Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh

Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh - Kami akan sampaikan disini Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh untuk pertunjukan anda dan tentunya Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh ini, lengkap sekali Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh dibawah ini yang sobat semua.

Menerima dan Merasa Cukup Atas Hasil Belajar”
(Sifat Qanaah)


 Suatu hari di sekolah SMPN 2 Pelita Nusa, tepatnya dikels 9C sedang berlangsung  pelajaran Matematika
Ibu Guru : Anak-anak setelah ibu jelaskan, apa ada yang mau bertanya?
Murid semua : Tidak buuuu
Ibu Guru : Baiklah kalau begitu, ibu anggap kalian sudah mengerti, silahkan kerjakan latihan soal LKS halaman 34 nomer 1 dan 2 saja
Murid semua : Baik bu…
                Dikelas semua siswa tampak fokus mengerjkn tugas yang diberikan Bu.Guru, tak lama bel istirahat pun berbunyi. (Tetotet toteeet)
A             : Bu, ini tugasnya dikumpulkan tidak?
B             : Jangan ya bu, belum selesei nih bu
Ibu Guru : Tidak usah dikumpulkan anak-anak, itu buat latihan kalian saja.
C             : Yes yesss terimakasih ibu guru yang cantik (Sambil Merayu)
Ibu Guru : sama-sama nak, berhubung pelajaran bab ini sudah selesai, jadi tolong kalian pelajari lagi ya, besok ka nada pelajaran ibu, nah ibu mau mengadakan tes tentang materi bab ini
C             : Yah.. bu… baru juga tadi seneng…
                Murid kelas 9C pun berhamburan keluar kelas menuju kantin, namun hanya ada D,E dan A yang tetap dikelas
D             : Kalian sedang apa, kok tumben tidak istirahat?
A             : Iniloh,, kami sedang mempelajari materi matematika bab ini, persiapan buat besok test
E              : Ayo D kalau kamu tidack istirahat juga, kita belajar bareng saja, A kan jagonya Matematika
A             : Aduh kamu nih E, semua orang juga jago kalo mau berlatih hehe
D             : Tapi kamu kan emang udah masternya matematika, tidak belajar juga dapat nilai bagus ko
A             : Kalau tidak belajar ya ga bakal siap ulangan nantinya hehe
                Akhirnya mereka bertiga pun belajar bersama, dengan A yang seolah-olah menjadi komandonya, D dan E memahami apa yang dijelaskan A, mereka pun mengerjakan latihan-latihan soal yang ada dibuku. Lalu tiba-tiba teman yang lain pun dating memsuki kelas
B             : Aduh anak rajin jam istirahat saja masih belajar
E              : Aduh dibilang rajin, melayang nih… sini kalau mau ikut belajar bareng
B             : Tidak ah kalian saja, saya sedang kelaparan mana fokus nanti kalau belajar
F              : Ya kamu B, yang dipikirinnya Cuma masalah perut aja masalah pelajaran selalu gimana nanti
B             : Kalau perut tidak sejalan dengan pikiran gak bisa fokus nantinya, remedial matematika lagian
                sudah biasa
F              : Bukan masalah dibiasain, tapi jadi orang tuh harus mau berubah biar nanti jadi orang sukses
E              : Sudahlah ngomong sama dia urusannya perut terus
B             : Lagian dari dulu belajar matematika ga pinter-pinter tuh, tetep saja remedial, boro-boro
                tambah kaya, belajar matematika yang ada tambah mumet
F              : Jangan bicara seperti itu B, selaku hamba Allah kita sudah sepantasnya untuk berusaha
C             : B, kita harus bersyukur karena sudah berkecukupan, jadi orang tidak boleh serakah, berusaha
                itu harus ikhlas, Shalatnya juga jangan lupa, ngaji malemnya juga jangan bolos terus
B             : Iya iya nanti saya belajar pelan-pelan dari sekarang, nanti sore saya kerumah kamu ya A kita
                belajar bareng
A             : Maaf B, nanti sore saya les
B             : Yaudah gapapa A, nanti saya belajar bareng kamu aja ya C
C             : Okey siap
                Lalu Para siswa dan siswi pun melanjutkan kegiatan belajar mereka, hingga bel pulang pun berbunyi, dan mereka berhamburan keluar gerbng sekolah untuk pulang
F              : A.. D.. , nanti les bareng ya.. kita minta tambahan belajar matematika saja
D             : okey  F sampai ketemu nanti
                Dirumah A, A dan Ibunya sedang berbincang-bincang
Ibu A     : Anak ibu, sudah shalat sudah makan sekarang lagi belajar, rajinnya
A             : Iya nih bu, pusing pelajarin rumus yang satu ini susah, mana besok ada tes
Ibu         : Nanti kan kamu les, tanya saja sama guru les, ibu tidak begitu paham sama pelajaran anak
                jaman sekarang
A             : Tidak lah bu, tes bab kemarin saja nilai saya turun, jadi 79 gimana kalau sekarang malah turun
                lagi, nanti saya juga malah mengecawkan ibu
Ibu A     ; Loh, ibu tidak kecewa, mau nilai kamu bagus apa engga ibu tetap bangga, ibu kan lihat kalau
                kamu belajar, dan jika hasilnya begitu yasudah mau diapakan lagi, kamu jangan berputus asa
A             : Tapi nanti aku tidak puas bu
Ibu A     : Kita harus bersifat Qanaah nak, kita harus merasa cukup dan bangga dengan hasil kita, kita        harus tetap mensyukurinya
A             : Baik bu, Insyaalllah, terimakasih atas nasihatnya bu
                Sore pun tiba, A,D an F pun belajar mtematika ditempat les untuk persiapan besok test
F              : D, kenapa ko sepertinya gelisah
D             : Materinya banyak, saya takut besok malah ga fokus
F              : Percaya diri, kita berusaha serahkan semuanya sama Allah SWT
A             : Semoga apa yang kita pelajari sekarang, akan berpengaruh lancer dan sukses buat tes besok
                Teman
D             : Amin Ya Allah…
                Esok hari pun tiba, dan hari ini adalah pelaksanaan tes matematika
Ibu Guru: Selamat Pagi Anak-anak…
Semua Murid: Pagi bu…
Ibu Guru: Sepertinya kalian semua semangat, kita awali dulu dengan baca Do’a agar dalam pelaksanaan test ini kalian diberikan kemudahan
                F pun memimpin Do’a
Ibu Guru: Baiklah anak-anak masukan bukunya kedalam tas, yang dimeja hanya alat tulis tidak usah
                siapkan kotretan kalian bisa mencoret-coretnya dibelakang kertas soal
D             : Baik bu
Ibu Guru: Jangan ada yang mencontek
                Tes pun berlangsung, para siswa tampak tenang dan fokus mengerjakan soal, namun ada salah satu siswa yang keliatan seperti rusuh sekali
B             : C.. C.. nomer 3 ini tuh pake rumus yang mana, saya lupa
C             : Yang kemarin sore kita peljari bagian dua
B             : Yang mana sih lupa, kamu udah belum? Kalau udah saya liat sih
E              : Duh kalian jangan berisik
B             : D.. D.. nomer 3 jawabannya apa?
D             : Saya belum ngerjain
                Kerusuhan mereka pun terdengar oleh ibu guru
Ibu Guru              : Kerjakan sendiri anak-anak
B             :  D.. nomer  udah belum jawabannya apa?
Ibu Guru: B.. kerjakan sendiri, jangan mengganggu temannya, ga fokus nanti
                Waktu tes pun habis, kertas soal pun dikumpulkan kembali
Ibu Guru: Anak-anak, kalian boleh pelajari dulu materi-materi kemarin sendiri, biar ibu langsung
                memeriksa hasil tes kalian
D             : Baik bu..
                Lalu ibu gurupun selesai memeriksa hasil test siswa siswinya
Ibu Guru: Anak-anak ibu sudah memeriksa hasil test kalian, nilainya ukup baik dari ulangan sebelumnya
C             : Alhamdulillah… lulus semua kan bu? Tidak ada yang remedial? (dengan antusiasnya)
Ibu Guru: Ada beberapa siswa yang nilainya masih dibawah KKM, tapi tidak apa-apa nanti ibu akan
                berikan tugas remedialnya
                Keadaan kelas pun seketika hening
Ibu Guru: Yang nilai testnya tertinggi adalah F dengan nilai 100 dan A dengan nilai 9,5
(Semua murid bersorak dan bertepuk tangan, semua nilai pun dibagikan Ibu Guru)
A             : Alhamdulillah, akhirnya nilainya bisa meningkat lagi, benr kata ibu, kita tidak boleh putus asa
F              : Loh D kamu kenpa, ko gelisah
D             : Nilai saya turun awalnya 85 menajdi 80, padahal saya sudah beljar sungguh-sungguh, oba kalau
                saya tidak lupa rumus nomer 3 tadi
A             : D kita tidak boleh mengeluh, kita harus bersyukur dan mau menerima hasil yang kita peroleh,
                mungkin kemampuan kita memang segitu, makanya kita tingkatkan lagi
D             : F sama kamu aja nilainya besar padahal kita kan les bareng
F              : Kita harus senantiasa berlpang dada tentang hasil kita dan orang lain D, kita harus punya pendirian
A             : Nilai 80 itu besar loh, masih lulus KKM juga ngerjainnya juga hasil sendiri, harus bangga dong
D             : Hehe iya F, A.. Terimakasih atas nasihatnya maafkan saya karena berputus asa melihat hasil
                kalian
B             :Hey teman-teman  Baru kali ini saya lulus test matematika, nilai 75 pas KKM tanpa mencontek
                (Sekelas lantas tertawa)
C             : Makanya ga sia-siakan kalau belajar, selamat ya B. tingkatkan lagi, nanti ditingkatin semoga ga usreg juga kalau ulangan
B             : Haha siap teman-teman tercinta terimakasih atas dukungannya , test kali ini tahap awal perbaikan
E              : Haha dasar kamu tuh ya bombom, traktiran bisa kali
B             : Uangnya mau ditabung buat masa depan
E              : Alhamulillah akhirnya kita lulus, kita harus bangga dengan nilai kita
B             : Kita harus berusaaha gaboleh putus asa
A             : Kata ibu kita semua harus bersyukur dan menerima dengan lapang dada hasil kita
D             : Bagaimana kalau sekarang kit foto bareng Bu Guru
(Merekapun berfoto bersama)
Ibu Guru: Terimakasih anak-anak kalian sudah belajar dengan tekun

Saat ini anda sudah membaca tentang Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh yang kami berikan diatas, semoga bisa menjadi info bermanfaat ya, dan jangan lupa baca selengkapnya disini untuk Kumpulan Naskah Drama yang lainnya juga.

Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama tentang qanaah dan tasamuh"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel