Sejarah Minyak Goreng

Dalam keseharian, kita akrab dengan minyak goreng. Zat cair yang satu ini, pastinya harus selalu ada di dapur kita, bukan? Bagaimana sih asal-usul minyak goreng?

Orang Tiongkok Kuno mulai menggoreng dengan minyak yang keluar dari lemak daging yang mereka gunakan sebelumnya. Mereka akan menggunakan minyak yang berbeda pada musim yang berbeda.
Pada musim semi mereka akan menggunakan minyak dari lemak sapi untuk memasak daging domba dan babi.

Di musim panas mereka menggunakan minyak dari lemak untuk memasak ayam dan ikan kering. Pada musim gugur mereka akan menggunakan lemak dari lemak babi memasak daging sapi dan rusa.
Di musim dingin, orang dahulu akan menggunakan minyak lemak dari domba untuk memasak ikan segar dan angsa.

Minyak nabati pertama yang digunakan mungkin minyak wijen karena rasanya yang khas (sampai sekarang masih digunakan dalam banyak masakan China).

Minyak Wijen banyak digunakan jaman San Guo atau jaman 'tiga kerajaan' periode peradaban Tiongkok. Mulai ada banyak variasi minyak nabati jaman Dinasti Song, diantaranya minyak dari kedelai (termasuk kacang kedelai, kacang hijau, kacang hitam, kacang coklat, biji kapas, jagung, olive, teh, kemangi, minyak jarak, adas, kenari, dll). 

Dinasti Qing menggunakan minyak kacang tanah sekitar  (1644-1911).

Saat ini banyak aditif dan tambahan zat kimia dan pengawet yang digunakan.

sumber: erabaru.net

Belum ada Komentar untuk "Sejarah Minyak Goreng"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel