Contoh Naskah Drama kejujuran

Contoh Naskah Drama kejujuran - Kami akan sampaikan disini Contoh Naskah Drama kejujuran lengkap sekali sehingga anda bisa mendapatkan Contoh Naskah Drama kejujuran dini selengkapnya dan tentunya ini akan bisa menjadi Contoh Naskah Drama kejujuran untuk pertunjukan anda dan tentunya Contoh Naskah Drama kejujuran ini akan bisa menjadi salah satu prestasi anda disaat anda melakukan Drama dengan teman-teman anda dipentas. Ini adalah salah satu Contoh Naskah Drama kejujuran terbaik yang bisa kami posting dan bisa menjadi pelajaran yang sangat berguna sekali karena Cerita Contoh Naskah Drama kejujuran ini sangat menyentuh hati, kocak dan sangat menyenangkan sekali saat dipentaskan dengan teman-teman nantinya.

Untuk itu dapatkan Contoh Naskah Drama kejujuran ini disini yang kami berikan lengkap sehingga bisa menjadi pertunjukan yang sangat bagus sekali, dan anda akan mendapatkan nilai bagus untuk Contoh Naskah Drama kejujuran ini, lengkap sekali Contoh Naskah Drama kejujuran ini dan pastinya kamu semua akan puas dengan Contoh Naskah Drama kejujuran tersebut, dan untuk untuk itu langsung dapatkan Contoh Naskah Drama kejujuran dibawah ini yang sobat semua.

Judul: Penggalangan Dana Yatim Piatu
Tema: Sosial, kejujuran
Pemeran: 5 orang
Penokohan:

    - Iron: jujur
    - Rendi: Penakut
    - Bar: Tanggungjawab
    - Puji: Baik
    - Pak Kiyai: Penasehat



Jalan Cerita
Penggalangan dana tahun ini membutuhkan banyak dan karena anak yatim piatu yang mendaftar semakin banyak. Ini perlu diperjuangkan oleh 5 remaja masjid yang sudah dipercaya oleh Kiyai untuk mencarinya. Tapi Rendi mengkhianati Kiyai dan ke empat sahabatnya.

Naskah Drama
Tinggal menghitung hari, acara santunan untuk anak yatim piatu yang akan dilaksanakan di masjid desa. Pak Kiyai menyuruh para remaja masjid untuk menggalang dana karena dana yang harus disumbangkan kepada anak yatim piatu masih kurang. Ini menjadi tugas bagi Rendi, Bar, Puji, Iron sebagai remaja masjid yang dipercaya oleh Pak Kiyai.
Rendi: Ini mandat dari Pak Kiyai harus dijalankan sebaik-baiknya sesuai perintah yang dipinta.
Puji: Kita bagi tugas saja biar cepat kelar.
Bar: Kebetulan pas empat lembar satu-satu Ji.
Iron: Aku bagian wilayah barat saja soalnya sudah banyak yang aku kenal di sana.
Rendi: Oke Iron bagian barat, aku bagian selatan.
Puji: Kamu timur atau utara Bar?
Bar: Aku utara saja  dekat dengan rumah.
Puji: Oke aku timur.
Rendi: Kita laksanakan penggalangan dana ini mulai besok sore. Atau kalau ada waktu luang?
Puji: Ya jangan kalau ada waktu luang saja tapi harus diusahakan. Ini amanat langsung dari Pak Kiyai.
Iron dan Bar: Aku setuju!

Sore ini mereka berempat siap untuk melakukan penggalangan dana kepada masyarakat sekitar yang tercantum di daftar nama yang telah ditentukan oleh Pak Kiyai.
Pak Kiyai: Bagaimana Ren, sudah diatasi kurang empat hari lagi ini?
Rendi: Sudah Pak Kiyai. Ini akan dijalankan.
Pak Kiyai: Alhamdulilah kalau begitu. Saya tunggu kabarnya dua hari lagi ya biar bisa disiapin semuanya.
Rendi: Inggih Pak Kiyai.
Rendi, Iron, Bar dan Puji sudah berjalan menuju wilayah yang telah dipilih untuk melaksanakan amanat dari Pak Kiyai.

Iron: Assalamualaikum, Bapak ini dari masjid desa mau menyampaikan pesan dari Pak Kiyai untuk penggalangan dana anak yatim piatu.
Iron menjalankan tugasnya dengan baik dan lancar untuk mendapatkan dana. Begitu pun dengan Bar dan Puji. Mereka bertiga hanya berjalan 2 jam sudah menyelesaikan tugasnya. Namun untuk Rendi walaupun penggalangan dananya lancar tapi dia mempunyai masalah Ibuny saat ini butuh uang untuk bayar cicilan rentenir. Pikiran Rendi tidak karuan.
Rendi: Apa aku ambil saja dan ini untuk pembayaran rentenir Ibu? Kalau aku ambil nanti ketahuan? Begini saja aku siasatin untuk mengurangi nominal dari para penggalang dana.
Siasat Rendi berhasil. Uang penggalangan dana anak yatim piatu diberikan kepada Ibunya agar bisa bayar cicilan bank rentenir.
Iron: Alhamdulilah sudah selesai. Kita kumpulkan ke Pak Kiyai sama-sama.
Puji: Lebih cepat lebih baik.
Mereka berempat sowan di dalem Pak Kiyai.
Rendi: Ini Pak Kiyai dana untuk anak yatim piatu.
Pak Kiyai: Coba saya lihat (Pak Kiyai memeriksa satu per satu wilayah).
Pak Kiyai: Seharusnya wilayah selatan banyak dana yang terkumpul tapi tumben sedikit. Ini siapa yang narik?
Redni: Saya Pak Kiyai. Kurang tahu Pak Kiyai saya menjalankan sesuai denagn amanah yang telah terdaftar di lembaran.
Pak Kiyai: Ya sudah.
Rendi agak canggung dan keringat dinginnya keluar. Puji tiba-tiba tumbuh perasaan curiga kepada Rendi.
Pak Kiyai: Alhamdulilah dana pas untuk anak yatim piatu. Tinggal pelaksanaannya saja.

Acara santunan anak yatim piatu telah dilaksanakan. Acara berjalan dengan lancar. Para penggalang dana hadir untuk mengikuti acara tersebut. Tiba-tiba...
Pak Kiyai: Tolong panggilkan Rendi Ji.
Puji: Inggih Pak Kiyai.
Puji: Ren dipanggil Pak Kiyai tuh. Segera!
Tanpa berfikir panjang Rendi langsung menghadap.
Pak Kiyai: Ren, kamu jujur atas penggalangan dana ini?
Rendi: Inggih Yai.
Pa Kiyai: Tapi menurut para penggalang dana wilayah selatan mereka menyumbang banyak dan nominalnya tidak sesuai dengan apa yang kamu tulis (Rendi hanya diam).
Pak Kiyai: Kejujuran itu penting jika ingin dipercaya oleh orang. Jika sudah tidak jujur bagaimana orang mempercayai kita.
Rendi: Ampun Pak Kiyai, ampun saya khilaf uangnya saya ambil sedikit untuk pembayaran cicilan rentenir Ibu saya. Ampun Pak Kiyai jangan bilang siapa-siapa Pak Kiyai. Akan saya kembalikan secepatnya.

Saat ini anda sudah membaca tentang Contoh Naskah Drama kejujuran yang kami berikan diatas, semoga bisa menjadi info bermanfaat ya, dan jangan lupa baca selengkapnya disini untuk Kumpulan Naskah Drama yang lainnya juga.

Belum ada Komentar untuk "Contoh Naskah Drama kejujuran"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel