Kisah Nyi Mas Belimbing, Jawa Barat

Kisah Nyi Mas Belimbing
Berikut ini adalah sebuah cerita rakyat dari Jawa Barat mengenai kisah Nyi Mas Belimbing seorang putri pertapa bernama Resi Rarata yang mencintai Sunan Gunung Jati.

Nyi Mas Belimbing tinggal di pertapaan Ujung Kulon propinsi Banten sekarang. 

Menurut cerita rakyat Jawa Barat, Nyi Mas Belimbing hidup sejaman dengan Sunan Gunung Jati. 

Berikut ini kisahnya:


Nyi Mas Belimbing bermimpi bertemu seorang pemuda tampan dari Cirebon yang bernama Sunan Gunung Jati. 

Ia jatuh cinta pada Sunan Gunung Jati walaupun hanya bertemu lewat mimpi. 

Rasa cintanya yang mendalam membuat Nyi Mas merasa sedih dan selalu termenung selama berhari-hari. 

Hal ini diketahui oleh ayahandanya Resi Rarata.

Resi Rarata bertanya kepada putrinya perihal penyebab kesediahannya. 

Nyi Mas kemudian mengakui bahwa ia mencintai seorang pemuda yang hanya ditemuinya lewat mimpi. 

Pemuda tersebut bernama Sunan Gunung Jati di Cirebon. 

Nyi Mas Belimbing kemudian meminta izin kepada ayahnya bahwa ia ingin pergi ke Cirebon menemui pujaan hatinya, Sunan Gunung Jati.

Resi Rarata tidak mengizinkan putrinya pergi ke Cirebon dengan alasan tidak pantas seorang perempuan mendatangi laki-laki. 

Resi Rarata menasihati putrinya, bahwa jika memang mereka berdua berjodoh, Tuhan pasti akan mempertemukan.

Nyi Mas tidak mampu membantah larangan ayahandanya. 

Dia berusaha melupakan cintanya kepada Sunan Gunung Jati tapi tidak bisa. 

Semakin berusaha ia melupakan cintanya, justru semakin bertambah rasa cintanya itu. 

Akhirnya Nyi Mas Belimbing tidak sanggup lagi menahan diri untuk tidak bertemu dengan kekasih hatinya.

Di Suatu pagi, saat Resi Rarata masih terlelap dalam tidurnya, Nyi Mas Belimbing pergi diam-diam dari pertapaan di Ujung Kulon menuju ke Cirebon guna menemui Sunan Gunung Jati. 

Ia mengabaikan larangan orang tuanya karena sudah tidak sanggup menahan rasa rindunya. 

Nyi Mas berjalan seorang diri menuju Cirebon tanpa memberitahu siapapun.

Ternyata kepergian Nyi Mas Belimbing diketahui oleh Ki Pandan Alam. 

Telah lama Ki Pandan Alam menaruh hati pada Nyi Mas. 

Saat mengetahui gadis pujaan hatinya berusaha menemui lelaki lain, dia terbakar api cemburu. 

Dia tidak rela gadis pujaannya menjadi milik orang lain. 

Maka tanpa berpikir panjang Ki Pandan Alam pun memutuskan untuk menyusul Nyi Mas Belimbing ke Cirebon.

Cepat-cepat Ki Pandan Alam berusaha menyusul Nyi Mas. 

Setelah menempuh setengah perjalanan, akhirnya Ki pandan bisa menyusul Nyi mas Belimbing. 

Ki Pandan mencoba membujuk Nyi Mas Belimbing untuk mengurungkan niatnya menemui Sunan Gunung Jati yang tentu saja ditolak mentah-mentah oleh Nyi Mas Belimbing

Ki Pandan Alam yang marah terbakar api cemburu akhirnya menggunakan kekerasan untuk memaksa Nyi Mas Belimbing pulang ke Ujung Kulon, namun Nyi Mas tetap menolak. 

Maka pertempuran antara keduanya pun tak terelakkan. 

Ki Pandan Alam kalah. 

Ternyata ia tidak mampu menandingi kesaktian Nyi Mas. 

Ki Pandan Alam yang malu dan marah atas kekalahannya, mengadu kepada ayahandanya, Sang Hyang Tenggulung.

Sang Hyang Tenggulung tidak tega melihat putranya bersedih hati. 

Ia lantas mengusulkan agar putranya menyamar menjadi Sunan Gunung Jati. 

Ki Pandan Alam tentu saja setuju. 

Hanya dengan satu kali jentikkan jari Sang Hyang Tenggulung, Ki Pandan Alam pun berubah wujud menjadi Sunan Gunung Jati. 

Segera Ki Pandan Alam kembali menyusul Nyi Mas Belimbing yang sudah hampir tiba di Cirebon. 

Tanpa curiga Nyi Mas Belimbing yang memang sangat ingin bertemu dengan Sunan Gunung Jati, menerima kehadiran Ki Pandan Alam, dan bersedia untuk dinikahinya. 

Mereka pun tinggal di Cirebon untuk beberapa waktu lamanya. 

Nyi Mas Belimbing sangat berbahagia karena berhasil menikah dengan pemuda pujaan hatinya begitu pula dengan Ki Pandan Alam.

Namun sepandai-pandainya Ki Pandan Alam menyamar, akhirnya terbongkar juga. 

Kesultanan Cirebon memberikan hukuman kepada Ki Pandan Alam karena kelancangannya. 

Tinggallah Nyi Mas Belimbing yang kecewa dan sedih karena merasa telah tertipu. 

Dia malu untuk kembali ke pertapaan, juga takut karena telah melanggar perintah ayahnya. 

Akhirnya karena rasa malu itu Nyi Mas Belimbing memutuskan untuk mengakhiri hidupnya. 

Nyi Mas kemudian dikuburkan di Cirebon.

Beberapa bulan kemudian terjadi keanehan, dari pusara Nyi Mas terdengar suara tangisan seorang bayi. 

Hal itu tentu saja membuat masyarakat yang tinggal di sekitar pusara Nyi Mas menjadi gempar. 

Masyarakat  kemudian melaporkan kejadian itu kepada Sunan Gunung Jati. 

Segera Sunan Gunung Jati memerintahkan untuk membongkar kuburan Nyi Mas Belimbing. 

Setelah dibongkar, ternyata di dalam kuburan itu ada seorang bayi laki-laki yang lucu. 

Sunan Gunung Jati segera mengangkat bayi laki-laki tersebut menjadi anaknya dan memberinya nama Cikal.

Menurut cerita, setelah Cikal tumbuh dewasa, ia senang pergi mengembara. 

Dalam pengembaraannya, Cikal pernah bertemu dengan Nabi Khaidir. 

Tertarik dengan kecerdasan Cikal, maka Nabi Khaidir mengangkatnya menjadi murid. 

Dia ikut mengembara bersama Nabi Khaidir dan tidak pernah kembali ke Cirebon. 

Benar tidaknya cerita ini tidak ada yang tahu pasti. Baca juga The Story of Nyi Mas Belimbing.

Referensi:
  1. Agni, Danu. 2013. Cerita Anak Seribu Pulau.Yogyakarta: Buku Pintar.
  2. Komandoko, Gamal. 2013. Koleksi Terbaik 100 plus Dongeng Rakyat Nusantara, PT.Buku Seru.

    Belum ada Komentar untuk "Kisah Nyi Mas Belimbing, Jawa Barat"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel