Cerita Jampang Sarba

Alkisah Rakyat ~ Jampang Sarba, mula-mula ya Sarba, Sarba tu anak Pekembangan. Tanah Pekembangan kan ada di dekat Kebayoran tuh. Ya mungkin tanah Pekembangan tu, Perkembangan mana saya juga kurang tau. Memang sudah tau diceriterakan tanah Pekembangan, apa Pekembangan mana?


Jadi si Sarba, dalam ceritera nih, ini ceritera nih,

Sarba punya bini : Mayangsari. Jadi suatu hari Sarba nih kepengin punya anak. Lantas ia tanya kepada anak keponankannya: Sakim, anak Kebon nanas. Jagoan tuh Sakim, jago muda.

Ini maksudnya Sarba, nanya si Sakim nih, nanyain Kramat. Dimana punya anak. Si Sarba nanyain Sakim.

Jadi Sakim memberi petunjuk di Kramat Gunung Kepuh, Batu Tergantung. Saya juga enggak tau tuh Gunung Kepuh mana. Kramat Gunung Kepuh Batu tergantung. Jadi gunungnya Gunung Kepuh, Kramatnya : Batu Tergantung.

Ada juru basa nya tuh, Pak Samad namanya. Sampai itu Sakim ke tempat Pak Samad. Lantas diceriterakan maksudnya: itu itu, itu. Diajak ke kramat, nih.

Sampai di kramat dia minta nih, gitu nih Samad.

Kerna ini di dalam bodoran kan, lalu kalo di dalam ceritera sampai masuk akal atau enggak, saya kurang tau.

Kerna ini campur bodoran, jadi itu patung nya tuh, ya kerna ini humor, jadi di depan patung, Pak Samad begitu dia muja-muja minta itu batu. Jadi kata juru basanya gini:

"Minta begitu, apa keniatan kita. Nanti kalo ini batu ni manggut, katanya terlaksana. Kalo dia goleng enggak terlaksana".

Itu apakah masuk akal atau enggak saya juga kurang tau. Jadi kalo cuma itu batu bisa manggut begitu-begitu, itu kan saya kira hanya humor.

Jadi dalam cerita itu bapak Samad tuh, karena dia anggap dia sudah bakal kabul, jadi saking bergirang-girangnya bukannya dia bakal bawa bekakak ayam, bukannya bawa bekakak kambing, malahan dia bawa bekakak kebo.

Kata bapak Sarba: "Kalo gua kabul punya anak, pulang dari kramat ini, nanti kemari gua bawa bekakak kebo."

Itu perkataan itu tuh, ya di tersangkut.

Begitu dia pulang dari situ, ceritanya bininya bunting, kabul.

Setelah bunting, lahir anaknya, laki.

Kira ini anak sudah umur begini, dia belum juga membawa bekakak kebo kesono. Bekakak kambing enggak, bekakak ayam kagak.

Jadi kalo takhayul bilang, masuk tuh. Mungkin itu kramatnya kali datang kesitu, sehingga dipanggil setanan, juruk.

Jadi perkataan dia apa: bekakak kebo, bekakak kebo, begitu.

Jadi si Sakim mengingat: wah, waktu itu dulu ada perkataan dia."

Apakah perkataan main-main atau betul, itu kan mungkin kramat, mau ini saja nih.
Jadi Sarba enggak ada umurnya, mati.

Sarba sudah mati, enggak ada ceritanya.

Cerita anaknya dari taun ke taun. Jadi setelah ini anaknya gede, anak ini ada punya demenan, suka ama anak Haji Saud.

Si Akdi. Akdi anaknya demen-demen sama anaknya Haji Saud. Sanimah, anak Haji Saud. Begitu ia demen ama anak Haji Saud, kata Haji Saud begini: "Gua bukan menolak, ama elu. Sebab lu anak jagoan, gua haji. Sekarang kalo lu mau ama anak gua, biar bagemana lu kudu bisa ngaji", kata tuan Haji begitu.

Jadi tuh anak dibilang mukim, si Akdi. Maksudnya disuruh ajar ngaji.

Kagak diceritain si Akdi yang sedang ngaji.

Diceritain si Jampang. Si Jampang sama bapa Sarba kawan, kawan baik.

Pada suatu hari dia mau datang nih, kerumah si Sarba. Begitu dia sampe rumah si Sarba, Sarba itu sudah meninggal, dia belon tau.

Begitu Sarba meninggal lantas Jampang demen sama Mayangsari. Ini, bininya Sarba, iya. Maksudnya dia suka deh begitu, ya sama jandanya.

Jadi memang Mayangsari, kerna mengingat ini si Jampang kawan lakinya, dia nggak mau, gitu. Dibujuk bagemana juga dia kagak mau.

Jadi memang Mayangsari tuh sampe lupa, mengeluarkan perkataan yang kurang baik: "Dari pada gua kawin ama elu Jampang, sukaan gila," gitu.

"Sebab lu, gua tau, emang temen laki gua."

Jadi kerna si Jampang, dia merasa penasaran, pegi nyari dukun guna-guna gitu.

Pegi nyari guna-guna, gila Mayangsari, betul.

Begitu Mayangsari sudah gila, lantas si Sakim tau, apa mula-mulanya gila. Gilanya gila Jampang terus, yang disebut-sebut. Tau kalo begitu, ini mungkin guna-guna si Jampang.

Pada hari tu Sakim, kerna dia melihat Mayangsari gila betul, pergi ke rumah bapak Samad, juru basa.

Lantas kata pak Samad: "Kalo begitu si Jampang enggak mandang sama sekali".

Jadi sebelumnya dia cari si Jampang, dimana adanya nih, anaknya pulang dari mukim, si Akdi. Si Akdi pulang dari mukim, melihat ibunya sedang sakit.

Jadi si Jampang sudah membikin sakit orang, pa itu gila, Mayangsari.

Lantas si Jampang, itu Haji Saud punya anak itu kan didemenin si Akdi. Itu si anak Haji Saud.

Si Jampang ambil itu anak Haji Saud dan orang tuanya dirampok sama si Jampang, gitu.

Jadi si Mayangsari yang membikin sembuh, yang membikin sembuh penyakit sih, itu haji itu, haji Saud.

Setelah sembuh, ya akhirnya ya... apa si Jampang. Ama-ama deh si Sakim ama Pak Samad yang berusaha untuk mencari Jampang, minta bantuan kepada ini, kepada polisi. Sergap itu Jampang, kena. Abis gitu, setelah ditangkepin.

Sumber : Ceritera Rakyat Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta

Belum ada Komentar untuk "Cerita Jampang Sarba"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel