Cerita Usilu Meni

Alkisah Rakyat ~ Di suatu kerajaan memerintahlah seorang raja yang alim lagi bijaksana. Raja beserta permaisurinya dikaruniai bebrapa orang puteri, diantaranya yang paling disayangi ialah putri bungsu yang diberi nama Usilu Meni.


Anak tersebut mempunyai kelainan yaitu ujung rambuntnya berwarna kemerah-merahan. Karena warna rambutnya itu maka ia diberi nama Usi Lu Meni, Ulu Rikin Samara, Ulu Hun Kmurak.

Puteri bungsu itu sangat dimanja oleh orang tuannya sehingga ia tidak diperkanankan untuk bekerja seperti menimba air dan sebagainya. Pada suatu hari ia meminta ijin pada ibunya agar diperbolehkan pergi menimba air bersama saudara-saudaranya. Permintaan tersebut dikabulkan dengan catatan bahwa ia tidak boleh pergi sendirian melainkan harus bersama-sama dengan saudara-saudaranya.

Lalu berangkatlah ia bersama-sama dengan saudara-saudaranya pergi menimba air di sumur. Usi Lu Meni membawa serta tanasak mama. Tanasak mama itu dibungkus didalam sarung sehingga tidak sempat diketahui oleh ibu dan saudara-saudaranya. Dalam perjalanan itu Usi Lu Meni selalu berjalan dari belakang. Di tengah jalan Usi Lu Meni secara diam-diam membelok dan berjalan menuju ke Weta Fara, untuk menyisir rambutnya tanpa diketahui oleh saudara-saudaranya.

Pada saat ia menyisir rambut, sehelai bulu rambutnya gugur dan jatuh ke tanah. Kemudian rambut itu diambil lagi dan dimasukkan ke dalam tanasak lalu dibuang ke dalam sungai Weta Fara. Rambut dan tempat sirih itu dibawa air sungai sampai ke laut. Sementara itu Usi Lu Meni kembali ke istana. Rambut serta tempat sirih yang terhanyut itu akhirnya dijala oleh Rikan Kaneo, yang sedang menjala ikan di laut. Rikan Kaneo datang dari suatu kerajaan dilangit bersama 2 (dua) orang pria yaitu Mau Mauk dan Mau Leki atau biasa disebut Kakak Mauk dan Kakak Leki. Mereka ke dunia dengan maksud menjala ikan. Namun dalam kenyataannya putera Rikan Kaneo hanya dapat menjala sebuah tempat sirih yang berisi sehelai rambut manusia padahal kawannya yang lain dapat menjala ikan sesuai dengan kebutuhannya.

Sesudah itu mereka kembali ke langit membawa hasil atau perolehan mereka masing-masing. Sampai di langit Tikan Kaneo tidur-tidur saja memikirkan rambut yang diperolehnya itu karena rambut itu lain dari yang lain. Dia ingin mengetahui siapa pemilik rambut itu. Ia memanggil salah seorang adik perempuannya sambil menunjukkan rambut itu kepadanya. Dengan saksama ia memperhatikan serta membandingkan rambut adiknya dengan perolehannya itu dan ternyata sama. Ia pun bertanya kepada adiknya: "Mungkinkah kita dapat menemukan putri pemilik rambut ini?" "Dapat saja," jawab adiknya. "Untuk itu hendaknya kakak bersabar agar saya dapat memberitahukan hal ini kepada bapak dan mama agar mereka juga dapat mengetahuinya." Lalu diberitahukannya kepada bapak dan ibu mereka sebagai berikut: "Kakak Rikan Kaneo waktu kembali dari Raiklaran, membawa serta sebuah tempat sirih yang berisi sehelai rambut yang sama betul dengan rambut saya. kakak Rikan ingin mengetahui siapa sebenarnya pemilik rambut tersebut."

Lalu bapak dan mama menyuruh memanggil kakak Mauk dan kakak Leki. Mereka datang menghadap yang Mahakuasa dalam hal ini bapak dan mama dan yang Mahakuasa mengeluarkan perintah : "Pergilah dan buatlah sebuah perahu lalu pergilah kamu bersama Rikan Kaneo mencari pemilik rambut ini!".

Perahu pun mulai dikerjakan. Setelah seledai, seekor ayam jantan putih yang berkaki kuningpun berkokok sebagai tanda bahwa perahu sudah dapat dipakai. Bersama ayam jantan dan perahu ketiganya turun ke dunia dan terus menuju laut untuk mencari siapa pemilik rambut tersebut. Sesudah ayam jantan itu bertengger di haluan perahu, maka perahu itu pun berlayar dengan tenangnya mencari sipemilik rambut itu. Rikan Kaneo berbisik kepada ayam jantan itu: "Sudah jauh kita berlayar mengkinkah kita dapat menemukan si pemilik rambut?" Jawab Rikan Kaneo Leo leo sei udok," yang artinya ayam jantan itu berkokok seraya menyebut nama si pemilik rambut Usi Lu Meni dan nama Kakak Rikan Kaneo, kerajaan mereka masih jauh karena itu pelayaran kita masih harus dilanjutkan.

Setelah 9 kali ayam itu berkokok seperti di atas maka pada kali yang kesepuluh ayam itu berkokok seperti berikut: "Koko rereko U U Usi Lu Meni Tata Rikan Kaneo, leo foing nia nee, koko rereko Usi Lu Meni Tata Rikan Kaneo. Selesai ayam itu berkokok lalu Fatu Haran perehu pun diturunkan. Mereka naik ke adarat dan berjalan menuju istana. Mereka tidak mengenal seorang pun di dalam dusun yang dialaluinya itu. Karena letih maka mereka pun berhenti di bawah sebuah pohon Hari bara lele. Mereka berusaha membuat sebuah rumah di bawah pohon tersebut. Setelah seledai maka semua barang yang dibawa diatas perahu diturunkan dan dimasukkan ke dalam rumah itu. Raja dan dato-datonya  dipanggil untuk berkumpul bersama-sama di bawah pohn beringin agar bersama-sama mendengar kokok ayam yang akan menyebut nama pemilik rambut.

Sebelum itu mereka saling menyajikan sirih pinang. Kakak sulung dari Usi Lu Meni ditugaskan untuk mengantarkan sirih pinang kepada Rikan Kaneo. Sementara itu Tata Tikan Kaneo berbalik sambil bertanya kepada ayam: "Dapatkah engkau memberitahukan kepadaku sekarang siapa pemilik?" Ayam itu pun menjawab, "Kokok rereko Usi Lu Meni Tata Rikan Kaneo seluk -seluk la hola mutin kabarahu, artinya, Usi Lu Meni tidak boleh diganti oleh orang lain dialah yang harus tampil di depan". Seorang puteri raja dikeluarkan namun ayam itu tetap pada pemberitahuannya. Silih brganti puteri raja tampil ke depan namun sang ayam tetap pada kokoknya. Puteri raja pun mulai mengerti akan kokok ayam tersebut sehingga ia kembali ke dalam istana sambil memohon kepada ibunya agar Usi Lu Meni yang harus tampil ke depan sebab jika tidak demikian maka dunia akan goncang dengan sendirinya. Mendengar itu lalu Usi Lu Meni pun keluar dari istana dan berjalan menuju pohon beringin tersebut. Ayam itu pun berkokok lagi sebagai berikut: "Kokokrereko Usi Lu Meni Tata Rikan Kaneo," artinya dialah puteri raja yang dicari. Dari tadi sudah keluar secara bergantian dan sekarang barulah dia yang sebenarnya.

Ia putih seperti kapas. Semua hadirin mendengarkan pemberitahuan ayam lewat kokoknya itu. Sang raja pun berkata; "Tuan boleh membawa kakaknya sedangkan yang bungsu supaya ditinggalkan." Mendengar itu putra Rikan Kaneo mengeluarkan tempat sirih dan menunjukkan kepada raja sehelai rambut yang ada di dalam tempat sirih itu. Raja dan para datonya heran melihat hal itu .Rikan Kaneo kembali membuka pembicaraannya sebagai berikut: "Bapak raja saya akan membawa Usi Lu Meni keatas langit dan kami akan pulang. Jika kami pergi dari sini dalam jumlah ratusan maka kami akan kembali juga jumlah ratusan membuka Usi Lu Meni ke atas langit dan kami akan pulang. Jika kami pergi dari sini dalam jumlah ratusan maka kami akan kembali juga dalam jumlah ratusan.Kami ingin membuktikan hal ini kepada manusia yang hidup maupun yang mati.

Sesudah itu mereka pun berlayar bersama Usi Lu Meni. Perjalanan tersebut akan diteruskan ke langit untuk selanjutnya menghadap kepada Yang Mahakusa. Tidak lama kemudian tibalah mereka di Namon. Di tempat inilah tiba-tiba meletus sebuah meriam. Lalu turunlah orang puteri dari kerajaan langit hendak menjemput Rikan Kaneo. Setibanya ketujuh puteri tadi di dunia maka ayam jantan itu pun memberitahukan lewat kokoknya sebagai berikut: "Koko rereko Usi Lu Meni Tata Rikan Kaneo foin-foin nia nee," yang artinya inilah puteri-puteri raja yang dicari-cari itu. Mereka pun bersama-sama membawa Usi Lu Meni ke langit untuk diantarkan kepada Yang Mahakuasa . Di langit Usi Lu Meni sulit dibedakan karena itu sama persis dengan "Puteri langit."Perbedaaan itu hanya dapat diketahui oleh Yang Mahakuasa dimana pada suatu ketika Yang Mahakuasa memanggil Puteri Langit untuk dipisahkan dari Usi Lu Meni. Karena Rikan Kaneo. Hidup berkawan ini selanjutnya berakhir dengan perkawinan antara Rikan Kaneo dengan Usi Lu Meni.

Sumber : Ceritera Rakyat Daerah Nusa Tenggara Timur

Belum ada Komentar untuk "Cerita Usilu Meni"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel