Hans Christian Andersen









 

Nama                     : Hans Christian Andersen

Lahir                     : 02 April 1805, Odense, Denmark
Meninggal              : 4 Agustus1875(umur 70), Kopenhagen, Denmark
Pekerjaan               : Novelis, penulis cerita pendek, Penyair
Bahasa                   : Danish
Kewarganegaraan   : Danish
Aliran sastra         : Bacaan anak, buku perjalanan

tanda Tangan 
 

Awal Kehidupan

Andersen lahir di kota Odense, Denmark, pada Selasa, April 2, 1805. Dia adalah anak tunggal. Ayah Andersen, juga Hans, menganggap dirinya terkait dengan bangsawan. Neneknya telah mengatakan kepada ayahnya bahwa keluarga mereka telah pada masa lalu milik kelas sosial yang lebih tinggi, tetapi penyelidikan membuktikan cerita ini tidak berdasar.Teori bahwa Andersen mungkin telah menjadi anak tidak sah dari Raja Christian VII bertahan.

Ayah Andersen, yang telah menerima pendidikan dasar, memperkenalkan Andersen dengan sastra, membacakan Arabian Nights. Ibu Andersen, Anne Marie Andersdatter, dididik dan bekerja sebagai pengacara setelah kematian ayahnya pada 1816, menikah kembali pada tahun 1818. Andersen dikirim ke sekolah asrama untuk anak-anak kaya di mana ia menerima pendidikan lanjutan dan dipaksa untuk mendukung dirinya, bekerja sebagai bankir dan, kemudian, untuk seorang dokter. Pada 14, ia pindah ke Copenhagenuntuk mencari pekerjaan sebagai seorang aktor. Memiliki suara sopran yang sangat baik, ia diterima ke dalam Royal Danish Theatre, tapi suaranya segera berubah. Seorang kolega di teater mengatakan kepadanya bahwa ia menganggap Andersen penyair. Mengambil saran serius, Andersen mulai fokus pada tulisan.
 
Rumah masa Kanak-kanak Andersen di Odense


Jonas Collin, setelah kesempatan pertemuan dengan Andersen, segera merasakan kasih sayang yang besar untuknya, dan mengirimnya ke tata bahasa sekolahdi Slagelse, yang mencakup semua biaya nya.Andersen telah menerbitkan cerita pertama, The Ghost di Grave Palnatoke itu, pada tahun 1822. Meskipun bukan mahasiswa yang tajam, ia juga bersekolah di Elsinore sampai 1827.

Dia kemudian mengatakan tahun di sekolah yang paling gelap dan paling pahit dalam hidupnya.Di satu sekolah, dia tinggal di rumah kepala sekolah nya. Di sana ia disiksa dalam rangka "meningkatkan karakternya," itu katanya. Dia kemudian mengatakan fakultas telah putus asa dia dari menulis pada umumnya, menyebabkan dia memasuki keadaan depresi.

Karier

 
Kertas cerobong cut oleh Andersen

Kerja Kehidupan

Sebuah dongeng yang sangat awal oleh Andersen yang berjudul The Tallow Candle ditemukan dalam arsip Denmark pada Oktober 2012.Kisah, yang ditulis tahun 1820-an itu, adalah tentang lilin yang tidak merasa dihargai. Ini ditulis saat ia masih di sekolah dan didedikasikan untuk seorang dermawan, dalam kepemilikan yang keluarga itu tetap sampai muncul di antara kertas keluarga lainnya dalam koper di arsip lokal.

Pada tahun 1829, Andersen menikmati kesuksesan besar dengan sebuah cerita pendek berjudul Perjalanan di Kaki dari Canal Holmen untuk Point Timur Amager.Dalam buku tersebut, protagonis memenuhi karakter mulai dari Saint Peter dengan kucing berbicara.Dia mengikuti keberhasilan ini dengan sepotong teater, Cinta di St Nicholas Church Tower dan volume pendek puisi. Meskipun ia membuat sedikit kemajuan menulis dan menerbitkan segera sesudahnya, pada tahun 1833 ia menerima hibah perjalanan kecil dari Raja, yang memungkinkan dia untuk berangkat pada yang pertama dari banyak perjalanan melalui Eropa. Pada Jura, dekat Le Locle, Swiss, ia menulis cerita, Agnete dan Merman. Ia menghabiskan malam di desa pantai Italia Sestri Levante tahun yang sama, inspirasi nama, The Bay of Fables. Pada bulan Oktober 1834, ia tiba di Roma. Perjalanan Andersen di Italia akan tercermin dalam novel pertamanya, sebuah otobiografi berjudul The Improvisatore yang diterbitkan pada tahun 1835, menerima pengakuan instan.

Penyair dan Dongeng

Upaya awal dalam menulis dongeng adalah penulisan ulang dari cerita yang ia dengar sebagai seorang anak. Andersen membawa genre ini ke tingkat yang baru dengan menulis sejumlah besar dongeng yang baik berani dan asli.Awalnya mereka tidak bertemu dengan pengakuan, sebagian karena kesulitan dalam menerjemahkan mereka dan menangkap kejeniusannya untuk humor dan pathos gelap.

Ia selama 1835 bahwa Andersen menerbitkan angsuran pertama nya yang abadi Dongeng (bahasa Denmark: Eventyr;. Lit "cerita fantastis")..Cerita selengkapnya, menyelesaikan jilid pertama, diterbitkan pada tahun 1836 dan 1837. Koleksinya terdiri dari sembilan cerita yang mencakup The Tinderbox, Putri dan Pea, Thumbelina, The Little Mermaid, dan Kaisar Pakaian Baru. Kualitas cerita ini tidak segera diakui, dan mereka dijual buruk. Pada saat yang sama, Andersen menikmati lebih sukses dengan dua novel, OT (1836) dan Hanya Fiddler sebuah (1837), yang terakhir telah diperiksa oleh muda Soren Kierkegaard.

Setelah kunjungan ke Swedia pada tahun 1837, Andersen menjadi terinspirasi oleh Scandinavismdan berkomitmen pada dirinya untuk menulis puisi yang akan menyampaikan keterkaitan dari Swedia, Denmark, dan Norwegia. Itu di Juli 1839 selama kunjungan ke pulau Funen bahwa Andersen pertama kali menulis teks puisinya, Jeg er en Skandinav (Saya seorang Skandinavia).Andersen menulis puisi untuk menangkap "keindahan semangat Nordic, cara ketiga negara adik telah berangsur-angsur tumbuh bersama-sama," sebagai bagian dari lagu kebangsaan Skandinavia.Komposer Otto Lindbladmengatur puisi ke musik, dan komposisi itu diterbitkan pada bulan Januari 1840.Popularitasnya memuncak pada tahun 1845, setelah itu jarang dinyanyikan.Andersen menghabiskan 2 minggu di Istana Augustenborg pada musim gugur 1844.

Andersen kembali ke genre dongeng di 1838 dengan koleksi lain, Dongeng Dikatakan untuk Anak-anak (1838) (Ny Samling Eventyr, fortalte untuk lahir), yang terdiri dari The Daisy, The Tin Soldier Tabah, dan The Wild Swans.

Tahun 1845 digembar-gemborkan terobosan untuk Andersen dengan penerbitan empat terjemahan yang berbeda dari dongeng nya.The Little Mermaid muncul di majalah Bentley Miscellany.Hal ini diikuti oleh volume kedua, Indah Cerita untuk Anak.Dua volume lainnya antusias diterima adalah A Story Book Denmark dan Denmark Fairy Tales and Legends. Sebuah review yang muncul dalam jurnal Anthenaeum The (Februari 1846) dikatakan Cerita indah, "Ini adalah buku penuh dengan kehidupan dan mewah, sebuah buku untuk kakek tidak kurang dari cucu, bukan kata yang akan dilewati oleh mereka yang memiliki sekali di tangan. "
Andersen akan terus menulis dongeng, dan ia diterbitkan secara mencicil sampai 1872.

Penjelajahan

Pada tahun 1851, ia menerbitkan ke seluruh pujian Di Swedia, volume sketsa perjalanan. Seorang pelancong yang tajam, Andersen menerbitkan beberapa lama travelogueslainnya: Gambar Bayangan dari Perjalanan ke Harz, Swiss Saxony, dll dll pada musim panas tahun 1831, Bazaar A Penyair , di Spanyol, dan Kunjungan ke Portugal pada tahun 1866. (Yang terakhir ini menggambarkan kunjungannya dengan nya Portugis. Jorge teman dan Jose O'Neill, yang rekan-rekannya di pertengahan 1820-an ketika tinggal di Kopenhagen) Dalam catatan perjalanan, Andersen mengambil pelajaran dari beberapa kontemporer konvensi tentang perjalanan menulis, tetapi selalu mengembangkan genre untuk sesuai dengan tujuan sendiri. Setiap catatan perjalanan menggabungkan rekening dokumenter dan deskriptif dari pemandangan yang dia lihat dengan bagian-bagian yang lebih filosofis tentang topik-topik seperti menjadi seorang penulis, keabadian, dan sifat fiksi dalam laporan perjalanan sastra.Beberapa perjalanan, seperti Di Swedia, bahkan mengandung dongeng.

Pada tahun 1840-an, perhatian Andersen kembali ke panggung, tetapi dengan sedikit keberhasilan.Dia memiliki keberuntungan yang lebih baik dengan publikasi Gambar-Book tanpa Gambar (1840).Serangkaian kedua dongeng dimulai pada 1838 dan yang ketiga pada tahun 1845.Andersen sekarang dirayakan di seluruh Eropa, meskipun asalnya Denmark masih menunjukkan beberapa ketahanan terhadap pretensi nya. Antara 1845 dan 1864, HC Andersen tinggal di 67 Nyhavn, Copenhagen, di mana sebuah plakat peringatan sekarang berdiri.
 

Kehidupan Pribadi

Bertemu Dickens

Pada bulan Juni 1847, Andersen membayar kunjungan pertamanya ke Inggris dan menikmati keberhasilan sosial kemenangan selama musim panas.The Countess of Blessington mengundangnya ke pesta-pestanya di mana orang bisa bertemu intelektual, dan itu di satu pihak bahwa ia bertemu Charles Dickens untuk pertama kalinya. Mereka berjabat tangan dan berjalan ke beranda yang dari banyak sukacita untuk Andersen. Dia menulis dalam buku hariannya, "Kami telah datang ke beranda, saya sangat senang untuk melihat dan berbicara dengan penulis Inggris sekarang tinggal, yang saya cintai paling."

Kedua penulis dihormati pekerjaan masing-masing dan memiliki sesuatu yang penting kesamaan sebagai penulis: Penggambaran orang miskin dan kelas bawah, yang sering memiliki kehidupan yang sulit dipengaruhi baik oleh Revolusi Industri dan dengan kemiskinan. Dalam era Victoria ada simpati yang berkembang untuk anak-anak dan idealisasi kepolosan masa kanak-kanak.

Sepuluh tahun kemudian, Andersen mengunjungi Inggris lagi, terutama untuk mengunjungi Dickens. Dia mengulurkan kunjungan singkat ke Dickens 'rumah dalam lima minggu, dengan penderitaan Dickens' keluarga. Dickens menghentikan semua korespondensi antara mereka, setelah bencana menginap, banyak kekecewaan besar dan kebingungan Andersen, yang telah cukup menikmati kunjungan, dan tidak pernah mengerti mengapa surat-suratnya pergi terjawab.
 

Kehidupan Cinta

 
The Hanfstaengl portrait of Andersen dated July 1860


Andersen sering jatuh cinta dengan wanita tak terjangkau dan banyak cerita yang ditafsirkan sebagai referensi. Pada satu titik, ia menulis dalam buku hariannya: "Tuhan Yang Maha Esa, engkau hanya memiliki aku, Engkau steerest nasib saya, saya harus menyerahkan diri kepadamu Beri aku penghidupan Berikan pengantin darah saya menginginkan cinta, karena hati saya! tidak! " Seorang gadis bernama Riborg Voigt adalah cinta tak berbalas pemuda Andersen. Sebuah kantong kecil berisi surat panjang dari Riborg ditemukan di dada Andersen ketika dia meninggal, beberapa dekade setelah ia pertama kali jatuh cinta dengan dia, dan setelah ia diduga jatuh cinta dengan orang lain. Kekecewaan lain termasuk cinta Sophie Ørsted, putri fisikawan Hans Christian Ørsted, dan Louise Collin, putri bungsu dari dermawan itu Jonas Collin. Salah satu cerita, The Nightingale, adalah ekspresi tertulis dari semangat untuk Jenny Lind, dan menjadi inspirasi bagi panggilan akrabnya, yang "Nightingale Swedia ".Andersen sering pemalu sekitar perempuan dan memiliki kesulitan ekstrim dalam mengusulkan untuk Lind. Ketika Lind sedang naik kereta untuk membawanya ke konser opera, Andersen memberikan Lind surat usulan. Perasaannya ke arahnya tidak sama, dia melihat dia sebagai seorang saudara, menulis kepadanya pada tahun 1844 "perpisahanTuhan memberkati dan melindungi saudara saya adalah keinginan tulus adik sayang nya, Jenny."

Sama seperti dengan minatnya pada wanita, Andersen akan menjadi tertarik pada pria nonreciprocating. Sebagai contoh, Andersen menulis kepada Edvard Collin: "Aku merana untuk Anda sebagai untuk cantik Calabria n dara perasaan saya untuk Anda adalah dari seorang wanita yang feminitas alam saya dan persahabatan kami harus tetap misteri" Collin, yang lebih suka wanita, menulis dalam memoarnya sendiri: "Aku mendapati diriku tidak dapat menanggapi cinta ini, dan ini menyebabkan penulis banyak penderitaan." Demikian juga, para infatuations dari penulis untuk penari Denmark Harald Scharffdan Carl Alexander, keturunan bangsawan muda Saxe-Weimar-Eisenach , tidak menimbulkan hubungan apapun. Dalam beberapa kali, beberapa studi sastra telah berspekulasi tentang kamuflase homoerotic dalam karya Andersen.


Kematian

 
Andersen untuk beristirahat: Israel Melchior (c. 1867)


Pada musim semi tahun 1872, Andersen jatuh dari tempat tidurnya dan sangat terluka, tidak pernah sepenuhnya pulih. Segera setelah ia mulai memiliki tanda-tanda kanker hati, sekarat di 4 Agustus 1875 di sebuah rumah yang disebut Rolighed(harfiah: ketenangan), dekat Copenhagen, rumah teman-teman dekatnya, bankir Moritz Melchior dan istrinya. Sesaat sebelum kematiannya, ia telah berkonsultasi dengan seorang komposer tentang musik untuk pemakamannya, mengatakan: ". Sebagian besar orang yang akan berjalan setelah saya akan menjadi anak-anak, sehingga membuat irama menjaga waktu dengan langkah-langkah kecil" Tubuhnya dikebumikan di Assistens Kirkegård di Nørrebrodaerah Copenhagen.