Contoh Naskah Drama mengharukan

Contoh Naskah Drama mengharukan - Kami akan sampaikan disini Contoh Naskah Drama mengharukan lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan Contoh Naskah Drama mengharukan dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi Contoh Naskah Drama mengharukan untuk pertunjukan anda dan tentunya Contoh Naskah Drama mengharukan ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu Contoh Naskah Drama mengharukan terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita Contoh Naskah Drama mengharukan ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan Contoh Naskah Drama mengharukan ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk Contoh Naskah Drama mengharukan ini, lengkap sekali Contoh Naskah Drama mengharukan ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan Contoh Naskah Drama mengharukan tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan Contoh Naskah Drama mengharukan dibawah ini yang sobat semua.

  Satu Hati Satu Jiwa.



        Bulan dan bintang yang selalu terang menyinari malam, embun pagi menghapuskan sejuta sedih, senyum mentari yang tak pernah letih di pagi hari, serta mendung awan yang sejukkan hati. Seperti itulah mereka berdiri dalam lingkaran persahabatan mereka geng LARDFam yang sudah terbentuk sejak 3 tahun lalu. Kini Rendra, Doni, Dini, Ajeng, dan Levi telah duduk dibangku kelas 2 SMU Bangsa Bakti. Perasaan, cinta, cita, duka, lara, setia, kecewa, dan segala rasa yang selama ini terhubung satu sama lain tanpa adanya dusta, ataupun rekayasa berjalan sempurna hingga hari itu. Hari dimana semua mimpi runtuh tanpa jadi nyata, hari dimana luka lama, luka terpendam terbuka, saat dimana mereka harus sadar bahwa 3 tahun belumlah jadi waktu yang lama bagi mereka untuk saling terbuka.
            Saat itu di salah satu sisi ujung kantin Rendra, Doni, Dini, Ajeng, dan Levi sedang duduk berkumpul, asyik mengobrol, bercanda, dan bahkan bernyanyi bersama. Mereka terlihat begitu bahagia, riang, dan tanpa beban... yah tanpa beban... tawa dari canda mereka, nada dari lagu yang dinyanyikan memenuhi kantin. Hal itu membuat mereka terlihat seperti keluarga harmonis.
            Di saat bersamaan di ujung berlainan 2 orang gadis yang sangat membenci Rendra dkk sedang berjalan menyusuri kantin. Mereka cantik hanya saja dikuasai oleh rasa dengki yang bertabrakan. Entah saat itu suasana hati mereka sedang buruk, atau kebiasaan iri mereka kambuh memaksa mereka untuk muncul dan menimbulkan kekacauan induk dari semua perpecahan.
Alexa   : (menggebrak meja) heh dasar gak tau malu. Suara pas-pasan aja sok belaga nyanyi, tau gak suara kalian itu bikin kuping gue sakit, polusi udara tau...
Tria      : Ya mendingan loe pada diem tutup mulut...
Levi     : Suka-suka kita dong. Emang apa peduli kalian, kita yang nyanyi aja gak keberatan, kenapa kalian sewot?
Alexa   : Loe berani banget teriakin gue...
Ajeng   : Emang apa peduli kalian kalo kita pada nyanyi. Toh itu hak kita, suara-suara kita. Kalau suka ya silakan dengerin, kalo gak suka ya udah lupain...
Tria      : Kalian tau suara kalian bener-bener menjijikan...
Dini     : Oh iya bener, suara kalian kan paling bagus. Sampe krisdayanti aja kalah.... kalah cempreng maksudnya....
            Tawa menggema diseluruh penjuru kantin. Membuat wajah Alexa dan Tria menjadi merah padam karena marah dan malu. Setelah itu mereka segera pergi dan menyingkir entah kemana.
Suara   : Pengumuman ditujukan kepada seluruh anggota klub musik sekolah, diharapkan segera berkumpul diruang musik sekarang juga untuk menghadiri rapat pertemuan rutin.
            Saat itu para murid cowok yang sedari tadi hanya terdiam, tiba-tiba berisik...
Rendra            : Sory, kayaknya gue mesti pergi sekarang deh...
Dini     : Waduh, sibuk banget sih saking sibuknya sampek gaada waktu ngumpul...
Rendra            : Nggak-nggak gitu kok....
Levi     : Ya udah lah bro... tenang aja... kita ngerti kok, udah sana gih...
Doni dkk : Bye... ati-ati...
Ajeng   : Gue toilet dulu ya? Kebelet nih... bentar aja...
Levi : Dateng lagi tuh langganan...
Dini     : Ya udahlah... emang udah kebiasaan kan?
Doni    : Kalian mau minum? Gue traktir deh...
Dini     : Boleh deh... makasih ya...
            Setelah memastikan ketiga sahabatnya telah pergi dari tempat itu ekspresi Levi berubah menjadi lebih serius.
Levi     : Din, gue mau cerita nih...
Dini     : Apa? Cerita aja, gue dengerin kok...
Levi     : Tapi ini rahasia, gue rasa Cuma elo yang bisa gue percaya buat masalah satu ini.
Dini     : Ya lalu?
Levi     : Sebelum gue cerita, loe mesti janji ga bakalan ngebocorin rahasia ini...
Dini     : Iya gue janji...
            Saat itu tanpa mereka sadari Ajeng telah kembali dari kamar mandi, sedang berdiri di belakang mereka dan mendengarkan.
Levi     : Gue... gue... gue... suka sama Rendra...
            Sebentar saja suasana jadi begitu tenang, Levi sangat takut kalau saja dia sudah mengatakan hal yang salah. Yah memang salah karena saat itu...
Ajeng   : Loe bilang apa...? Loe suka Rendra? Dan itu rahasia?
Dini     : Eh Ajeng...
Levi     : Gue gak bilang apa-apa kok...
Dini     : Iya, loe salah denger...
Ajeng   : Kalian bilang kita sahabat, tapi masih nyembunyiin hal kayak gini ke aku?
Levi     : Nggak, kita gak nyembunyiin apapun kok...
Ajeng   : Oke anggep aku salah denger... sekarang aku pengen kalian tau, aku suka ama Rendra sejak kita masih kelas 2 SMP. Dan aku mohon jangan pernah ada salah satu dari kalian yang nikungin gue. Setuju?
Dini     : Gue sih setuju-setuju aja... tapi..
Ajeng   : Tapi apa? Loe Lev setuju kan?
Levi     : Sory gue gak bisa... gue... gue juga suka ama Rendra...
Ajeng   : Gitu ya? Jadi loe nikung gue? Ngerebut gebetan gue... padahal selama ini kan udah jelas banget kalo gue suka ama Rendra...
Levi     : Gue gak.. huh... gue tau loe selama ini berusaha ngedeketin Rendra, gue juga tau Rendra belum nentuin pilihan jadi gue gak ngerebut Rendra dari sapa-sapa...
Ajeng   : Loe...
Dini     : Udah... udah... jangan berantem.. kita temen...
           Doni yang baru kembali, langsung melerai kedua cewek itu. Walau dia gak tau kenapa mereka berantem..
Doni    : Udah stop, jangan berantem... kalian ini kenapa sih...
Ajeng   : Oke, gue sadar sekarang... mulai sekarang dan sampai kapan pun gue gak mau temenan sama kalian semua...
Levi     : Sapa juga yang mau temenan sama loe...
            Levi dan Ajeng meninggalkan Dini dan Doni bersama dalam kebingungan dan kegelisahan...
SCRIPT 1
            Sialnya hari itu juga Tria dan Alexa segera mengetahui masalah antara geng LARDFam. Sehingga memakai keuntungan ini untuk memecah belah mereka.
Ajeng   : (duduk di kelas termenung)
Alexa   : Sendiri? Lagi ada masalah ya?
Tria      : Katanya sahabat, kok malah ninggalin sahabat yang sedih sendirian sih?
Ajeng   : Tauk tuh... gak cuman itu katanya sahabat, malah nikung pake main rahasia-rahasiaan segala lagi.
Alexa   : Sabar aja deh... mendingan loe sama kita, gaada tuh main tikungmenikung, ataupun rahasia-rahasiaan.
Ajeng   : Hmm? Emang boleh?
Tria      : Tentu aja boleh lah...
            Entah apa yang difikirkan oleh Ajeng, hanya saja keputusannya saat itu benar-benar membuat salah satu sahabatnya jadi gila.
SCRIPT 2
            Dini benar-benar pusing memikirkan masalah antara Levi dan Ajeng, setelah pertengkaran itu Levi jadi jaga jarak dengannya, Ajeng dia malah ikut jadi jongosnya Alexa, sedangkan Rendra dan Doni tak ada tanda-tanda keberadaan mereka. Tak hanya itu, saat Dini sampai di rumah, lagi-lagi ia mendengar teriakan itu. Teriakan mamanya, yah pasti hari ini papa memukul mama lagi. Papa dan mama Dini sering sekali bertengkar tanpa alasan jelas, papa sering sekali memukul mama baik di depan ataupun dibelakang anak mereka. Hal ini sudah terjadi cukup lama, hingga Dini lupa kapan terakir kalinya ia mendapat kasih sayang mama dan papanya. Mungkin gara-gara pertengkaran papa dan mamanya juga Yugi adik Dini satu-satunya jadi bandel, susah diatur, dan begitu asing. Dia selalu pulang malam, banyak bekas luka di wajahnya, bahkan nilai-nilainya pun menurun.
Papa    : Kamu ini bisanya cuman bikin susah suami.
Mama : Aku salah apa sih Pa? Bikin susah apa?
Papa    : Dasar kamu ini kerjaannya cuman shopping, arisan, traveling, dan ngehabisin uangku aja. Liat ini anak-anak jadi gak keurus.
Mama : Tapi papa juga sibuk...
Papa    : Itu udah kewajibanku cari uang, kewajiban mama apa? Ngurus anak kan? Tapi mana? Anak-anak jadi gak karuan.
Mama : Mama sudah urus mereka sekuat tenaga...
Papa    : Mana buktinya, dasar gak becus ngurus anak. Liat si Yugi dia sekarang jadi brandal...
Mama : Itu juga karena papa, papa terlalu memaksakan kehendak papa pada Yugi. Jadi Yugi mulai Memberandal...
Papa    : (Plak... papa menampar wajah mama dengan keras...)
Dini     : Mama.....
SCRIPT 3
            Keesokan harinya Doni menceritakan semua yang telah terjadi anatar Levi dan Ajeng pada Rendra. Setelah mendengarkan cerita Doni, Rendra merasa sangat bersalah.
Doni    : Mendingan loe cepet bertindak deh bro. Gue gak mau persahabatan kita hancur begitu aja. Lagian juga kasian Dini, dia keliatan tertekan banget sama ini semua.
Rendra            : Ya, gue bakalan ngejelasin ini semua ke Ajeng sama Levi. Mudah-mudahan aja mereka ngerti.
            Saat istirahat pertama Rendra segera mencari Ajeng dan Levi. Yah begitu mudah menemukan Levi tapi tidak dengan Ajeng.
Rendra            : Doni udah cerita semuanya...
Levi     : Soal apa?
Rendra            : soal yang kemaren waktu gue di ruang musik
Levi     : Oh...
Rendra            : Gini Lev, sebelumnya gue mau minta maaf. Gue ngehargain perasaan loe ke gue tapi gue...
Levi     : Gue tau loe suka ama Dini kan?
Rendra            : (Terkejut, diam saja)
Levi     : Udah gausah boong, gue tau udah lama. Mangkanya gue cerita soal perasaan gue ke Dini duluan karena gue tau gue gak bisa nandingin dia.
Rendra            : Sorry, tapi loe cantik. Loe bisa ndapetin yang lebih buat loe.
Levi     : Gue harap gitu. Tapi Ren.. gue mau minta sesuatu...
Rendra            : Apa?
Levi     : Tolong, loe jangan terlalu ngarep sama Dini. Dia...
Rendra            : Dia suka ama Doni? Gue tau... menurut loe kenapa selama ini gue cuman diem waktu Dini jalan berdua sama Doni...
Levi     : Syukurlah loe udah ngerti...
Rendra            : Makasih...
Levi     : Buat apa?
Rendra            : Makasih udah ngerti...
Levi     : Tenang aja, tapi sekarang ada hal lai yang mesti loe khawatirin...
            Saat itu Alexa, Tria, dan Ajeng berjalan melewati Rendra dan Levi dengan tak acuh bahkan tak peduli.
SCRIPT 4
            Hari ini Dini nggak masuk sekolah. Hal itu aneh banget, Dini murid rajin dan berprestasi jarang-jarang dia Alpha. Untuk memastikan keadaan Dini, Doni pergi ke rumah Dini untuk menjenguknya. Hanya saja di tengah jalan ooa melihat Yugi tergeletak tak sadarkan diri di tengah jalan. Kaca lampu motornya pecah, helmnya lepas, dahinya berdarah, sepertinya tabrak lari. Cepat-cepat Doni membawa Yugi ke rumah sakit untuk diberi perawatan.
Doni    : Halo Dini? Din, ini gue Doni. Adek loe masuk RS. Kayaknya sih kecelakaan, kondisinya parah, lagi ditanganin dokter. Cepetan kamu kesini ya? RS Cempaka Asri kamar 123
Dini     : (Terisak) Ke...kecelakaan? oke gue kesana, jagain Yugi buat gue ya Don...
Doni    : Iya, ati—ati Din...
            Tak lama kemudian Dini datang terengah-engah, dahinya penuh dengan peluh ia terlihat begitu tergesa-gesa, khawatir, dan sedih... sesampainya di ruangan ia langsung memeluk Yugi sambil menangis.
Dini     : Yugi... kamu kenapa bisa sampai kayak gini?
Doni    : Din, dokter bilang dia kritis...
Dini     : Apa? Kritis?? Yugi... kenapa Yug?
            Dini menangis tersedu-sedu. Doni hanya bisa mengelus-elus dan menenangkan Dini. Tepat saat itulah Papa dan Mama Dini datang.
Mama : Yugi, anakku sayang...
Papa    : Liat ini gara-gara kamu... coba kalau kamu becus sedikit ngurus anak... pasti Yugi gak bakalan jadi berandal...
Mama : Ini semua juga salah papa, coba kalo papa punya sedikit aja waktu buat bicara sama Yugi, dan gak maksain kehendak papa. Pasti Yugi gak bakalan jadi kayak gini...
Papa : Dasar kamu...
Dini     : Cukup ma... pa... apa kalian gak malu? Ini rumah sakit, disini juga ada Doni... Bisa nggak sih kalian gak berantem sehari aja... Yugi gini karena kalian berantem terus. Dia tertekan ma, pa. Dia butuh kasih sayang dari orang tuanya bukan cuman dari kakaknya.
Papa    : Jadi kamu nyalain papa? Kamu mau jadi brandal juga...
            Dini nggak menghiraukan perkataan papanya. Ia pergi berlalu begitu saja. Doni segera mengejarnya karena ia begitu kawatir dengan keadaan Dini.
SCRIPT 5
            3 hari kemudian saat datang untuk menjenguk Yugi, tanpa sengaja Dini menabrak seseorang hingga membuat keduanya terjatuh. Doni yang berjalan disebelahnya langsung menolong.
Dini     : Maaf...
Tria      : Kalo jalan pake mata dong..
Doni    : Tria... Loe ngapain disini?
Tria      : Gue disini bukan urusan loe.. lagian kalian juga ngapain disini?
Dini     : Jenguk adik gue. Maaf...
            Saat itu tiba-tiba suster keluar dari kamar periksa.
Suster  : Keluarga Nona Alexa?
Tria      : Saya...
Suster  : Sepertinya nona Alexa kehilangan banyak darah saat kecelakaan, jadi sekarang dia butuh donor darah. Sedangkan pasokan disini sedang minim...
Tria      : Saya mengerti, akan segera saya usahakan...
Dini     : Alexa kecelakaan...
Tria      : Sekarang silakan tertawa sesuka kalian...
Doni    : Kapan? Dimana?
Tria      : Apa pentingnya?
Dini     : Mungkin aku bisa mengerti...
Tria      : Yah, apa boleh buat. Hari ini setelah mendengar kabar perceraian kedua orang tuanya, Alexa mencoba bunuh diri.
Dini     : Bunuh diri? Kau bohongkan?
Tria      : Tidak, aku serius. Dia berusaha bunuh diri dengan cara memotong nadi di pergelangan tangannya.
Suster  : Apakah sudah menemukannya?
Dini     : Apa golongan darahnya?
Tria      : Kau mau apa?
Suster  : A resus positif.
Dini     : Pakai darahku saja.
Tria dan Doni : Kau yakin...
            Tanpa menjawab Dini langsung mengikuti suster masuk ke dalam ruangan untuk menjalani tes darah.
SCRIPT 6
            Saat di dalam Dini sedang melakukan tes darah, Tria memutuskan untuk bercerita segalanya. Segala yang terjadi selama 3 hari ini. Sedikit-sedikit Doni mulai paham.
Doni    : Ajeng?
Tria      : Udah gue telfon, sebentar lagi juga sampai.
Doni    : Walaupun udah sampai, dia pasti gak mau ketemu gue.
Tria      : Gue minta maaf ini salah gue..
Doni    : Bukan, bukan salah siapa-siapa.
Tria      : Loe mau gue bantu?
Doni    : Boleh?
            Doni membisikkan sesuatu ke telinga Tria. Awalnya Tria terlihat ragu tapi akhirnya dia tersenyum.
Tria      : Tentu saja. Akan aku bantu.
Doni    : Makasih...
            Kriat....
Doni    : Kau baik-baik saja Din?
Dini     : Aku baik-baik saja. (Lemas)
Tria      : Bagaimana ?
Suster  : Dia baik-baik saja, tekanan darahnya sudah normal.
Tria      : Syukurlah, thanks Din...
            Dini mencoba tersenyum sampai hp nya berdering, tertera tulisan RUANG 123 di layar kacanya. Ia berharap ini kabar menggembirakan, Yugi sudah sadar dan diperbolehkan pulang atau kabar menggembirakan yang lainnya...
Dini     : Halo? Dokter? Bagaimana keadaan adik saya?
Dokter : Saya mohon Nona tabah ya?
Dini     : Adik saya sudah boleh pulang?
Dokter : Ya... adik nona sudah boleh pulang...
Dini     : Dia selamat kan dok? Dia sudah sadar? Boleh saya bicara dengannya?
Dokter : Nona, saya minta maaf...
Dini     : Buat apa dokter minta maaf?
Dokter : Adik anda tidak bisa kami selamatkan...
Dini     : Tidak dokter pasti bercanda...
            Dini terjatuh, dia menangis, Doni menangkapnya, dan mencoba mengangkatnya hanya saja percuma hingga Dini jatuh pingsan....
SCRIPT 7
            Kini Dini sudah ada di kamar 123, memandangi adiknya yang sudah tak aakan bangun lagi...
Dini     : Yugi, bagun sayang. Kau baik-baik saja kan? Ayo bangun, kita pulang, terus main ya?
Doni    : Din, percuma...
            Saat itu orang tua Dini masuk, mamanya menangis, papanya terlihat nelangsa...
Mama : Ini semua salah papa... papa terlalu keras mengajarnya...
Papa    : Kau juga salah, kau selalu menghabiskan waktumu untuk shopping, arisan ,dan tak pernah ada di rumah...
Mama : Itu karena papa selalu sibuk, kerja dan kerja.. tak ada waktu buat mama....
Papa    : Kau menyalahkanku lagi? Kau tau kalau kau dulu...
            Tok... Tok... pintu diketuk.... Ajeng, Levi, dan Rendra segera masuk dengan berurai air mata, mereka langsung memeluk Dini...
Mama : Kalau saja papa tidak terlalu keras, pasti Yugi masih disini bersama kita, seperti mereka...
Papa    : Bukan salahku, aku sudah mencari nafkah untuk makan mereka, kau yang tidak becus dalam mendidik dan membesarkan mereka...
Doni    : Cukup... cukup Om tante...
Papa    : Diam kau bocah tengik... kau tidak tau apa-apa dan tidak berhak ikut campur...
Doni    : Saya memang tidak tau apa-apa, dan saya yakin kalian lebih mengerti, kalian masih memiliki seorang putri. Seorang putri yang sekarang membutuhkan dukungan, kasih sayang, dan perhatian kalian...
Papa    : Kami tau itu. Dan kau.. kau tidak perlu memberi tahu kami...
Doni    : Kalau begitu, bisakah anda berhenti bertengkar?
Papa    : Apa hakmu me..
Doni    : Apa anda harus menunggu sampai putri anda seperti itu juga? Apa harus seperti itu anda baru bisa mengerti?
Mama : Apa maksudmu? Jaga kata-katamu...
Doni    : Dini sudah bersedih, jangan kalian bertengkar lagi...
            Saat itu tiba-tiba Dini mulai bicara dari tengah tangisnya...
Dini     : Yugi, kau bisa bangunkan? Ayo kita pulang. Nanti kakak buatkan sup kesukaanmu, terus kita main bersama. Untuk hari ini kau tak perlu belajar, aku akan menjagamu, dan bilang papa kalau kau sudah belajar...
            Seisi ruangan menjadi hening.... hanya ada isakan saja...
Mama : Dini...
Dini     : Yugi, ayo bangun... kau tak bisa tidur terus, nanti papa marah... kau kan sudah janji pada kakak untuk tidak membuat papa marah? Ayo, besok kau harus sekolah dan belajar... kau sendiri kan yang bilang harus pintar biar bisa nerusin perusahaan papa... biar papa jadi kayak dulu lagi, dan mama... mama bisa disisi kita lagi tanpa dipukuli...
Mama : Dini, sudah nak... mama minta maaf...
Dini     : Mama, papa, Doni...
Dini     : Yugi, ayo bangun.... papa mama ada disini... Kak Doni, Kak Levi, Kak Ajeng, Kak Rendra ada disini juga... ayo bangun... ayo jalan-jalan...
Papa    : Dini... sudah sayang... papa minta maaf...
Doni    : Din, sudah...
Dini     : Don, kenapa Yugi hanya tidur??
            Tok... tok... tok... saat itu suster masuk dengan membawa secarik kertas,,,
Suster  : Maaf mengganggu, ini saya menemukan kertas ini di dalam jaket mas Yugi...
Dini     : Surat? Berikan padaku....
            Untuk Kakakku tercinta...
                        Maaf sudah membuatmu khawatir... maaf sudah merepotkanmu... maaf sudah membuatmu menangis... aku tau saat surat ini kau baca... itu tandanya Yugi sudah tiada... maaf harus minta maaf seperti ini... maaf karena sampai akhir aku harus minta maaf, dan maaf karena sampai saat ini aku harus minta tolong...
                        Tolong katakan pada mama, jangan menangis aku baik-baik saja... aku sayang mama... dan aku rindu mama yang yang dulu. Aku ingin mama pulang...
                        Dan pada papa, aku minta maaf sudah menjadi brandal, ini bukan salah mama, aku seperti ini karena kesalahanku, aku seperti karena aku rasa aku tidak pantas jadi putra papa... maaf karena harus pergi tanpa bisa membanggakan papa.... Yugi rasa papa benar, aku memang tidak pantas jadi putra papa. Tapi boleh Yugi minta sesuatu? Tolong papa pulang, jangan pukul mama, jangan bentak kakak, jangan paksa kakak, jangan sakiti kakak, berjanjilah padaku papa akan menjaga kakak.
                        Kak Doni, Yugi juga tau pasti saat ini kau ada disisi kakakku. Dan aku harap akan selalu seperti itu. Jagalah kakakku seperti janjimu dulu, jangan sakiti kakakku karena sekarang aku tidak bisa menjaganya lagi.... tolong buat dia tersenyum seperti dulu, tanpa ada tangis untukku... terima kasih...
                        Dan untuk LADRFam... tolong rawat kakakku, tolong jaga dia, sayangi dia seperti dulu, jangan bertengkar lagi, dia sangat sayang pada kalian. Terima kasih...
                        Sekarang khusus buatmu kakak... aku menyayangimu, sangat.... sangat.... sangat menyayangimu... bagiku kau segalanya kak... aku mohon jaga dirimu, tersenyumlah, berhentilah kawatir, bagi bebanmu dengan orang lain, jangan menangis lagi, aku mohon, jadilah dirimu yang dulu... aku tak bisa melihatmu terluka... aku rasa sudah cukup bagiku merepotkanmu... terima kasih atas segala perhatian, kasih sayang, waktu, dan untuk segalanya yang kau bagi serta berikan padaku sebagai ganti dari segala yang tak pernah diberikan papa dan mama. Terima Kasih...
                                                                                                                        Tercinta
                                                                                                                    Yugi
SCRIPT 8
        Beberapa hari setelah pemakaman Yugi, Dini sudah meresa sedikit tenang. Sekarang dia, kedua orang tuanya, dan seluruh anggota LADRFam sedang berada di rumahnya...
Ajeng   : Gue minta maaf... gue udah egois... harusnya gue sadar...
Levi     : Gue juga minta maaf... harusnya gue langsung ngomong tentang perasaan gue...
Rendra            : Bukan, kalian gak salah, gue yang harusnya minta maaf. gak seharusnya gue ngasih harapan ke kalian sejak awal.
Doni    : Gue juga minta maaf, kalau aja gue lebih peka dan ngertiin situasi...
Dini     : Gue juga minta maaf, gak seharusnya nanggung beban sendiri...
Doni    : Jadi sekarang sesi maaf-maafan?
Ajeng   : Dimaafin gak?
Dini     : Dimaafin gak ya? Maafin deh... tapi ada satu syarat...
A, D, R, L : Apaan syaratnya?
Dini     : Lain kali kalo naksir jangan kompakkan ya?
A, D, R, L : Bisa diatur...
Mama : Lagi ngapain ini?
Dini     : Mama... lagi mulai sesi maaf-maafan...
Mama : Kalau gitu, mama juga minta maaf... harusnya mama bersikap dewasa...
Papa                : Papa juga minta maaf deh kalau gitu.. mulai sekarang papa bakal ngasih waktu luang buat keluarga...
Dini     : Iya ma, pa... makasih... aku juga minta maaf...
            Saat itu Alexa dan Tria datang...
Alexa   : Permisi...
Dini     : Ya?
Tria      : Hai semua... ehm... gue turut berduka cita ya?
Dini     : Makasih..
Alexa   : Gue kesini mau minta maaf...
Ajeng   : Buat apa?
Alexa   : Karena udah gangguin kalian, dan makasih buat darahnya Din...
Dini     : Gak masalah...
Tria      : Jadi kita dimaafin nih?
Levi     : Kalau mau dimaafin, ada satu syarat...
Tria      : Apa?
Rendra            : Traktir kita makan...
Alexa   : Gampang...
Doni    : Kalo gitu kita perlu ganti nama geng nih...
Tria                  : Kenapa?
Dini     : AlDoTriDiLiRenA, Alexa Doni Tria Dini Levi Rendra Ajeng.. Setuju?
Semua : Stuju...
        Yah begitulah persahabatan mereka dimulai dari awal kembali. Kali ini benar-benar murni dan tanpa janji hanya kesadaran dan tekad dalam hati.
SELESAI

Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama mengharukan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel