contoh teks drama natal

contoh teks drama natal - Kami akan sampaikan disini contoh teks drama natal lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan contoh teks drama natal dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi contoh teks drama natal untuk pertunjukan anda dan tentunya contoh teks drama natal ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu contoh teks drama natal terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita contoh teks drama natal ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan contoh teks drama natal ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk contoh teks drama natal ini, lengkap sekali contoh teks drama natal ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan contoh teks drama natal tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan contoh teks drama natal dibawah ini yang sobat semua.

 CHRISTMAS PARODY

Para pemeran:

    Cindy (anak yang materialistis)
    Luther (anak yang idealis)
    Cika (anak yang cuek)
    Sasa (anak mami)
    Peri (rada-rada centil)
    Walikota Betlehem
    Petugas RS
    3 orang majus beserta Maria dan Yusuf

Latar:

    Suasana tempat nongkrong, kalo aku buatnya sih Mall dengan alunan musik natal dari film Home Alone 2 yaitu "Jinggle Bell Rock" dengan volume minim
    Kantor Walikota dengan backsound suara mesin ketik
    Lobi Rumah Sakit
    Pusat Kota (setelah mereka keluar dari rumah sakit) dengan gerombolan orang yang mondar-mandir
    Padang luas dengan pohon yang minim tapi ada kandang domba nya



PROLOG

Natal disambut meriah oleh masyarakat di berbagai penjuru dunia.  Dengan penuh sukacita orang-orang Kristen berkumpul, menghias pohon Natal, menyiapkan hidangan istimewa dan bertukar kado. Anak-anak kecil pun tersenyum lebar saat menerima kado-kado Natal mereka.

Nah, di Tanjungpinang nuansa natal juga terasa loh. Seminggu sebelum natal, ada 4 anak ABG yang lagi hunting di Mall Tanjungpinang. Mereka sibuk membahas apa yang akan mereka persiapkan untuk natal tahun ini. Kira-kira seperti apa sih persiapan mereka

(suasana Mall, dengan alunan musik natal)
Cindy : Eh teman-teman, seminggu lagi kan uda natal nih… kalian uda siapin apa aja? Uda nyari baju … sepatu… ama yang lainnya belum???
Luther : Ya belum laah, papa ama mama masih ngitung budget untuk natal ama akhir tahun nih… maklum BBM kan baru naik Rp. 2000, jadi harga-harga juga naik nih… kan ga lucu kalo ampe bangkrut gegara ga ada planning.
Cindy : Iiih … kamu mah gitu banget sih, natal tu Cuma setahun sekali loh masa perhitungan… gak waw banget keleus..
Cika : Ahhh… kalian ni gimana sih, jutru karna natal itu setiap tahun ya makanya santai aja… kalo aku sih bodo amat laah kalo lagi ada mood ya aku beli kalo gak ada yaaa pake yang biasa aja uda cukup
Cindy : Ah kamu ga asik aah, sekali-kali yang waw dong… jangan-jangan ga sanggup beli nih? Hahaha
Cika  : Enak aja lu cin !!!!
Luther : Hahahaha, uda udah.. kan cindy Cuma kidding aja… eh Sasa kalo kamu uda siapin apa ??
Sasa : mmmmmmmm
Cika : ham hem ham heeem aja
Sasa : iiiih bukan gitu.. kalo aku sih terserah mama aja ntar, biasanya dia juga yang beliin… tar kalo beli sembarangan mama marah kalo jelek
Cika + Luther + Cindy : Yaelaaaaaah

Nah… Lagi asik-asiknya mereka ber empat mengobrol dan membahas mengenai persiapan yang mereka telah persiapkan menjelang hari natal, tiba-tiba, muncullah sesosok peri yang berpakaian serba putih datang dan menghampiri mereka ber empat…..

(karena keasikan masuk si peri jatuh gara-gara ga liat jalan)

Peri : Aduuuh… siapa sih yang narok batu disini, princes kan mau maju maju cantiks jadinya jatuh… untung jatuh nya jatuh cantiks

(kemudian peri mengajak ngobrol mereka tapi karena manusia biasa tidak melihat jadi mereka tidak tahu ada peri didekat mereka)

Peri : hai hai haaaaai adik adik… lagi ngapain tuuh
Cindy : eh iyaa….kalian belum invite Pin BB ku yang baru yaa ??
Luther : Emang kamu ganti Pin yaaa ??
Sasa : Perasaan minggu lalu aku udah invite kok
Cindy : Heloooooooo, ga tau ya uda ada hape baru (buka tas) Ni samseng S10, makanya update dong
Cika : Yaelah cin…. Hp baru ato lama ujung-ujung nya yang penting bisa sms ama nelpon juga, ngapain ganti-ganti mulu.. tar susah kamu dihubungin kalo ganti-ganti..

Peri : Ou Em Ji .. Princess lupa belum nampakin diri hihihi …. Semriwingggg (memutar badan)… HAAAAAIIIIII

(keempat anak itu kaget, cika sasa dan cindy bersembunyi di belakang badan Lurher)

Luther : Kamu siapa??? Memangnya sekarang lagi ada syuting yaaa ??? pake kostum segala !
Peri : Iiih… kok syuting, aku ni peri asli loh suer deeeh… ni Kartu Tanda Peri ku (nunjukin KTP)
Sasa : Coba liaat… Marsha?? Marsha and the bear yaaa ?? Beruang nya mana ?? (yang lain ketawa)
Peri : Iiih nakal… itu nama bagus keleus… tapi biar akrab, panggil aku Princess okeeee ???
Semua ABG : haaaaaaaaaa ???
Peri : udaa ga usa bengong deh … kamu kamu kamu dan kamu (nunjuk masing-masing)… lagi bahas natal kaaan ? daripada kalian cuma duduk ngebahas disini tempat apasih ini masa dibilang Mall kecil gini … yuk princess bawa jalan-jalan
Cindy : HAAA !! jalan-jalan ???? maaaaaaauuuuuu
Cika : Ah ga ikut ah, bosen kalo jalan-jalan di Tanjungpinang
Peri : iiih ga jalan-jalan disini keleus…. Princess mau bawa kesiniiiiiiiiiiiii (mengayunkan tongkat semua gelap layar tutup)

Nah looh, kemana nih rekan-rekan kita diculik ama si peri ?? Wah perinya nakal main culik ga izin nih… Usut punya usut, ternyata si Peri ini adalah salah satu Malaikat di Surga yang diutus untuk mengajarkan mereka berempat arti dari natal itu. Kira-kira gimana ya cara Peri ini, dan mereka dibawa kemana sih ?

(Pemain keluar ditengah-tengah tirai) - tirai masih ditutup pemain beraksi didepan tirai

Semua ABG : haa kita dimana ini dimana ???
Sasa : mamaaaaaaaaaaaa
Cindy : Helooow ni pelosok mana sih, kok ga ada sinyal sih !!!

(Si Peri kemudian masuk)

Peri : Hai hai haaaaai… kangen yaaa ama Princess ?
Luther : Peri ini dimana ?????!!!
Peri : Iiih.. uda dibilang panggil princess aja … jadi kan kalian lagi sibuk ni mau nyiapin natal , jadi princess bawa kalian ke 2000 tahun yang lalu waktu Yesus lahir

(Peri mengeluarkan peta)

Peri : nah kalian kan tau dimana, Yesus lahir.. uda tau dong kan uda bukan anak sekolah minggu lagi, jadi malam ini kebetulan banget malam kelahiran Yesus.. nah ini ada peta jadi dari sini kalian cari yaaa biar kalian tau Natal itu apa okeeeey, nanti kalo kamu uda ngerti baru princess bawa pulang okeeey?? ….. daaaaaaaaa (Peri keluar panggung)

Para ABG itu kebingungan, mereka pun kemudian memutuskan untuk secepat mungkin menemukan tempat Yesus lahir yaitu Betlehem, supaya mereka bisa secepat mungkin pulang kerumah. Apalagi Cindy uda mulai gelisah ga bawa powerbank untuk ngecas.

(tirai dibuka)


Lama mereka berjalan mengikuti peta, besyukur deh ternyata Cika meskipun sifat nya cuek tetapi dia adalah anak pramuka, jadi gampang baca peta. Akhirnya mereka menemukan Kota Betlehem.


Cika : tuhkan nyampe kita di Betlehem, siapa dulu yang pimpin jalan
Luther : eh tapi kita mau cari dimana nih?
Cindy : gimana kalo kita Tanya walikota saja kan dia yang memerintah disini

Mereka pun berjalan menuju kantor walikota, kebetulan sih walikota nya berada di tempat

Semua ABG : Syalooom pak
Walikota : wah … syalom syalom, masuk adek adek …. Silahkan duduk …. Kira-kira kenapa ya kalian kesini? Mau ngajuin proposal ya?? Aduh maaf banget adek-adek uda tutup buku ….
Sasa : Proposal itu apa ???

(semua melihat kaget kearah sasa)

Luther : Bukan om… eh salah pak… kami kesini mau nyari alamat warga bapak, namanya Maria dan Yusuf.. katanya hari ini mau melahirkan pak tapi kami ga tau alamatnya
Walikota : Maria? Yusuf? Sebentar saya cek dulu (walikota kemudian membuka arsip) oh iyaaa benar mereka warga saya, tapi setahu saya mereka baru pindah dari kediaman yang lama dan belum mendaftar di Dinas Kependudukan alamat baru nya jadi gimana ????
Cindy : yaaah jadi gimana dong pak ??? malah batere saya uda 30% nih

(walikota nampak berpikir keras)


Walikota : Begini saja coba kalian cek ke rumah sakit mana tau mereka sudah bersalin disana

Semua ABG : Oke pak makasih… syaloom

Waduuh… Walikota nya gak tau nih dimana posisi Maria dan Yusuf saat ini. Kira-kira dimana ya mereka. Harapan mereka Cuma satu-satunya petunjuk dari Walikota yaitu rumah sakit… kira-kira mereka menemukan Maria dan Yusuf tidak yaa ??

Setelah lama berjalan.. akhirnya mereka tiba dirumah sakit setempat

Cindy : Permisi mbak …. Syalom
Perawat : Syaloom dek .. ada yang bisa kami bantu??
Cindy : Gini mbak…. Ada powerbank gaak ??????
Perawat : haaaaa powerbank ???
Cika : huuss ngaco.. gini mbak, kami lagi nyari kerabat kami yang mau melahirkan hari ini namanya Maria dan Yusuf, mereka sudah bersalin belum mbak?
Perawat : Oh.. sebentar yaaaa saya lihat (perawat memeriksa daftar) .. maaf ya adek-adek gak ada pasien bersalin yang bernama Maria dan Yusuf, mungkin mereka tidak kesini tapi ke Bidan Tradisional
Luther : ooh tidak ada ya mbak??? Yauda deh kami permisi dulu yaa syalommmm
Perawat : syalom adek-adek

Yaaaah… ternyata di rumah sakit juga ngak ada nih.. jadi gimana dong nasib rekan-rekan kita ???
Di tengah-tengah kebingungan mereka pun mencoba bertanya kepada masyarakat setempat apakah mereka pernah kenal sepasang suami istri bernama Maria Yusuf atau mungkin sepasang suami istri yang sedang hamil tua mencari tempat persalinan. Ternyata di semua tempat bersalin dan tempat penginapan tidak ada Maria dan Yusuf

(Layar tutup) - adegan selanjutnya adalah penghayatan narator dan musik natal

Detik berganti menit berganti jam, gak terasa rekan-rekan kita uda seharian mencari hingga larut malam. Karena terus menerus berjalan mencari, mereka tidak sadar kalau mereka sudah berada di pinggiran kota. Semua sudah lelah dan memutuskan untuk beristirahat di sebuah padang

(Layar buka)

Saat mereka beristirahat, mereka melihat sepasang suami istri yang berjalan tertatih mencari tempat istirahat karena dalam keadaan hamil besar. Mereka masuk dalam sebuah kandang dan kemudian si Istri melahirkan. Tiba-tiba saja bintang terang bersinar di atas kandang itu, dan mereka pun dengan penuh sukacita akhirnya mendekati kandang itu karena mereka tahu di cerita-cerita natal bahwa Yesus lahir di dalam kandang dan bintang bersinar di atasnya.

Ketika mereka sedang dalam sukacita melihat bayi Yesus yang mungil di dalam palungan dihias kain lampin, tiba-tiba datang 3 orang Majus yang datang membawa persembahan kepada bayi Yesus.
Mereka sadar apa itu natal, selama ini mereka hanya memikirkan natal menurut mata mereka. Cindy sekeluarga dengan glamour nya, Luther sekeluarga dengan perhitungan untung rugi, Cika yang tidak memiliki semangat, dan Sasa dengan sikap kekanakannya terhadap mamanya. Mereka sadar apa itu natal yang sebenarnya.

Kita tahu bahwa sukacita Natal tidak hanya terletak baik pada hiasan Natal maupun kado saja. Elisabet dalam Perjanjian Baru menyadari sukacita Natal yang sesungguhnya. Dia menyambut Maria dengan Bayi yang dikandungnya dengan sorak-sorai karena dia tahu janji Allah akan sang Penyelamat akan digenapi

(Layar tutup)

EPILOG

(layar dibuka tanpa dekor dan latar)

Misi mereka berhasil… mereka menemukan bayi Yesus, dan sepanjang jalan mereka hanya merenung, Cindy sudah seperti tidak peduli dengan gadget nya lagi… Ketika mereka berjalan dalam keheningan tiba-tiba ….

Peri : HAAAAAAIIIII ….. princess datang, gimana uda ketemu dengan Bayi Yesus belum ??
Semua ABG : udah princesss
Peri : Nah gitu dong manggilnya kan enak … nah jadi kalian uda tau belum arti Natal itu apa ??? (semua mengangguk).. sekarang tutup mata dan semriwiiiinnnnggggg

(Layar tutup)



Nah untuk endingnya adalah tugas dari Pelayan Firman yang akan membawa kita dalam refleksi natal


GBU ...

Saat ini anda sudah membaca tentang contoh teks drama natal yang kami berikan diatas, semoga bisa menjadi info bermanfaat ya, dan jangan lupa baca selengkapnya disini untuk Kumpulan Naskah Drama yang lainnya juga.

Belum ada Komentar untuk "contoh teks drama natal"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel