu menetes di kepala ku sejak bayi. Tes...tes...tes selalu di tempat yang sama.

(Pause)

Barangkali di syaraf kecil. Pembuluh darah jantung. Aah, cukup. Sekarang waktunya untuk bercerita.

(Pause)

Tadi sampai dimana?

NAG              
Melata.

HAM             
Oh, ya.

(Vokal Berubah Naratif)

Seorang laki-laki datang
merangkak ke arahku dengan melata. Pucat, pucat menakjubkan dan kurus, dia tampak berada di satu titik.....

(Vokal Normal)

 Oh, aku sudah ceritakan itu.

(Pause. Ragu2. Vokal Naratif Lagi)

 Dengan tenang aku penuhi pipaku, pipa gading, dan aku nyalakan dengan.....katakan saja korek api kayu. Menghisap beberapa sedot, aaah, sedaaap.

(Pause)

Apa yang kamu mau?

NAG              
Permen karet!

HAM (Tidak Perduli, Tetap Vokal Naratif)
Hari itu luar biasa dingin, aku ingat, temperatur nol. Tapi karena sedang malam natal, jadi tidak luar biasa  sesuai musim. Sekali dalam setahun.

(Pause)

Angin jahat apa yang meniup-niupmu kemari?

(Pause)

Dia mengangkat wajahnya kearah ku,hitam campur daki dan air mata.

(Vokal Normal)

Kenapa begitu, ya.

(Naratif Lagi)

Jangan, jangan lihat padaku, jangan pandangi aku. Dia selalu memandang ke bawah dan menggumamkan sesuatu, minta maaf aku kira.

(Pause)

Aku orang yang sibuk, kamu tahu? Penyelesaian akhir, sebelum pesta yang meriah, kamu tahu apa itu.

(Ngotot)

Ayo, ayo, apa sasaran penyerbuan ini?

(Pause)

Itulah hari terang yang sangat benderang. Aku ingat, 50 dalam ukuran heliometer. Tapi matahari sudah mulai tenggelam.....amblas diantara orang-orang mati.

(Vokal Normal)

 Cara bercerita yang menarik bukan?

(Nag Bersin Keras, Ham Menoleh. Tapi Vokal Kembali Naratif)

 Ayo sekarang, ayo, ajukan permohonanmu dan biarkan aku meneruskan pekerjaanku.

(Batuk2)

Kemudian dia masuk. Bocah kecilku, katanya. Huh, seorang bocah kecil yang jelek. Bocah lelaki kecilku, katanya, boleh jadi sex itu penting. Darimana asal sex? Dia sebut lobang.

(Pause)

Tengah hari di atas kuda. Apa yang kamu sindirkan? Tempat itu masih didiami? Tidak, tidak, tidak seorangpun, kecuali dia sendiri dan bocah itu, anggap saja dia ada.

(Pause)

 Baik. Aku sudah selidiki keadaan diseberang teluk. Tak ada seorangpun. Baik. Dan kamu mengira aku percaya bahwa kamu meninggalkan bocahmu sendiri di sana, dan hidup dalam berlebih-lebihan. Ayolah.

(Pause)

Suatu hari yang meranggas, aku ingat, seratus dalam kecepatan angin. Angin mengoyak cemara-cemara mati, dan menyapunya.....pergi.

(Vokal Normal)

Itu agak normal tentu.

(Naratif Lagi)

Ayo, bung. Bicaralah yang jelas, apa yang kamu maui, aku sediakan buahku. (Pause) Jadi singkatnya apa yang dimaui dari ku adalah roti untuk anaknya? Roti? Roti? Tapi aku tidak punya roti. Itu tidak cocok untukmu. Bagaimana kalau sedikit jagung?

(Vokal Normal)

Itu sudah cukup.

(Naratif Lagi)

Jagung ya, aku punya jagung, bener nih, di gudangku. Tapi pakai otakmu. Aku kasih kamu jagung, satu pon, satu setengah pon, jangan lupa kasih anakmu, dan buatkan dia, kalau dia masih hidup, bubur yang enak. Setengah mangkok bubur.

(Nag Bersaksi)

Penuh dengan gizi.

(Pause)

Bagus, rona merah mulai nampak kembali di pipi kecilnya. Mungkin. Lalu.

(Pause)

 Aku kehilangan kesabaran.

(Keras)

Pakai otakmu, tidak bisa?! Pakai otakmu! Kamu hidup di dunia tidak bisa tanpa otak.

(Pause)

 Hari yang sangat kering. Aku ingat, nol menurut hygrometer. Cuaca yang ideal untuk punggungku yang encok.

(Pause, Bicara Keras Lagi)

Tapi demi Tuhan, apa yang sedang kamu bayangkan? Alam akan bangkit di musim semi? Sungai-sungai dan laut akan bergolak dengan ikan lagi? Ada makanan suci di sorga buat orang dungu macam kamu?

(Pause. Tenang)

 Pelan-pelan kemarahanku surut, tapi setidak-tidaknya cukup sabar untuk menanyakannya, berapa lama ia mampu memaHAMi jalan hidup. Tiga hati penuh.

(Pause)

Baiklah. Dalam kondisi bagaimana ia tinggalkan anak itu. Tidur nyenyak. Tapi nyenyak dalam tidur yang bagaimana? Nyenyak mati?

(Pause)

Singkatnya, akhirnya aku tawarkan untuk membantunya. Aku terharu. Dan kemudian aku sudah membayangkan bahwa aku tak akan lama lagi di dunia ini.

(Pause)

Nah, sekiranya kamu hati-hati, kamu mungkin mati wajar, damai dan nyaman. Jelas? (Pause) Pada akhirnya ia bertanya pada ku. Apakah aku setuju memelihara bocah itu sebaik-baiknya, kalau dia masih hidup.

(Pause)

Itulah saat yang ku tunggu-tunggu. Apakah aku menyetujui memeliharanya.....(Pause) Aku masih dapat lihat dia, berlutut, tangannya rata dengan tanah, pandangannya tampak liar, menentang kehendakku.

(Pause,Vokal Normal)

 Kisahku ini HAMpir berakhir. Kecuali kalau aku masukkan tokoh-tokoh lain.

(Pause)

Tapi dimana aku akan menjumpai mereka? Dimana harus aku cari mereka?

(Klov Berdiri Dari Kotak Tepung, Mendekati Ham)

Sebaiknya kita berdoa.

NAG              
Aku mau permen karet!

MENANGIS

KLOV                        Ada seekor tikus di sini.

CATATAN SEHARUSNYA BUKAN “DISINI”, TAPI DI “DAPUR” = KITCHEN.

HAM (Terkejut)
Seekor tikus! Apa masih ada tikus-tikus?!

KLOV                       
Di belakang ada seekor.

HAM             
Kamu tidak basmi?

KLOV                       
Sebagian.

(Pause)

Anda mengganggu kami.

HAM             
Jadi dia tidak bisa lolos?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Mestinya kamu basmi nanti. Mari kita berdoa.

KLOV                       
Berdoa lagi.

NAG              
Minta permen karet!

HAM             
Berdoa dulu.

(Kepada Klov)

Kamu sudah benar berdoa?

KLOV                       
Sebaiknya kita teruskan berdoa.

HAM (Kepada Nag)
Dan kamu, gimana berdoa?

NAG   (Berdoa Keras)
Bapa kami yang.....

HAM             
Diam! Diamlah! Dimana sopan santunmu?

(Pause)

Kita teruskan berdoa.

(Berdoa)

Beres?

KLOV                       
Saya berdoa soal harapan gombal. Anda?

HAM             
Sial dangkal segalanya!

(Kepada Nag)

Kamu?

NAG              
Sebentar.

(Lihat Kiri-Kanan)

Bengang-bengong kosong!

HAM             
Sial! Tuhan tidak ada!

KLOV                       
Belum.

NAG (Teriak)
Aku ingin permen karet!

HAM             
Tak ada lagi permen karet.

NAG              
Sesungguhnya, bagaimanapun, aku ini Bapakmu. Memang benar,
kalau bukan aku, pasti ada orang lain yang jadi Bapakmu. Tapi itu bukan alasan. Kita tahu itu.

(Pause)

Kegembiraan orang gila misalnya, yang sekarang tak ada lagi. Kita tahu itu. Tak ada satupun di dunia ini yang lebih aku sukai kecuali kegembiraan orang gila.

(CATATAN ORANG GILA DI SINI SEHARUSNYA “ORANG TURKI/TURKISH”)

Dan suatu hari aku minta padamu, sebagai balasan kebaikkan hati, dan kamu akan menjanjikannya padaku. Seseorang musti hidup pada zamannya.

(Pause)

Siapa yang kamu panggil-panggil saat kamu masih ingusan, dan ketakutan saat kegelapan? Ibumu? Bukan. Aku! Kami biarkan kamu berteriak menangis. Kami pindahkan kamu jauh sehingga kami bisa tidur nyenyak.

(Pause)

Tapi saat aku tidur bahagia bagai raja, kamu bangunkan aku untuk mendengarmu. Tapi itu tidak perlu, karena kamu tidak sungguh-sungguh menghendaki aku mendengarkanmu.

(Pause)

Aku harap saatnya akan datang, saat kamu betul-betul ingin aku mendengar kamu, dan kamu ingin mendengar suara ku, suara apapun.

(Pause)

Ya, semoga aku masih hidup sampai saatnya untuk mendengar panggilanmu seperti waktu kamu masih bocah dan ketakutan dalam gelap. Dan aku adalah satu-satunya harapan.

(Memanggil Nel)

Nel! Nel!

HAM             
Wah, kongkow-kongkow kita habis, nih.

TERDENGAR LAGI SUARA MUSIK. NADANYA ANEH SEKALI, SEPERTI SUARA LOLONGAN ANJING, TAPI NADANYA FALSE. LALU LAMAT-LAMAT.

HAM             
Anjingpun sudah minggat.

KLOV (Memungut Boneka Anjing)
Ini bukan anjing betulan, mana mungkin bisa minggat.

HAM             
Dia tidak di sana.

KLOV                       
Dia tertidur.

HAM             
Bangunkan dia untukku.

(Klov Memberikan Boneka Anjing Pada Ham, Mengelus-Elusnya)

Ah, binatang dekil.

(Klov Menyeret Sesuatu Di Panggung, Terdengar Sampai Berderit)

Ngapain, kamu?

KLOV                       
Saya akan menyingkirkan segalanya.

HAM             
Aturannya dong!

KLOV                       
Saya gila aturan. Itu impian saya memang. Sebuah dunia dimana segalanya diam dan hening di tempat terakhirnya, dibawah debu terakhir.

HAM (Berang)
Demi Tuhan, apa yang sedang kamu lakukan?!

KLOV                       
Saya sedang berusaha menciptakan keteraturan sedikit.

HAM              
Jatuhkan itu.

KLOV                       
Di sana atau di tempat lain.

MELANGKAH TERPINCANG-PINCANG

HAM             
Kenapa kakimu?

KLOV (Berhenti)
Kaki ku?

HAM             
Terpincang-pincang tuh.

KLOV                       
Mestinya pakai sepatu.

HAM             
Sandalmu melukaimu?

KLOV            (Akan Pergi)
Saya permisi, ya.

HAM             
Jangan!

KLOV                       
Kenapa saya harus selalu di sini?

HAM             
Dialog!

(Pause)

Aku teruskan ceritaku saja. Aku teruskan dengan sebaik-baiknya.

(Pause)

Tanyalah, dari mana harus mulai.

KLOV                        Oh, cerita anda?

HAM             
Cerita apa?

KLOV                       
Cerita tentang diri anda yang pernah anda ceritakan sendiri.

HAM             
Maksudmu, urutan kisahku?

KLOV                       
Ya, itu.

HAM             
Lanjutkan, tidak bisa? Tidak bisa melanjutkan?

KLOV                       
Saya harap anda melanjutkannya.

HAM             
Alaah, tidak begitu jauh lagi cerita itu, tidak begitu jauh.

(Pause)

Memang ada hari-hari seperti itu, dimana tidak terilHAMi untuk mengarang.

(Pause)

Kamu tidak bisa lakukan apa-apa saat seperti itu, kecuali cuma menunggu.

(Pause)

Jangan di paksa, jangan. Bisa cilaka.

(Pause)

Akupun melanjutkan sedikit.

(Pause)

Teknik, kamu tahu. Aku bilang, aku lanjutkan sedikit.

KLOV                       
Tapi saya tidak bisa. Sedang anda sanggup meskipun banyak halangan.

HAM  (Marah)
Tidak begitu sulit, kamu tahu, tidak begitu sulit, dan ini lebih baik ketimbang tidak.

KLOV                       
Lebih baik ketimbang tidak, apa mungkin?

HAM             
Aku kasih tahu bagaimana caranya.

(Vokal Berubah Naratif)

Dia datang di atas rongga perutnya.....

KLOV                       
Dia siapa?

HAM             
Apa?!

KLOV                       
Siapa yang anda maksud dengan dia?

HAM             
Siapa yang ku maksud! Orang lain lagi!

KLOV                       
Ah, dia! Tapi saya tidak pasti.

HAM  (Naratif)
Merangkak di atas perutnya, merengek minta roti buat anaknya yang bandel. Dia menawarkan pekerjaan sebagai tukang kebun. Sebelum.....

(Klov Tertawa)

Apa yang lucu?

KLOV                       
Pekerjaan tukang kebun.

HAM             
Itu yang membuat kamu geli?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Bukan soal roti?

KLOV                       
Atau anak badung.

HAM (Tertawa)
Seluruhnya memang menggelikan, aku setuju.

(Pause)

Tentang hal ini apa kita berdua tidak sebaiknya tertawa ngakak?

TERTAWA NGAKAK

KLOV (Tidak Tertawa)
Hari ini saya tak bisa tertawa terbahak lagi.

HAM             
Akupun tidak.

(Pause)

Biar ku teruskan.

(Naratif)

Sebelum menyatakan terima kasih, apakah boleh membawa anaknya.

KLOV                       
Berapa umurnya?

HAM             
Masih ngompol.

KLOV                       
Tapi sudah bisa panjat pohon.

HAM             
Kenakalan anak-anak.

KLOV                       
Dan kemudian dia jadi dewasa.

HAM             
Sangat mungkin.

KLOV                       
Lanjutkan, bisa? Lanjutkan.

HAM             
Sudah, ah.

KLOV                       
Anda tahu bagaimana selanjutnya?

HAM             
Kira-kira.

KLOV                       
Akan segera berakhir?

HAM             
Aku kawatir segera berakhir.

KLOV                       
Anda menciptakan yang lain?

HAM             
Aku tidak tahu.

(Pause)

Aku merasa agak capek.

(Pause)

 Usaha untuk memperpanjang kreativitas.

(Pause)

Seandainya aku bisa menyeret diriku ke dasar laut! Aku buat sebuah bantal pasir untuk kepalaku dan air pasangpun datang.

KLOV                       
Di sana tak ada lagi air pasang.

HAM (Menunjuk Ke Arah Nel)
Coba pergi dan lihat apakah dia mati.

KLOV (Mendekati Nel, Memegang Kepalanya)
Tampaknya begitu.

HAM             
NAG gimana?

KLOV            (Menuju Nag Memegang Kepalanya)
Tampaknya tidak mati.

HAM             
Sedang apa dia?

KLOV                       
Menangis.

HAM             
Tandanya masih hidup.

(Pause)

Pernahkah kamu rasakan kebahagiaan yang dadakan.

KLOV                       
Sepanjang pengetahuan saya, tidak.

HAM             
Bawa aku ke bawah jendela.

(Klov Mendorong Tong Ham Ke Bawah Jendela)

Aku ingin merasakan cahaya menyiram wajahku.

(Sampai Di Bawah Jendela)

Kamu ingat saat kamu membalikkan posisiku? Kamu pakai kursi terlalu tinggi. Setiap langkah, kamu nyaris menjugkirkanku keluar.

(Pause)

Ah, sangat lucu. Kita berdua sangat lucu

(Tertawa)

Kita berdua teruskan jalan itu.

(Di Dorong Lebih Mendekat Jendela)

Sudah sampai? Terang?

KLOV                       
Tidak gelap.

HAM (Marah)
Aku Tanya, apakah itu terang?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Gorden tidak di tutup?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Jendela apa itu?

KLOV                       
Dunia.

HAM             
Aku tahu itu! Tapi disana tak ada cahaya! Yang lainnya.

(Klov Mendorong Tong Ham Ke Jendela Lain)

Dunia!

(Berhenti Di Bawah Jendela Yang Lain)

 Itu aku sebut cahaya!

(Pause)

Terasa seperti cahaya matahari bukan?

KLOV                       
Bukan.

HAM             
Jadi yang terasa di wajahku bukan cahaya matahari?

KLOV                       
Bukan.

HAM             
Apakah aku sangat pucat?

(Klov Memeriksa Wajah Ham, Ini Membuatnya Marah)

Aku Tanya padamu, apa aku tampak pucat?

KLOV (Gugup)
Tidak lebih dari biasanya.

HAM             
Buka jendela.

KLOV                       
Untuk apa?

HAM             
Aku ingin dengar laut.

KLOV                       
Anda tak bisa dengar itu.

HAM             
Biarpun kamu sudah membukanya?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Kalau begitu tak ada gunanya jendela itu di buka?

KLOV                       
Tidak.

HAM  (Geram)
Buka!

(Klov Membuka Jendela)

Sudah kamu buka?

KLOV                       
Sudah.

HAM             
Sumpah kamu sudah membukanya?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Bagus.

(Pause)

Laut pasti sangat tenang.

(Geram)

Aku Tanya, apa laut sangat tenang?!

KLOV                       
Ya.

HAM             
Sebab di sana tak ada lagi navigator.

(Pause)

Kamu mendadak kehilangan kata-kata. Kenapa, sih? Kurang sehat?

KLOV                       
Saya kedinginan.

HAM             
Ini bulan apa, ya?

(Pause)

Tutup jendela, kita pulang.

(Klov Mendorong Tong Ham Ke Tempat Semula)

Kamu jangan dekat-dekat aku, kamu membuatku ikut menggigil.

(Klov Menuju Kotak Tepung)

Ayah! Ayah! Coba periksa, apakah Ayahku mendengarku. Ayah! Ayah!

KLOV (Bergegas Menuju Nag)
Dia mendengarmu.

HAM             
Dengar dua kali?

KLOV                       
Cuma sekali.

HAM             
Pada panggilanku yang pertama atau yang kedua.

KLOV                       
Dia tidak tahu.

HAM             
Pasti panggilan yang kedua.

KLOV                       
Kita tak kan tahu.

HAM             
Dia masih menangis?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Orang yang mati, berlalu dengan cepat.

(Pause)

Apa yang sedang dilakukannya?

KLOV                       
Menyedot-nyedot rotinya.

HAM             
Kehidupan berlangsung terus.

(Pause)

Beri aku selimut, aku kedinginan.

KLOV                       
Tak ada lagi selimut.

HAM             
Ciumlah aku. Mau?

KLOV                       
Tidak.

HAM             
Di dahi sini.

KLOV                       
Saya tak ingin cium dimanapun.

HAM             
Paling tidak, ulurkan tanganmu.

(Klov Diam)

Tidak mau?

KLOV                       
Saya tidak ingin menyentuh anda.

HAM             
Berikan anjingku.

(Klov Memungut Boneka Anjing, Diberikan Pada Ham, Tapi Lalu Di Buang)

Tidak!

KLOV                       
Anda tak mau anjing ini?

HAM             
Tidak.

KLOV                       
Saya ingin pamit.

HAM             
Benar.

KLOV            (Bergegas Pergi, Tapi Lalu Kembali)
Seandainya aku tidak membunuh tikus itu, dia kan mati.

HAM             
Benar.

(Klov Pergi)

Aku harus main. Kita teruskan.

(Pause)

Kamu meratap, menangis, sia-sia, supaya tidak tertawa, sedikit demi sedikit aku mulai sedih.

(Mengeluarkan Sapu Tangan Dan Di Tutupkan Dikepalanya Jadi Topi)

Mungkin, aku akan membantumu.

(Pause)

tolong.

(Pause)

Selamat! selamat!

(Pause)

Tempat itu melata bersama mereka.

(Pause)

Gunakan otakmu dong, bisa? Gunakan otakmu. Kamu ada di bumi, tak bisa tanpa otak.

(Pause)

Keluar dari sini, dan salinglah mencintai! Jilatilah tetanggamu seperti menjilati dirimu sendiri.

(Pause)

Jika sedang tak mau roti, mereka mencari cewek-cewek cabul.

(Marah)

Enyahlah dari penglihatanku dan kembalilah ke pesta-pesta cabulmu.

(Pause)

Semuanya! Segalanya! Bahkan seekor anjingpun tidak!

(Tenang)

Akhir adalah dalam permulaan, tapi kamu terus. 

(Pause)

Mungkin aku ingin melanjutkan kisahku, mengakhirinya dan memulai yang lain.

(Pause)

Mungkin aku bisa mencampakkan diriku ke lantai. Menancapkan kuku-kukuku dalam keretakkan lantai dan menyeret tubuhku ke depan dengan jari-jariku.

(Pause)

Itulah akhirnya dan disanalah aku berada, bertanya-tanya apa penyebabnya, dan bertanya-tanya kenapa....

(Ragu-Ragu)

Kenapa begitu lambat datangnya.

(Pause)

Disana aku berada, di tempat berteduh, sendirian menentang kesepian dan.....keheningan. Jika aku dapat menggenggam kedamaianku, dan duduk tenang, segalanya akan dipenuhi suara dan gerak, kemudian berakhir dan binasa.

(Pause)

Aku ingin panggil Bapakku dan ingin panggil.....

(Ragu-Ragu)

anakku. Dan bahkan dua atau tiga kali, kalau-kalau mereka belum mendengar panggilanku yang pertama atau yang ke dua.

(Pause)

Aku akan bicara pada diriku sendiri, Tuhan akan hadir.

(Pause)

Lalu? Lalu?

(Pause)

Dia sudah pergi terlalu jauh.

(Pause)

Lalu? Segala macam khayalan. Aku sedang di amati. Tikus! Langkah-langkah! Menahan nafas, lalu.....

(Menghela Nafas)

Kebisingan, kebisingan, kata-kata, seperti bocah yang soliter, yang berubah jadi banyak anak-anak, dua, tiga, supaya bisa bersama-sama dan berbisik bersama dalam kegelapan. Saat ke saat, berderai rontok, seperti biji rumput pada.....

(Ragu-Ragu)

Cerita Yunani kuno dan sepanjang hidup kamu menunggunya untuk mendaki mencapai sebuah kehidupan.

(Pause)

Ah, biarlah itu berlalu.

(Klov Datang Membawa Jam)

Apa? Pergi dan tidak mati?

KLOV                       
Hanya nyawanya, kok.

HAM             
Yang mana?

KLOV                       
Kedua-duanya.

HAM             
Kalau pergi dariku, kamu yang akan mati.

KLOV                       
Dan sebaliknya juga.

HAM             
Di luar sini, maut!

(Pause)

Dan tikusnya?

KLOV                       
Sudah melarikan diri.

HAM             
Tikus itu tak bisa pergi jauh.

KLOV                       
Tikus itu tak butuh pergi jauh.

HAM             
Bukankah sekarang saatnya untuk minum obat penenang?

KLOV                       
Ya.

HAM             
Ah, akhirnya! Berikan itu padaku! Cepat!

KLOV                       
Tak ada obat lagi. Anda tak pernah bisa mendapatkan obat itu lagi.

HAM             
Tapi di kotak kecil, tadi penuh!

KLOV                       
Ya, tapi sekarang kosong.

HAM             
Apa yang akan ku lakukan? Apa?

(Klov Menyetel Jam)

Ngapain kamu?

KLOV                       
Memutar pernya.

HAM             
Lihatlah ke tanah.

KLOV                       
Lagi!

HAM             
Karena itu memanggilmu.

KLOV                       
Tenggorokan anda nyeri?

(Pause)

Suka obat batuk?

(Pause)

Tidak?

(Pause)

Ah, kasihan.

(BERNYANYI/BERGUMAM)

HAM (marah)
Jangan nyanyi!

KLOV                       
Orang tak berhak nyanyi lagi lagi?

HAM             
Tidak.

KLOV                       
Lalu, bagaimana ini dapat berakhir?

HAM             
Kamu ingin ini berakhir, toh?

KLOV                       
Saya ingin bernyanyi.

HAM             
Aku tak bisa mencegahmu.

KLOV (Mendatangi Tangga)
Apa yang bisa saya lakukan dengan anak tangga ini? Anda tak lihat anak-anak tangga ini? Ah, hampir waktunya.

(Pergi Ke Jendela)

Kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah saya waras, tapi kemudian pertanyaan itu berlalu dan saya merasa normal sebagai sebelumnya.

(Melongok Ke Luar Jendela)

Ia ada di bawah air. Bagaimana bisa terjadi? Padahal tidak hujan, ah, betapa gobloknya aku. Aku berada di sisi yang salah!

(Melongok Dari Sebalik Jendela)

Di bawah, air! Ah betapa gobloknya aku!

(Pause)

Kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah pikiran saya normal. Tapi kemudian pertanyaan ini berlalu dan saya secerdas biasanya.

(Melihat Dari Sebaliknya Lagi) 

Adakah sisi khusus yang anda bayangkan? Atau semua hal?

HAM             
Semua hal.

KLOV                       
Akibat umum?

(Pause)

Tunggu sebentar.

MELONGOK KE JENDELA

HAM             
KLOV!

KLOV                       
Hmm.

HAM             
Kamu tahu apa ini?

KLOV                       
Hmm

HAM             
Aku tak pernah ke sana.

(Pause)

KLOV!

KLOV                       
Apa?

HAM             
Aku tak pernah kesana!

KLOV                       

Anda beruntung.

MELONGOK KE JENDELA

HAM             
Mbolos selalu. Semuanya terjadi tanpa aku. Aku tak tahu apa yang terjadi. Kamu tahu, KLOV?

KLOV                       
Anda ingin saya lihat tumpukan kotoran itu, bukan?

HAM             
Jawablah dulu.

KLOV                       
Apa?

HAM             
Kamu tahu apa yang sudah terjadi?

KLOV                       
Kapan? Dimana?

HAM             
Kapan! Apa yang terjadi?!

(Marah)

Pakai otakmu, bisa?! Apa yang terjadi?!

KLOV                       
Untuk apa Tuhan menciptakannya jadi persoalan?

HAM             
Aku tidak tahu.

KLOV                       
Saat cewek itu bertanya pada anda soal minyak untuk lampunya, anda jawab “pergilah ke neraka!”  Anda tahu apa yang terjadi kemudian, tidak? (Pause) Anda tidak tahu dia mati, cewek gaek itu, karena kegelapan.

HAM             
Aku tak punya apa-apa.

KLOV                       
Anda punya.

HAM             
Kamu punya kacamata?

KLOV                       
Tidak. Ini cukup terang.

HAM             
Pergi dan ambilah.

KLOV            (Berdiri Terhuyung2 Dan Jatuh)
Satu hal, saya tak pernah mengerti. Kenapa saya selalu patuh pada anda. Dapatkah anda jelaskan ini?

HAM             
Tidak. Mungkin itu karena kasihan.

(Pause)

Rasa kasih yang hebat.

(Pause)

Ah, kamu tidak akan memperolehnya dengan gampang.

KLOV                       
Saya capek terhadap tingkah kita yang aneh. Saya capek.

(Pause)

Anda tak berada di situ?

MENUNJUK TENGAH PANGGUNG

HAM             
Jangan biarkan aku di situ!

(Terkejut)

 Aku tepat di tengah?

KLOV                       
Anda butuh sebuah mikroskop untuk mendapatkan....

(Mengambil Teropong, Meneropong Boneka Anjing)

Ah, saya HAMpir lupa.

HAM             
Berikan anjing itu!

KLOV (Masih Meneropong)
Tenang! Diam!

HAM  (Marah)
Berikan anjing itu!

KLOV (Melempar Teropongnya Mengambil Boneka  Anjing Dan Melemparkannya Ke Tubuh Ham)
Ini anjingmu!

HAM (Kaget, Menjerit)
Dia memukulku!

KLOV                       
Anda membuat saya gila! Saya gila!

HAM             
Kalau kamu harus pukul aku, pukul pakai kampak! Atau dengan kail! Jangan dengan anjing. Pakai kail atau kampak!

KLOV            (Memungut Boneka Anjing)
Hentikan permainan ini.

HAM             
Tidak bisa!

(Pause)

Masukkan aku dalam peti matiku!

KLOV                       
Tak ada lagi peti mati.

HAM             
Biar segalanya berakhir! Ah, kegelapan! Dan aku? Tak adakah seorangpun yang kasihan padaku?

KLOV                       
Apa? Apakah maksud anda, saya?

HAM (Menuding Penonton)
Disana, penonton itu, monyet! Apa kamu tak pernah dengar penonton sebelumnya?

(Pause)

 Baik aku siapkan soliloki terakhirku.

KLOV                       
Saya peringatkan anda. Saya akan periksa kotoran menjijikan itu karena itu perintah. Tapi itu yang terakhir kali.

(Melihat Sekeliling)

Lihat! Kosong.....tak ada apa-apa.....bagus.....bagus.....hampa.

(Menuding Ham)

Itu dia nasib jelek!


HAM             
Sangat ruwet, complicated!

(Pause)

Ini di luar plot, aku yakin!

KLOV            (Mengambil Teropong, Naik Ke Tangga, Meneropong)
Lihat, seperti seorang anak kecil!

HAM             
Seorang anak kecil!

KLOV                       
Biar ku lihat!

(Meneropong Lagi)

Aku ambil pancing.

(AKAN TURUN)

HAM             
Jangan!

KLOV                       
Jangan?

HAM             
Kalau dia ada, tentu dia datang ke mari, atau dia akan mati disana. Tapi kalau tidak......

KLOV                       
Loh, anda tidak percaya saya? Apakah anda pikir saya ngarang?

HAM             
Itu sudah berakhir, Klov! Kita sudah berakhir. Aku tak butuh kamu lagi.

KLOV            (Bergegas Pergi)
Beruntunglah anda.

HAM             
Tinggalkan pancing itu.

KLOV            (Memungut Pancing Dan Memberikannya Pada Ham)
Saya permisi.

HAM             
Sebelum pergi, katakan sesuatu dong.

KLOV                       
Tak ada sesuatu yang dapat dikatakan.

HAM             
Beberapa kata-kata.....untuk direnungkan.....dalam hatiku.

KLOV                       
Hati anda!

HAM             
Ya, ya.

(Pause)

Dengan istirahat. Pada saat-saat terakhir, bayangan-bayangan, keluhan-keluhan, segala keruwetan, akan berakhir.

(Pause)

Klov.....

(Klov diam)

Dia tak pernah berkata-kata padaku. Dan pada saat terakhir ini, sebelum dia pergi, tanpa harus aku minta dia bicara padaku, dia bilang.....

KLOV                       
Ah.....

HAM             
Sesuatu dari hatimu.

KLOV                       
Hatiku!

HAM             
Beberapa kata-kata..... dari hatimu.

KLOV                       
Mereka berkata padaku, inilah cinta, ya, ya, tanpa ragu-ragu, sekarang anda lihat bagaimana.....

HAM             
Bicara yang jelas!

KLOV                       
Alangkah mudah!

(Pause)

Mereka berkata padaku, inilah persahabatan, ya, ya, tanpa perlu pertanyaan, anda telah temukan itu. Mereka berkata padaku, disinilah tempatnya berhenti. Tegakkan kepalamu dan lihat segalanya begitu indah. Tatanan itu!

(Pause)

Mereka bilang padaku, ayolah, kamu bukan binatang keji, berfikirlah yang lazim, dan kamu akan lihat betapa segalanya tampak jernih. Dan sederhana! Mereka bilang padaku, sikap ramah dan hormat penuh pengalaman yang mereka dapat, semuanya mematikan luka hati mereka.

HAM             
Cukup!

KLOV                       
Kadang-kadang aku bilang pada diri sendiri. Klov, kamu musti belajar menderita sebaik-baiknya, jika kamu ingin mereka capek menyiksamu, suatu hari. Aku bilang pada diri sendiri, kadang-kadang, klov kamu harus disana lebih lama lagi jika kamu ingin mereka membiarkanmu pergi, suatu hari. Tapi aku merasa sudah begitu tua, dan begitu jauh, membuat kebiasaan-kebiasaan baru. Itu semua tak pernah berakhir, aku tak pernah bisa pergi.

(Pause)

Dan pada suatu hari, tiba-tiba itu berakhir, berubah, aku tidak faham, itu mati, atau diriku sendiri, aku tidak faham, itu juga. Aku bertanya-tanya dengan sisa-sisa kalimat yang ada, saat tidur, bangun, pagi, malam. Tapi mereka tak pernah bilang apa-apa.

(Pause)

Aku buka pintu penjara dan pergi. Aku begitu bongkok, aku hanya bisa lihat kakiku. Jika aku buka mataku, diantara kaki dan jejak langkahku, tampak debu hitam kotor. Aku berkata pada diriku sendiri, bumi ini sudah padam, meski aku tak pernah melihatnya bercahaya.

(Pause)

Ah, tak perlu dibikin susah.

(Pause)

Kalau aku ambruk, aku meratapi kebahagiaan.

MENUJU TONGNYA, MASUK KEDALAMNYA

HAM             
Klov!

(Klov Diam)

Kosong.....

(Pause)

Klov!

KLOV            (Melongokkan Kepalanya)
Ini yang kita sebut keluar panggung.

HAM             
Aku sangat berterimakasih padamu. Untuk pelayanan-pelayananmu.

KLOV                       
Maaf, saya yang harusnya berterimakasih.

HAM             
Berterimakasih satu sama lain.

(Klov Memasukkan Kepala)

Satu hal lagi Klov.

(Klov Nongol)

 Permintaan terakhir, selimutilah aku.

(Klov Amblas Ke Tong)

Tidak? bagus.

(Pause)

Sebaiknya aku mulai memainkannya. Permainan terakhir yang usang, lenyap dimakan usia. Permainan dan kalah dan berhenti.

(Ham Berupaya Turun Dari Tongnya Dengan Sangat Sulit, Dan Terjatuh)

Bagus! Biar aku lihat.

(Pause)

Oh, ya.

(Klov Melongokkan Kepala)

Bagus.

(Pause)

Campakkan!

(Klov Turun Dari Tong Menghampiri Ham)

Santai saja.

(Pause)

Dan sekarang? Angkat topi! Damailah pantat kita! Dan pakai lagi. Seri!

(Klov Mengangkat Ham Untuk Kembali Ke T Ongnya)

Kita sampai. Beberapa cacing seperti ini lagi aku harus undang.

(Pause)

Sebuah puisi sederhana.

(Pause)

Kamu berdoa, oh tidak, kamu memohon datangnya malam hari, malam datang.....oh tidak, jatuh sudah, kini tangis dikegelapan.

(Pause. Berhasil Naik Ke Tong Di Bantu Klov)

Bagus sekali.

(Pause)

Dan sekarang?

(Masuk Dalam Tong)

Saatnya untuk tak berbuat aa-apa, sekarang seperti waktu tak pernah ada dan waktu berakhir.

(Vokal Naratif)

Seandainya anaknya bersamanya.

(Pause)

Itulah saat yang aku tunggu-tunggu.

(Pause)

Kamu tak mau meninggalkannya? Kamu ingin dia berkembang selagi kamu makin layu? Agar  ada disana untuk menghibur akhir jutaan waktumu?

(Pause)

Dia tidak menyadari, bahwa yang dia tahu cuma kelaparan. Kedinginan dan maut sebagai puncak segalanya. Tapi kamu?! Kamu seharusnya tahu dunia macam apa akhir-akhir ini. Oh, aku menghadapkannya pada tanggung jawabnya!

(Pause,Vokal Normal)

Nah, disanalah mereka, disanalah aku, begitulah.

(Meniup Peluit)

Ya, sungguh.....

(Meniup Peluit)

Bagus.

(Pause)

Ayah! Ayah!

(Pause)

Baik!

(Pause)

Kita sampai.

(Pause)

Dan untuk mengakhirinya? Campakkan! Campakkan peluit ini ke auditorium!

(Mencampakkan Peluit Ke Auditorium)

Dengan pujian-pujianku.

(Pause)

Klov!

(Pause, Klov Memeluk Ham)

Tidak? Baik.

(Klov Mengelus-Elus Kepala Ham)

Inilah cara kita memainkan ini......

(Pause)

Mari kita memainkannya demikian......dan jangan bicara apapun lagi soal itu.....jangan bicara lagi. Oh, sahabat karib tua! Kamu.....tinggal.....


LAMPU PELAN-PELAN REDU. BUNYI MUSIK KEMUDIAN LAMPU PADAM

T A M A T 

klik di sini untuk download naskah teater End Game selengkapnya
Download Naskah Ini

Demikian artikel tentang contoh naskah drama teater, semoga bermanfaat.


Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama Teater Panjang (Karya Mancanegara)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel