Durjana, Cerita Rakyat Jakarta

Alkisah Rakyat ~ Durjana kan itu anak (mas ?) nakal maling. Durjana itu sih anak seorang bujangan, mengembara. Jadi orang itu sudah tidak punya emak dan bapak, jadi kemana saja. Akhirnya dipungut kepada seorang laki-laki. Ditanya asalnya dari mana. Dia mengaku asalnya dari Banten.


Jadi biasanya sampai lu ini mengembara ke lain-lain daerah kerna apa. apa enggak punya sudara. Sudara sih banyak pak, pangkat semua. Pegawe semua. Satu abang saya jadi mandor kedua jadi juragan ketiga jadi Wedana, keempat pencalang, kelima dia. Dia anak yang terakhir, yang paling bungsu. Jadi yang si penerima dengan segala senang. Kalau abang yang jadi pegawai, lu jadi apa. Saya juga pangkat juga pak. Pangkat apa. Pekerjaan saya nyolonh. Tapi nyolong juga dulu pak sekarang enggak berbuat lagi. Karena kenyataan orang berbuat itu masuk penjara. Nggak lagi-lagi. Karena saya sudah insyaf, malu kepada saudara-saudara saya. Oh baiklah jadi anak itu dirawat. Akhirnya dasar kalau kata orang kampung mah emang asalnya nakal. Ya nakal juga, jadi dia berbuat salah satu dirumah tetangga, mencuri ayam. Jadi kata tetangga ribut-ribut kehilangan ayam itu laporannya amasi bapak pungut itu. Gue dapat denger dulu lu punya anak pungut yang namany si Durjana ini dulunya bekas maling. Bapak pungutnya marah. Maling juga lagi dulu, sekarang mah kagak nyolong. Kali dia tahu karena dia sih bekas seorang maling itu kenal sama kawan-kawanya nyang suka berbuat jahat. Dia seorang anak pungut diangkat terus. Nggak, udah mau berbuat lagi. Udah nggak campur ama anak-anak nakal. Ini pokoknya asal ditanya kalau dia tahu. Dicari anaknya. Dia lagi ngumpet lagi itu ya. Ayam itu belum ditaruh dimana-mana. Panggil dukun ya. Nah sekarang kalu lu nggak percaya panggil dukun aja. Dukun yang bisa menerangkan apa segala yang sudah terjadi. Dukun hitung-hitungan.

Jadi kata dukun itu malingnya bukan orang jauh, orang deket. Si maling itu dengerin. Juga itu dimana barangnya, sudah dijual apa. Ada masih juga barang itu belum dimana-manain, kalau bisa buru-buru dicari, juga barangnya naruhnya dikempit. Sudah begitu maling kaget lagi. Dipindahin lagi. Jadi kata dukun sekarang buru-buru dicari. Karena ini barangnya sudah dipindahin. Dipindahin lagi taruh di kepala, taruh dimana aja yang aman.

Sudah itu buru nih, ini sudah pindah lagi dikepala. Penghabisan taruh disini deh nih. Sekarang dicari orangnya. Nah tolong Durjana. "Saya pak". Kenapa lu, saya sakit pak, ayo bangun, nggak bisa, ngebet bener nih. Padahal bukan sakit, karena ngumpetin ayam. Ayo bangun! Sakit pak. Sakit apa? apa kek bisul, katanya. Bisul apa montor gitu. Coba mari gua obatin. Jangan pak, asal mau diraba kaget, diraba kaget, nggak dilepasin. Terpaksa dibuka juga, ya buktinya ayam. O, kalau lu begitu sudah biasa. Lu kapan nggak mau nyolong. Kenapa lu jadi berbuat lagi. Nah nggak senang yang punya ayam. Dia menuntut terus. Sekarang mau nggak mau harus dilaporin.

Begitu laporin ke pencalang. Pencalang itu nyang nyolong bukan orang lain saudaranya. Sekarang ngobrol punya ngobrol nggak putus bahwa yang kehilangan itu tetep menuntut dilaporin lagi sama mandor. Mandor itu saudaranya dia juga (tapi dia nggak ajal bahwa saudaranya gitu) sampai dilaporin ke Camat, Camat itu saudaranya lagi. Sebab memang saudara-saudaranya dia itu semua jadi pegawe. Sekarang dilaporin sama Wedana lastenya. Dilaporin sama Wedana, itu sauadara lagi.

Runding punya runding itu sudara sama sudara karena kalo dia masih di daerah sini tetep kita jadi pegawe itu malu. Sebab setiap kejadian yang nyolong bukan orang lain, saudara-saudara kita juga, kita ini jadi pegawe. Ngobrol-ngobrol sekarang lebih bagus si Durjana ini jangan ada disini. Oper, oper keluar negeri. Jadi sampai di laut dia itu nggak pakai kapal, pakai perahu. Sesampainya. Kebetulan sampainya ke negeri Bagdad. Di negeri Bagdad dia dipungut anak. Ditanya ini apa pekerjaan dipulau Jawa, akhli apa, saya yang sudah mah melukis atau mengukir kolam-kola taman, bikin patung bisa dicoba bagus. Sampai disiarin kelain-lain daerah. Jadi disitu dinegeri Mesir setuju kalau perbuatan ini saya kepengen dibikinin model ini.

Ada yang melamar deh gitu, dipinta sama bapak pungutnya si Durjana itu dibawa ke negeri Mesir. Disitu di negeri Mesir seorang raja itu mempunyai anak perempuan. Jadi si Durjana memang dasar anak nakal kerjanya nggak benar, malah berdemenan sama anak itu yang juga senang anaknya yang demen sama si Durjana. Jadi bapaknya nggak seneng kalau begitu. Lu pekerjaan mana buktinya sudah berbulan-bulan belon juga jadi. Dia tahu bapaknya bahwa anaknya itu terganggu kepada si Durjana. Diberhentiin. Nggak di kasih ongkos. Keluar dengen begitu aja. Dia nggak bisa pulang.

Pulang nggak bisa, jadi bermain disitu saja. Dikebun-kebun itu. Jadi ada salah satu anak muda, seorang wartawan hartawan ngelamar kesitu. Nglamar itu diterima. Tapi ada permintaannya kalo bisa ya cari kain putih setutup langit, si Durjana dikebun dengerin, kata si pemuda itu "ya saya bersedia," sanggup. Dia usul dimana adanya, saya nggak tahu kata bapaknya. Pokoknya ada nama mungkin ada barangnya. Maksa dah. Dia berangkat: Si Durjana nggak permisi lagi disitu cuma ngurusin kebon pulang sebisa-bisa dia ke Bagdad, laporan sama bapak pungutnya dirinya itu dapat malu malah kerja juga diusir.

Karena apa pesannya begitu karena saya dapat kesalahan anaknya mengganggu saya, bukan kemauan saya adalah kemauan anaknya nih. Saya juga kalau nggak laksana saya bisa mati. Kalau betul bapak bela pada saya, lamarin saya. Juga kalo bapak datang kesana diterima di diterima, cuma ada permintaannya yaitu kain putih setutup langit, jadi dia sudah bisa aja. Lantas langsung anak, si Durjana itu berangkat mencari kain putih setutup langit. Dia dikasih alat secukupnya. Dia jalan, pokoknya mingguan deh mungkin. Disitu ada apa itu kunang-kunang. Disitu ada puteri tujuh mandi. Jadi Si Durjana itu mengintip dari kejauhan ada puteri mandi.

Dia juga heran melihat puteri disitu. Tapi ya tidak disangka-sangka, jadi itu memang dasar seorang nakal nyolong pakaian puteri itu yang satu. Jadi yang lain pulang, yang satu kehilangan pakaian. Pakaiannya diumpetin. Dicolong ama itu maling. Emang dasar maling orang jahat. Jadi dia tunggu-tunggu tinggal ditemuin kenapa orang mengambil pakaian saya. pokoknya kalau orang yang bisa nemuin pakaian saya, saya belain sampai dimana, kata perempuan. Kebetulan saya juga mau tulungan memang lagi cari apa kemari-mari. Saya lagi cari kain putih setutup langit, buat kekudangan perkawinan saya. O, saya bersedia sanggup asal pakaian saya dipulangin. Pakaian ada, ya saya minta buktinya. Tapi asal bohongin saya. Pokoknya saya bisa ambil nih kain putih setutup langit cuman saya harus berpakaian kalau nggak berpakaian nggak dapat kain putih setutup langit.

Kita percaya berangkat terus pulang Durjana suruh tunggu disitu. Kita duga dateng kain putih setutup langit tahu rupa apa dah. Diterima ama si Durjana. Dibawa pulang. Sampai ditengah jalan berpapasan kepada anak itu. Anak yang melamar itu. Dia nggak mau bohong Si Durjana itu. Tanya menanya anak dari mana tujuannya mau kemana. Dibilang mau cari kain putih setutup langit. Jangan dicari, kain putih setutup langit sudah ada sama saya. Nggak bohong lagi deh. Mau dibeli nggak dikasih.

Mau dibyar sampai berapa ngga dikasih. Sampai terjadi mau dipinta. Dipinta juga nggak dikasih. Berantem! Berantem punya berantem si Durjana mati kalah. Mati. Dibawa itu kain putih ke istana nyetor. Seangkatnya nyetor, karena seorang puteri itu bela si Durjana dihidupkan lagi. Kata si putri mana itu kain putih. Oh sudah diambil sama orang, mungkin dia yang kawin. Nah sekarang pegimana lu, udah penasaran. Saya masih penasaran. Nah kalu penasaran lu/dasar nih si puteri orang saksi/lu nanti gue cipta menjadi burung cik-cik. Marahnya bukan main, orang-orang kawin dia jadi burung cik-cik kecil. Ya maksudnya supaya mengganggu puteri itu yang sedang kawin.

Kamu ada temannya burung cik-cik, tekukur, nanti dimana dia pesta perkawinan nah disitu lu manggung. Diterima saran dari puteri itu, diceritain ini si raja ini sedang menerima kain setutup langit langsung diterima perkawinan puteri berlangsung. Juga seorang bapak, bapak pungut si Durjana hadir disitu karena dapat undangan untuk menyaksikan pesta ini. Sedang pesta-pesta disitu si Durjana manggung. Jadi anak itu melainkan saja si pengantin, malah ikut dengar burung, nangis sama juga dia inget si Durjana, gitu. Jadi dia sedih, kenapa nggak mikirin lagi. Bagemana caranya saya nggak kepengen bersama dengan laki saya. Saya semalam mendengar suara burung itu ke inget-ingetan si Durjana. Oh kalau begitu burung itu jadi pengganggu. Istilahnya kalau sekarang main ditembak saja. Ditembak ilang itu burung sekarang pula ingin bermain-main di laut. Dipohon kembang itu ada burung ciung.

Dipinggir laut si Durjana jadi ubur-ubur. Putri dipinggir laut melihat itu ubur-ubur. Jadi itu sekarang putri yang lagi kawin berdiri dipinggir laut melihat ubur-ubur dia kepengen ambil. Dengan dibawa pulang. Kata bapaknya itu jangan karena ubur-ubur itu gatel kata si bapaknya pengantin itu. Biarin saya kepengen. Kalau saya nggak diambil itu saya ini nggak mau kawin ama die. Sekarang diambil. Dibawa pulang itu ubur-ubur. Begitu dibawa pulang, dipegangin ama itu penganten. Yang lain pegang gatel kenapa si penganten itu nggak gatel. Sekarang nggak percaya dibanting. Itu ubur-ubur jadinya si Durjana. Ini ubur-ubur jadi si Durjana. Kebongkar resia yang ngambil kain putih setutup langit itu bukannya si anak muda itu, tapi yang ambil si kain putih itu adalah si Durjana. Kenapa, karena dipadu-padu betul itu mengakui bahwa si anak muda itu yang ngambil dia, jadi ama dianya nggak jadi kawin, yang jadi kawin ama si Durjana.

Si Durjana itu yang tadinya susah yang bekas maling jadi punya seorang kaya. Nah disitulah akhirnya.

Sumber : Ceritera Rakyat Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta

Belum ada Komentar untuk "Durjana, Cerita Rakyat Jakarta"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel