Contoh Naskah Drama lancang kuning

Contoh Naskah Drama lancang kuning - Kami akan sampaikan disini Contoh Naskah Drama lancang kuning lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan Contoh Naskah Drama lancang kuning dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi Contoh Naskah Drama lancang kuning untuk pertunjukan anda dan tentunya Contoh Naskah Drama lancang kuning ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu Contoh Naskah Drama lancang kuning terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita Contoh Naskah Drama lancang kuning ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan Contoh Naskah Drama lancang kuning ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk Contoh Naskah Drama lancang kuning ini, lengkap sekali Contoh Naskah Drama lancang kuning ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan Contoh Naskah Drama lancang kuning tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan Contoh Naskah Drama lancang kuning dibawah ini yang sobat semua.


Pemeran :   1. Datuk Laksamana     : Farid Al-Farizal
                   2. Panglima Hasan        : Aditya Putra Ananda
                   3. Panglima Umar         : Yusuf Wahyudi
                   4. Zubaidah                   : Tifany Putri Sahara
                   5. Mak Inang                : Yuni Sri Lestari
                   6. Pawang                     : Aisafira Sari Anhelma
                   7. Datuk Bendahara      : Tiffandie
                   8. Teratai                       : Essy Salmiati
                   9. Pengawal                   : Yuni Sri Lestari
Naskah :
Di zaman kerajaan Siak Sri Indrapura, wilayah Bukit Batu di pegang oleh seorang Datuk yang bernama Datuk Laksamana. Datuk Laksamana memerintahkan pembuatan sebuah kapal sebagai bukti kekuasaannya. Namun sayang seribu sayang, kapal indah nan megah ini berhiaskan darah seorang wanita. Kapal inilah yang kita kenal dengan nama “LANCANG KUNING”.
Di suatu masa, para dayang kerajaan sedang menghibur Datuk Laksamana. Namun, dari sekian banyak dayang Datuk Laksamana pun terpikat oleh seorang gadis yang bernama Zubaidah.

Datuk Laksamana    :    Siapakah kamu ini ?
Zubaidah                  :    Ampun tuanku, patik bernama Zubaidah.
Datuk Laksamana    :    Tak pernah beta melihat kamu selama ini.
Mak Inang                :    Ampun tuanku. Zubaidah ini adalah anak sedara patik yang baru saja datang dari Bintan.
Datuk Laksamana    :    Oooh.. Anak sedara mak Inang. Sungguh pandai dia menari. Tak sangka terhibur beta tadi. Apa nama tarianmu ini ?
Zubaidah                  :    Ampun tuanku. Patik sendiri tiada tahu namanya. Hanya patik sebut Tarian Bintan.
Datuk Laksamana    :    Bolehkah beta beri nama tarianmu ini... Bintan Pelangi.
Zubaidah                  :    Molek tuanku. Izinkan patik mohon diri.
Datuk Laksamana    :    Silahkan.
(semua dayang dan mak inang keluar dari ruangan istana)


Di koridor Istana.

Panglima Hasan       :    Banyak bunga-bunga istana nampak (terus berjalan dan melihat Zubaidah) Ada bunga baru nampaknya.
Panglima Umar        :    (memberi salam ke penari yang lewat sambil berjalan dan tertbrak Zubaidah). Maafkan hamba.
Zubaidah                  :    (terus berjalan) Jalan tak tengok orang.


Panglima Hasan, Panglima Umar, dan Kemantan pun datang menghadap Datuk Laksamana.

Panglima Hasan       :    Ampun tuanku.
Datuk Laksamana    :    Haa.. Darimana kamu semua ini ?
Panglima Hasan       :    Patik semua baru saja selesai menjalankan upacara persemahan Lancang Kuning tuanku.
Datuk Laksamana    :    Oooh iyaa.
Pawang                    :    Ampun tuanku. Semah patik telah laksanakan. Mudah-mudahan selamat dalam perjalanan pergi dan balek. Ampun tuanku.
Panglima Hasan       :    Hanya... menunggu titah tuanku untuk berlayar ke Martapura.
Datuk Laksamana    :    (berfikir) mmm.. haaa Datuk Bendaraha.
Datuk Bendaharra    :    Tuanku (memberi hormat)
Datuk Laksamana    :    (melihat kain yang dibawa) Sungguh pandai engkau memilihnya. Datuk bendahara, beta telah mengambil keputusan perkara meminang Putri Nilawati anak Raja Martapura itu. Pada fikiran beta, molek dibatalkan.
Datuk Bendahara     :    Ampun tuanku. Tetapi..
Datuk Laksamana    :    (memotong) Itulah keputusan beta datuk bendahara. Panglima Umar, Panglima Hasan.
P.U dan P.H             :    Iya tuanku.
Datuk Laksamana    :    Pergi kamu ke rumah Mak Inang bawak perbekalan itu. Katakan itu hadiah beta kepada Zubaidah.
P.U dan P.H             :    Menjunjung titah tuanku.
Datuk Laksamana    :    Pawang.
Pawang                    :    Iya tuanku.
Datuk Laksamana    :    Kamu juga boleh pulang.
Datuk Bendahara     :    Ampun tuanku. Alangkah kecewanya hati hamba rakyat kelak bila mereka hendak menjunjung duli tuanku bersama permaisuri baru, Putri Nilawati anak Sultan Martapura itu tuanku.
Datuk Laksamana    :    Datuk bendahara, masanya akan tiba walaupun tidak dengan anak Raja Martapura itu. Mereka tetap akan dapat kesempatan menjunjung duli beta bersama-sama dengan permaisuri baru.


Datuk Laksamana pun keluar dari ruangan diikuti dengan Datuk Bendahara. Lalu, setibanya Panglima Umar dan Panglima Hasan di rumah Mak Inang.

Panglima Hasan       :    Sungguh bertuah rumah Mak Inang, bak tempat bidadari turun menjelma.
Mak Inang                :    Terimakasih.
Panglima Hasan       :    Saya perkenalkan diri saya Panglima Hasan.
Mak Inang                :    Dan yang pendiam itu Panglima Umar.
Panglima Umar        :    (memandang zubaidah dan memberi salam)
Panglima Hasan       :    Tapi sayalah Panglima tangan kanan. Dah berapa lama Zubaidah ni datang kemari ?
Zubaidah                  :    Baru saja Datuk, belum ada satu purnama.
Panglima Umar        :    Mak Inang, nampaknya kerja tlah terlaksana. Biarlah kami berundur memohon diri dahulu.
Mak Inang                :    Eh eh.. Cepat benar nak balik. Tak tunggu minum air?
Panglima Umar        :    Terimakasihlah Mak Inang. Lain kali sajalah.
Panglima Hasan       :    Eh Umar, tak minum kempunan pulak. Air sejuk saja jadilah (memandang Zubaidah).
Mak Inang                :    Ambilkan Zubaidah. Zubaidah ni yatim piatu datuk. Dia datang kemari nak menumpangkan diri ke rantau orang.
Zubaidah                  :    (datang membawa air). Jemputlah minum.
Panglima Hasan       :    Terimakasih (mengambil air dan meminumnya) Sedap sungguh air sejuk dirumah Mak Inang ni.
Mak Inang                :    Macam-macam datuk ni.
Panglima Umar        :    Ha, air pun dah diminum. Kalau begitu, mintak izin dululah Mak Inang.
Mak Inang                :    Baik datuk.
Panglima Hasan       :    Saya pergi dulu Mak Inang, Zubaidah.


Panglima Umar dan Panglima Hasan pun keluar dari rumah Mak Inang.
Keesokan harinya, para pembesar Bukit Batu sedang bermain bola takraw di lapangan yang tak jauh dari sungai. Di saat yang bersamaan para gadis desa, Zubaidah dan Teratai sedang berjalan hedak pergi memandi ke sungai. Tanpa sengaja, zubaidah terjatuh ke dalam sungai dan tenggelam. Namun, akhirnya Zubaidah diselamatkan oleh Panglima Umar.
Setelah kejadian itu, Zubaidah suka termenung. Mandi tak basah, makan tak habis, tidur tak lena. Hanya termenung saja yang dilakukannya.

Mak Inang                :    Nampaknya sehari suntuk kau termenung. Macam orang yang menanggung beban yang berat.
Zubaidah                  :    Memang, berat beban yang saya tanggung mak cik.
Mak Inang                :    Beban apa Zubaidah ? katakanlah padaku.
Zubaidah                  :    (Duduk bersedih). Saya rasa sebagai satu beban sebelum saya dapat berjumpa orang yang berbudi telah menyelamatkan saya.
Mak Inang                :    Ooh, Panglima Umar yang kau maksudkan. Tadi aku juga berjumpa dia. Dia menanyakan kabar kau.
Zubaidah                  :    (tersenyum). Benarkah mak cik ? lalu, apa katanya?
Mak Inang                :    Itu saja yang dia tanyakan. Aku ajak dia kemari, tapi dia hanya tersenyum saja.
Zubaidah                  :    Alangkah baiknya kalau mak cik ajak dia kemari. Dapat Zubaidah berterimakasih atas jasa-jasanya yang baik itu.
Mak Inang                :    Itu yang kau susahkan ? (tertawa). Nantilah kalau aku berjumpa dengannya akan aku katakan.


Tak lama setelah itu, Panglima Umar pun datang kerumah Mak Inang disaat Mak Inang tak ada dirumahnya.

Panglima Umar        :    Mak Inang oo Mak Inang.
Zubaidah                  :    Siapa ?
Panglima Umar        :    Saya.
Zubaidah                : (membuka pintu). Oh Datuk (tersenyum sambil mengambil kerudung). Jemputlah duduk.
Panglima Umar        :    Mak Inang ada ?
Zubaidah                  :    Dia ke istana datuk.
Panglima Umar        :    Kalau begitu tak apalah. Tadi dia memesan saya kemari. Jadi kalau dia tak ada dirumah biarlah saya mintak diri dulu. Terimakasih (pergi meninggalkan Zubaidah)
Zubaidah                  :    (melihat keris Panglima Umar tertinggal). Datuk.. (pergi kearah Panglima Umar dan memberikan kerisnya)
Panglima Umar        :    Terimakasih (berbalik pergi).
Zubaidah                  :    Datuk..
Panglima Umar        :    Ya.
Zubaidah                  :    Sebenarnya... (duduk)  hamba yang berhajat hendak berkata sepatah dua.
Panglima Umar        :    Silakan. Hajat apakah yang selama ini diperam?
Zubaidah                  :    Datuk, hamba mengucapkan sungguh-sungguh terimakasih atas jasa dan budi baik datuk yang telah menyelamatkan nyawa hamba dari kemalangan di air.
Panglima Umar        :    Lupakan itu Zubaidah. Jasa saya tak seberapa. Itu hanya merupakan sebagai kewajiban.
Zubaidah                  :    Sungguh pun kewajiban, tapi jasa dan budi baik datuk telah pun tumbuh ditepi niatan. Rasa-rasanya ingin memperhamba diri seumur hidup.


Panglima Umar dan Zubaidah saling berpandangan dan tersipu-sipu.

Panglima Umar        :    Riak air nampaknya ada, entah berikan entah tidak.
Zubaidah                  :    Takkan ada riak yang tak ada ikannya. Lagipun belum dicoba memancing, manakan tau ada ikan tidaknya.
Panglima Umar        :    Kail tebentuk umpan tak ikut. Bimbang hati menduga ikan di air. Takut pula umpan tak disentuh.
Zubaidah                  :    Ikan ini jinak di kolam yang tenang. Yang hanya memakan seekor umpan. Kalau umpan telah temakan, 1000 tahun menjadi kenangan.
Panglima Umar        :    Kiasan kata berarti sudah, bukan bertepuk tangan sebelah. Tetapi, betulkah begitu atau hanya kiasan kata?
Zubaidah                  :    Putus layang dilambung Uaw
                                      Putus jatuh diseberang sana
                                      Hamba tak pandai berkata gurau
                                      Kalau tak percaya apakan daya

Panglima Umar        :    Indah bermadah bersopan santun
                                      Merasuki anggota seluruh sukma
                                      Kata umpama titikan embun
                                      Menyegarkan tanaman seluruh kota

Zubaidah                  :    Terimakasih datuk.
Panglima Umar        :    Janganlah di panggil saya datuk.
Zubaidah                  :    Bolehkah begitu?
Panglima Umar        :    Abang mesra bukan?
Zubaidah                  :    Ya, abang Umar. Tadi, sebelum abang datang rasanya tak sabar menunggu. Bak burung menggelepar di dalam sangkar.
Panglima Umar        :    Iyakah?


Di tempat lain, Panglima Hasan sedang merisaukan jawaban dari pinangannya ke Zubaidah.

Pawang                    :    Barang perkara mestilah nak sabar. Zubaidah bukannya menolak pinangannya datuk. Dia hanya meminta tempo bukan.
Panglima Hasan       :    (marah) Tempo punya tempo. Nanti masuk angin. Bagaimana kalau saya hantar tuk pawang bertanya lagi hari ini ?
Pawang                    :    Kalau hamba lagi yang pergi bertanya. Jawabannya kelak serupa juga. Pada pendapat hamba, molek datuk pergi sendiri. tentu lebih terang dan nyata. Bukan datuk tak biasa dengan Mak Inang.


sayang seribu sayang, niat hati Panglima Hasan nak menikahi Zubaidahpun hancur berkeping-keping. tak lama, kabar pernikahan Panglima Umar dengan Zubaidah pun tersebar luas. Panglima Hasan pun meradang. Dia terus mencari cara untuk memisahkan Zubaidah dengan Panglima Umar. Tapi, takdir berkata lain. Cinta Panglima Umar dan Zubaidah tak goyah di terpa badai. Hingga Panglima Hasan tak dapat berbuat apa-apa lagi.
Hingga suatu masa, Datuk Laksamana memerintahkan Panglima Umar untuk berangkat ke Lingga. Panglima Umar pun terpaksa meninggalkan istrinya yang hamil tua.

Panglima Umar        :    Dinda, do’akanlah supaya kakanda selamat pergi dan selamat kembali
Zubaidah                  :    Do’a Zubaidah selamanya untuk keselamatan abang. Maafkan Zubaidah lahir dan batin kiranya Zubaidah ada membuat kesalahan.
Panglima Umar        :    He’eh Zubaidah. Tak usahlah becakap begitu. Abang pergi bukannya lama, hanya ke Lingga saja.
Teratai                      :    Janganlah bersedih, abang Umar nak berlayar. Tak baik bila dihantar dengan air mata.
Zubaidah                  :    Entahlah Teratai, bukannya ku sengajakan.
Panglima Umar        :    Teratai, sepeninggalanku tengok-tengokkanlah Zubaidah dan datang-datanglah ke rumah selalu.
Teratai                      :    Insyaallah bang.
Panglima Umar        :    Kau juga Hasan, tolonglah tengok-tengokkan Zubaidah.
Panglima Hasan       :    Jangan takut Umar, kau dan aku dah mengaku saudara. Takkan aku nak membiarkan Zubaidah pula.
Panglima Umar        :    Terimakasih Hasan.
Panglima Hasan       :    Sama-sama Umar.


Maka berangkatlah Panglima Umar ke Lingga dengan di iringi tangisan istrinya Zubaidah. Tak lama setelah kepergian Panglima Umar, Datuk Bendahara kembali menyarankan pernikahan Datuk Laksamana dengan Putri Nilawati.

Datuk Laksamana    :    Semenjak Zubaidah kawin, istana ini gelap gulita. Bagaikan bumi kehilangan matahari.
Datuk Bendahara     :    Ampun tuanku. Pada pendapat Patik, rasanya tak molek istana ini dibiarkan gelap sepanjang masa.
Datuk Laksamana    :    Apa maksud datuk bendahara?
Datuk Bendahara     :    Tuanku, adat halaman dengan jambangannya. Adat bulan dengan bintangnya. Tuanku, adat raja dengan permaisurinya. Kalau yang patah akan di betulkan, kalau yang hilang ada gantinya tuanku.
Datuk Laksamana    :    Adakah itu soal lama yang datuk ulangi?
Datuk Bendahara     :    Patik orang tua dan penasehat kebawah duli. Kiranya ada persetujuan tuanku, molek juga kita mengulang kerja meminang putri Nilawati, putri dari raja Martapura itu tuanku.
Datuk Laksamana    :    Telah berkali-kali datuk meminta persetujuan dari beta. Kalau begitu, pergilah datuk bendahara ke Langkat untuk memberitahu kakanda beta atas perkawinan ini.
Datuk Bendahara     :    Titah perintah tuanku akan patik laksanakan.
Datuk Laksamana    :    dan Panglima Hasan, beta utuskan datuk sebagai utusan peminangan. Buatlah persiapan, gunakanlah Lancang Kuning untuk berangkat ke Martapura.
Panglima Hasan       :    Titah perintah tuanku terjunjung diatas titah kepala patik. Bermohon patik tuanku (memberi hormat dan keluar dari ruangan)


Setelah keluar dari ruangan sidang, Panglima Hasan pun langsung pergi mencari Pawang. Panglima Hasan mengancam pawang untuk bersekongkol dalam tujuan buruknya.

Panglima Hasan       :    Tuk Pawang, saya ingin pertolongan yang akhir dari tuk pawang.
Pawang                    :    Pertolongan? Apa lagi datuk?
Panglima Hasan       :    Saya hendak membayar hutang, hutang malu yang tercoreng dimuka saya ini.
Pawang                    :    Hamba kurang paham datuk.
Panglima Hasan       :    Saya mau tuk pawang sembahkan kepada Datuk Laksamana. Katakan tuk pawang mendapat alamat karena telah dua kali Lancang Kuning dibatalkan daripada hendak berlayar.
Pawang                    :    Maksud datuk?
Panglima Hasan       :    Begini, katakan Lancang Kuning minta disemah dengan darah perempuan bunting sulung. Kalau tidak pelayaran terkendala, dan Datuk Laksamana akan mendapat bencana.
Pawang                    :    Darah perempuan bunting sulung ?
Panglima Hasan       :    Ya, maksud saya Zubaidah.
Pawang                    :    Zubaidah?
Panglima Hasan       :    Ya, Zubaidah.
Pawang                    :    Hamba tak berani datuk, hamba tak pernah membawa pesan dusta ke bawah duli. Lagipun bukankah Zubaidah itu istri dari sahabat baik datuk?
Panglima Hasan       :    (marah) Tuk Pawang, telah beberapa kali saya meminta pertolongan untuk mendapatkan Zubaidah. Tapi pembohong. Ilmu tak paham semata-mata karung. Akhirnya saya juga yang putih mata.
Pawang                    :    Saya telah Ikhtiar dengan sedaya upaya. Tetapi,
Panglima Hasan       :    Tetapi apa ? (mengeluarkan keris). Kalau Tuk Pawang tak ikut kemauan saya, saya akan semah Lancang Kuning dengan darah Tuk Pawang.
Pawang                    :    Datuk, tolong hamba datuk. Tolong jangan bunuh saya.


Akhirnya mereka berdua pun pergi menghadap Datuk Laksamana dan tuk pawang pun mengatakan apa yang dipinta oleh Panglima Hasan. Tapi Panglima Hasan mengambil langkah seribu dengan mengatakan bahwa Lancang Kuning meminta kurban, bukan darah manusia. Hingga Datuk Laksamana pun menyetujui rencana mereka.
Hingga datanglah anak buah Panglima Hassan untuk membawa Zubaidah ke Lancang Kuning.

Zubaidah                  :    Ada hal apa datuk ? Adakah berita buruk mengenai suami hamba?
Pengawal                  :    Hamba kurang periksa. Tapi hamba diperintah untuk memanggil cik Zubaidah karena Datuk Laksamana hendak berjumpa dengan puan di pantai dekat Lancang Kuning.
Zubaidah                  :    Datuk Laksamana nak berjumpa? Apa gerangan hajatnya?
Pengawal                  :    Hamba tak tahu cik puan.
Zubaidah                  :    Baiklah, biar hamba ambik selendang dulu. Teratai, kau ikut samalah temankan aku.
Teratai                       :           Iyelah kak.


Akhirnya Zubaidah dan teratai pun pergi ke pantai dekat Lancang Kuning berada. Namun, bukannya Datuk Laksama yang ditemui melainkan Ajal yang datang menjemput.

Teratai                      :    Mana tuanku? Tak ada nampak pulak kak.
Panglima Hasan       :    (tertawa) Aku sebagai wakil Datuk Laksamana memanggil kamu. Teratai (menolak teratai) apa kau buat sini? Pergi balek.
Zubaidah                  :    Hamba yang mengajak. Apa hajatnya saya dipanggil datuk?
Panglima Hasan       :    Keluar bawak Teratai pergi.
Teratai                      :    he’eh abang ini. (berteriak) abang, abang.
Panglima Hasan       :    Kau berdua pegang dia (menunjuk Zubaidah).
Zubaidah                  :    Kenapa hamba yang ditangkap?
Panglima Hasan       :    Aku menjalankan titah Datuk Laksamana. Lancang Kuning memintakan kurban. Mesti disemah dengan darah perempuan bunting sulung. Dan kamu terpilih menjadi korban Lancang Kuning. Bawa dia cepat.
Zubaidah                  :    Tolonglah, kasihanilah hamba. Kalaupun nyawa hamba diperintah menjadi korban, tunggulah sampai suami hamba pulang.
Panglima Hasan       :    Pengawal, tolak dia ke Lancang Kuning.
Zubaidah                  :    Bang Umar. tolong...tolong...tolong lah hamba.. (berteriak) Aaaaaaa...

Zubaidah pun jatuh ke Laut dan terhimpit Lancang Kuning, tersisalah pakaian dan potongan-potongan tubuhnya yang bertebaran di laut. Tak lama setelah itu, Panglima Umar pun kembali ke Bukit Batu dan mendengar tentang kejadian itu. Amarahnya berkobar, hingga perkelahian tak dapat di bendung lagi.

Panglima Hasan       :    Panglima Umar, apa kabar?
Panglima Umar        :    Wahai Panglima Hasan, kalau sewaktu kau berangkat dulu tak ku hantar. Tetapi kembalinya kau hari ini ku tunggu.
Panglima Hasan       :    Terimakasih Panglima Umar.
Panglima Umar        :    Hasan, barangkali kau lupa biar aku perkenalkan. Akulah suami dari Zubaidah yang kau aniaya kan.
Panglima Hasan       :    Eee Umar, jangan pula kau nak menyalahkan aku. Zubaidah menjadi korban ialah titah Datuk Laksamana.
Panglima Umar        :    Kau yang berutang kenapa Datuk Laksamana pula yang kau suruh membayarnya? Aku datang untuk menagih hutang. Cabut kerismu, supaya dapat kita membuat kira.


Panglima Umar dan Panglima Hasan pun berkelahi hingga Panglima Hasan mati terbunuh dan Panglima Umar habis terluka.
Inilah legenda yang menyimpan kisah tentang ‘kesadisan’ yang cukup menakutkan. Inilah LEGENDA Lancang Kuning yang populer di negeri-negeri Melayu yang dijadikan sebagai simbol negeri ini dengan julukan Negeri Lancang Kuning.

Saat ini anda sudah membaca tentang Contoh Naskah Drama lancang kuning yang kami berikan diatas, semoga bisa menjadi info bermanfaat ya, dan jangan lupa baca selengkapnya disini untuk Kumpulan Naskah Drama yang lainnya juga.

Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama lancang kuning"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel