Contoh Naskah Drama ovj 6 orang

Contoh Naskah Drama ovj 6 orang - Kami akan sampaikan disini Contoh Naskah Drama ovj 6 orang lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan Contoh Naskah Drama ovj 6 orang dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi Contoh Naskah Drama ovj 6 orang untuk pertunjukan anda dan tentunya Contoh Naskah Drama ovj 6 orang ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu Contoh Naskah Drama ovj 6 orang terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita Contoh Naskah Drama ovj 6 orang ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan Contoh Naskah Drama ovj 6 orang ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk Contoh Naskah Drama ovj 6 orang ini, lengkap sekali Contoh Naskah Drama ovj 6 orang ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan Contoh Naskah Drama ovj 6 orang tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan Contoh Naskah Drama ovj 6 orang dibawah ini yang sobat semua.

 SIMBAH DAN CUAP

Tokoh:
Simbah Dulloh             : Muhammad Abdullah
Cuap                             : Muflikhatul Khasanah
Penculik                       : Bayu Budi Tri
Polisi 1                         : Daski Tri
Polisi 2                         : Effendy Imam
Pujo                              : Achmad Saffrudin

            Dikisahkan seorang anak bernama Cuap yang hidup bersama kakeknya di sebuah desa bernama Desa Sukamabur, Kabupaten Purwoboyo. Kakeknya tersebut adalah orang sudah agak tuli. Nama kakek tersebut adalah Simbah Dulloh. Umurnya sekitar 120 tahun. Simbah Dulloh adalah kakek yang sangat trendi karena terus mengikuti perkembangan jaman. Bahkan setiap malam minggu simbah sering ikut dugem bersama kakek-kakek trendi lainnya. Simbah membesarkan Cuap sendiri dari sejak Cuap kecil. Simbah masih hidup sampai sekarang karena dia mempunyai ramuan rahasia yaitu susu cap tante. Dirumah simbah juga ada pembantu yang membantu kegiatan simbah seperti mencuci sapi, kerbau, buaya, dan singa.
Tak usah berlama-lama langsung saja kita ke lokasi.
sumber: www.masdulloh.blogspot.com
Simbah            : (berbicara sendiri di depan rumah)
....
Tiba-tiba Cuap datang.
Cuap                : Pagi kakek
Simbah            : Pagi juga nduk. Piye ? ada apa ?
Cuap                : Gini kek, aku boleh minta sesuatu nggak ?
Simbah            : Boleh-boleh saja, mau minta apa nduk ?
Cuap                : Aku mau main mbah, tapi nggak punya uang. Boeh minta uang nggak ?
Simbah            : Apa ? minta tulang ? waduh, tadi sudah dimakan sama kucing simbah nduk
Cuap                : Bukan tulang kek, tapi uang !!!
Simbah            : Owh minta uang, yasudah ini tak kasih
Cuap                : Makasih kakek
Simbah            : Nduk, kamu itu jangan jadi anak yang nakal, kamu itu sudah simbah besarkan dari sejak mbah temukan di pinggir kuburan sampai besar seperti ini. Kamu harus meneruskan perjuangan mbah. Kamu juga harus belajar memelihara buaya-buaya mbah yang sudah mbah anggap anak sendiri.
Cuap                : Iya kek, aku usahain.
Simbah            : Tahu nggak kamu kok bisa namanya Cuap ?
Cuap                : Nggak kek, emang kok bisa namanya Cuap ?
Simbah            : Nama panjang kamu itu Cuap Cuka Mangap. Karena ketika mbah temukan kamu sedang mangap nduk. Lalu mbah taruh makanan di mulut kamu tetapi tetap mangap, akhirnya mbah kasih kecoak di mulut kamu dan akhirnya kamau mau mengunyahnya.
Cuap                : Owh begitu ya. Yasudah, Cuap ijin main dulu ya kek.
Assalamu’alaikum
Simbah            : Waalaikumsalam, hati-hati ya nduk.
Tanpa sepengetahuan simbah, tiba-tiba ada dua orang penculik datang dan langsung menculik Cuap di depan Simbah.
Cuap                : Kakek, aku diculik, tolong aku !!
Simbah            : Ssssssttt.... jangan brisik nduk, simbah lagi sibuk
Cuap                : Kakek, ini aku lagi diculik, kakek !!!!!!
Simbah            : Simbah lagi mainan hp kok malah diganggu.
(beberapa saat kemudian hp kakek berbunyi)
Simbah            : Hallo ? ada yang bisa membantu saya ?
Penculik           : Apa benar ini rumahnya simbah Dulloh?
Simbah            : Iya saya sendiri, ini dari siapa ya ?
Penculik           : Saya penculik
Simbah            : Penculik ? penculik yang mana ya ? Yang sedang duduk itu po ?
Penculik           : Ya bukan, ceritanya itu kita berbeda tempat dan aku menjadi pencuri
Simbah            : Spesialis penculik apa ya ?
Penculik           : Saya spesialis penculik orang
Simbah            : Owh penculik orang, tapi maaf saya tidak pesan penculik disini
Penculik           : Aghhh, pusing saya
Simbah            : Pujo !! Pujo, kesini sebentar
Pujo                 : Iya tuan, ada apa ?
Simbah            : Ini ada telpon dari pencuri ngakunya, coba kamu yang jawab, males aku
Pujo                 : Hallo, apa benar ini penculik ?
Penculik           : Iya benar, anak dari majikan kamu telah aku culik huahahahahaha
Pujo                 : tuan, Cuap telah diculik
Simbah            : Apa ? Cuap diculik ? yasudah, kamu suruh aja ketemuan, kalau minta tebusan tawar ya !
Pujo                 : Baik, bagaimana penculik ? apa yang bisa saya bantu ?
Penculik           : Saya ingin uang 2 Milyar, jika anda tidak bisa memberikan 2 milyar maka anak anda akan kami makan. Hahahaha
Pujo                 : Waduh, 2 milyar ? bukannya dipasaran harga tebusan nggak segitu ?
Penculik           : Yasudah boleh nego, nego dikit ya gan
Pujo                 : 700 Juta gimana gan ?
Penculik           : Wah, naik lagi gan
Pujo                 : Yasudah 1 Milyar gimana ?
Penculik           : yayaya, baiklah. Tapi jangan lapor ke polisi
Pujo                 : Siap gan, mau ketemuan dimana ?
Penculik           : Di rumah kosong, Gg Boyo Kurawa. Saya tunggu sampai besok jam 3 sore. (Menutup Telepon)
Simbah            : Bagaimana Jo ?
Pujo                 : Kita harus membayar 1 M dan bertemu di rumah kosong Gg Boyo Kurawa
Simbah            : Baiklah, besok simbah akan kesana bersama Polisi. Sekarang kamu cepat ke kantor polisi laporkan dan besok simbah akan kesana.
Pujo                 : Siap tuan. Apakah besok saya boleh ikut kesana ?
Simbah            : Jangan, kamu harus tetap disini menjaga buaya-buaya peliharaan simbah.
Pujo                 : Baiklah, saya akan ke kantor polisi sekarang
Simbah            : Mau ngapain ke kantor polisi segala ?
Pujo                 : Lho, tadi katanya saya disuruh lapor ke Polisi ?
Simbah            : Oh iya, baiklah silahkan, cepat ya. Kalau begitu saya mau masuk ke dalam dahulu. (salah jalan)
Pujo                 : eh eh eh, mau kemana tuan ? pintu masuknya disini.
Simbah            : Oh iya, saya lupa.
            Setelah itu Pujo melaporkan kejadian penculikan tersebut ke kantor polisi.
Sumber: www.masdulloh.blogspot.com          
            Keesokan harinya Simbah datang ke tempat yang telah ditentukan bersama dengan 2 orang polisi. 2 orang tersebut merupakan polisi yang sangat disegani di desa Sukamabur.
Polisi I              : Kakek masuk dulu, kami akan mengawasi dari sini.
Polisi II             : Ya. Kami akan mengintai dari sini. Jadi kakek nggak perlu khawatir.
Simbah            : Iya…iya…( Masuk ke dalam rumah kosong itu).
(Kemudian si penculik itu keluar sambil membawa cucu dari simbah yang diculiknya)
Penculik           : Anda Simbah Dulloh kakek dari Cuap?
Simbah            : Iya benar, saya Simbah Dulloh. (Bersalaman)
                        Loh, kamu Tono kan ?
Penculik           : iya saya Tono, kog anda tahu ?
Simbah            : Kamu lupa ya sama aku ? ini lho, aku Dulloh, nama lengkapku Dulloh, Dugem Gitu Loh.
Penculik           : Owh, Dulloh yang waktu SMK suka ngompol di celana itu ya ?
Simbah            : Iya ton bener, apa kabar ?
Penculik           : Baik-baik saja, kamu ?
Simbah            : Aku juga baik-baik saja. Bagaimana bisnismu sekarang ? Kamu sekarang kerja jadi penculik ?
Penculik           : Wah, iya Dull, maklum, dulu waktu daftar jadi model sampul Hidayah tapi nggak diterima, akhirnya aku nyerah dan jadi penculik. Kebetulan korbannya cucumu.
Simbah            : Iya, gimana ? cucuku nggak nakal kan kalau sedang diculik ?
Penculik           : Iya Dull, dia memang anak yang nggak nakal. Dia juga mau makan apa saja.
Simbah            : Iya, itu yang membuat aku betah mengurusnya.
Penculik           : Lha emang orangtuanya kemana ?
Simbah            : Orangtuanya telah meninggal. Ibunya dimakan singa dan ayahnya tergigit ayam
Penculik           : Emang kamu juga memelihara ayam ?
Simbah            : Iya, bahkan sekarang ayam tersebut baru nikah sama ayam tetangga yang bernama Shelly. Nama panjangnya Shellymut Tetangga. Kemaren aku juga baru selesai mengurus pernikahan mereka di KUA
Penculik           : Apa itu KUA
Simbah            : Kantor Urusan Ayam
Penculik           : wah, selamat ya.
Simbah            : terima kasih.
Penculik           : Oh iya lupa saya lagi nyulik, reoniannya nanti saja ya ?.
Oke. Anda membawa uang tebusannya?
Simbah            : Ya, saya membawanya. Kembalikan cucu saya!
Penculik           : Enak aja! Duitnya dulu dong! Baru anaknya saya kembalikan.
Simbah            : Nih! (Menyerahkan kantong plastik yang dibawanya pada penculik)
Penculik           : Ini isinya duit?!
Simbah            : Ya iyalah…dah tau nanya!
Penculik           : Nggak bermodal banget sih! Pake koper kek! Mana isinya duit receh lagi! (Sambil menggoyang – goyangkan kantong itu).
Simbah            : Eh! Emang beli koper nggak pake’ duit apa?! Lagian kan yang penting isinya duit!
Penculik           : Huh, ya udah deh nggak apa – apa. (Membuka kantong itu)
Hmm…niat banget nih kakek-kakek ngasih gue duit.
Simbah            : Ya iyalah…secara gitu loh…orang kaya….
Penculik           : Nih! Cucu kamu saya kembalikan! (Sambil mendorong Cuap ke arah Simbah).
Cuap                : Kakek! (Sambil mendekati simbah).
Simbah            : Ya ampun Cuap! Simbah khawatir banget sama kamu sayang! Eh, ini dibuka dulu ya. (Sambil membuka tutup yang menutupi kepala Cuap) Ha…! Lho kok…cucu saya jadi jelek kayak gini sih, ini bukan cucu saya!
                        Cucu saya cucu bendera (nyanyi)
Penculik           : Lho?! Jadi ini bukan cucu kakek?
Simbah            : Ya…kayaknya sih dia emang cucu saya, tapi dulu dia itu cantik. Nggak kayak gini! Ya udah deh, dia saya ikhlasin aja buat kamu! Anggap saja ini tanda persahabatan kita waktu kecil (Sambil mendorong Cuap ke arah penculik).
Penculik           : Ogah ah! Anggap saja anak ini adalah kenang –kenangan dari saya untuk kakek dan uang ini sebagai kenang – kenangan dari kakek untuk saya. (Sambil mendorong Cuap ke arah Simbah)
(Tiba – tiba saja polisi muncul dengan mendobrak pintu)
Polisi I              : Angkat kaki! (Sambil menodongkan pisang).
Polisi II             : Eh! Itu pisang…(Sambil menunjuk ke arah pisang itu).
Polisi I              : Oh iya, maaf!
Polisi II             : Angkat tangan!
Penculik           : Tadi katanya kaki, sekarang tangan !
Polisi I              : Kalian berdua ditangkap!
Simbah            : Lho! Kok saya juga ditangkap sih?! Kan yang nyulik anak saya itu dia! (Sambil menunjuk si penculik) Saya ini kan ibunya! (Sambil menunjuk Dian)
Polisi II             : Dia ditangkap karena menculik anak ibu dan ibu ditangkap karena menolak anak ibu sendiri.
Simbah            : Apa?! Tapi kan…
Polisi I              : Sudah! Menjelaskannya nanti saja di Kantor Polisi!
Akhirnya polisi membawa Simbah dan si penculik ke Kantor Polisi. Sementara itu, Cuap dipulangkan ke rumahnya.

Saat ini anda sudah membaca tentang Contoh Naskah Drama ovj 6 orang yang kami berikan diatas, semoga bisa menjadi info bermanfaat ya, dan jangan lupa baca selengkapnya disini untuk Kumpulan Naskah Drama yang lainnya juga.

Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama ovj 6 orang"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel